Gelatik Cantik (Part 1): Perjalanan awal mencari rumah

Mungkin udah banyak yang bilang, tapi setelah menjalani sendiri baru kerasa betul bahwa, nyari rumah itu sama susahnya sama nyari pasangan hidup. Kalau udah jodoh, nggak akan kemana. Tapi sebagaimanapun jodoh itu di tangan Tuhan, harus dong tetep diusahakan dicari, ya nggak?

Pertama kali saya dan si ayah cari rumah, itu sebelum kita menikah. Jujur awalnya udah nekat ngelakuin itu karena saya belajar dari kakak yang menjelang nikah udah beli rumah sm suaminya.  Kriteria saya saat itu, ga pengen jauh-jauh banget dari rumah mamah, deket stasiun kereta, dan maksimal 300juta. Tapiiii ternyataaaa, rumah mahal banget yaaaaa. *kemana aja buuuu??*

Ada sih nemu yang bahkan “cuma” 120 juta! Tapi ya ampuuunnn udah jalan naek motor berduaan sampe ujung dunia, kok ga nemu-nemu ya kompleknyaaaa??? Kita yang start di Bintaro Sektor 9, ke arah pamulang, terussss entah sampe mana kayaknya udah mau Bogor. Sampe satu titik udah ngerasa cape banget, akhirnya kita putusin pulang.

Eh di jalan pulang tiba-tiba malah nemu komplek Permata Pamulang (PP), yang mana adalah salah satu patokan masuk ke perumahan yang diincer. Kita coba masuk lah yaa, dan alhamdulillah ada spanduk perumahannya! Kita ikutin setiap petunjuk belokan, kok…kok.. jauh amat dari gerbang komplek PP? Akhirnya kita sampai juga di area perumahan yang dimaksud. Secara harga, sebenernya masuk budget banget. Tapiiiiii jauhnya itu gak nahan! Komplek PP nya sendiri udah jauh banget dari Bintaro 9 maupun akses stasiun, dan masuk ke dalemnya lagi tambah jauh lagiiii. Ga pake dipikir lama, kayaknya dicoret aja dari pilihan.

Seharian itu, selain akhirnya berhasil juga nyamperin perumahan yang dicari, kita sempet singgah juga ke beberapa perumahan baru sepanjang jalan yang dilewatin. Tapi, ya sekali lagi, UUD. Ujung-ujungnya Duit, hehehe. Rata-rata masih di atas budget. Ada satu yang lebih sedikit dari budget kita, tinggal satu pula rumahnya yang available. Tapi karena pertimbangan kata si Ayah daerahnya rawan gusur proyek tol, dan karena cicilannya masih kegedean sih akhirnya cuman ambil brosur aja.

Dari hasil hari itu, kita akhirnya mengundurkan diri dari proses berburu rumah. Akhirnya mutusin untuk tinggal di rumah mama saya dulu di Bintaro, sambil nabung-nabung sampai cukup buat beli rumah.

Saya dan si Ayah pun menikah. Selang sebulan, langsung tekdung. Fokus pun berubah dong, jadi mikirin calon bayi. Rumah disimpen dulu lah buat entah kapan. Hingga akhirnya menjelang kelahiran, nampaknya beli mobil merupakan keputusan yang lebih baik, jadi itu yang kami lakukan. Alhamdulillah sebulan sebelum kelahiran ada rejeki buat nyicil kendaraan, biar si calon kakak nggak keujanan dan kepanasan. Rumah? Apaan tuh? Hehehehe

Sebenernya keinginan punya rumah sendiri bukannya dilupain begitu aja sih. Tapi lebih tepatnya cari alternatif lain. Alhamdulillah mertua ada rezeki lebih, punya tanah yang posisinya strategis sekali, di antara rumah mama dan rumah mertua. Dan mertua pun menyarankan agar tanahnya dipake, dibangun rumah. Wah seneng banget lah yaaa, rejeki banget lah. Tapiiiii, karena hamil+lanjut brojol+euforia orang tua baru dan segala pengeluarannya, ga jadi juga tuh mau bikin IMB. IMB cuman wacana doang.

Hingga akhirnya pertengahan 2015 kemarin, Ibu-Bapak coba tengok2 lagi tanah dan, kaget. Kok banyak taneman?? Ada yang numpang naro dagangan tanaman disitu, tanpa ijin, tanpa bilang-bilang, maen ganti gembok dan masuk seenaknya. Sebenernya yah, beberapa waktu lalu saya dan si Ayah udah pernah cek-cek tanah, dan menemukan hal itu. Udah pernah cerita juga sama Ibu-Bapak, tapi entah kenapa cuek aja. Baru kaget dan syok nya pas liat dengan mata kepala sendiri.

Akhirnya Ibu-Bapak coba hubungin sdr. Rahmat, yang diamanahi untuk menjaga tanah. Ternyata baru diketahui bahwa ada preman setempat bernama H#rman, yang maksa make lahan itu. Dan itu preman beneran, pake ilmu2 segala. Dengan drama tersebut, Ibu-Bapak mutusin buat jual tanah aja, uangnya dibagi-bagi. Saya sama si Ayah ngikut aja, toh tanahnya punya Bapak, terserah aja.

Berhubung opsi bangun rumah dicoret, kitapun browsing2 cari rumah untuk dibeli. Saat itu udah sekitar 9 bulan pasca lahiran. Alhamdulillah rejeki mobil udah ada, tabungan juga udah nambah ya setelah nikah, akhirnya kita serius mau cari rumah. Eh..eh..eh…kok tambah mahal ya rumahnya? HAHAHAHAHA.

Akhirnya kita nemu perumahan baru yang sedang mulai bangun, harganya 400jutaan. Kita coba datengin lokasinya. Secara jarak sebenernya deket dari rumah, untuk….sampai di gang depan. Tapi….setelah masuk dari gang jalan raya, masih jauuuuuuuuuuuuhhh lagi masuk-masuk ke dalemnya. Jadi ujung-ujungnya, ini perumahan bener-bener di tengah pedalaman perkampungan. Yang mana agak kurang sreg di hati. Dan kurang sreg di kantong begitu tau cicilannya 4jutaan. Hahahaha.

Dengan hasil pencarian tersebut tidak membuahkan hasil, saya dan si ayah akhirnya berdiskusi dan memutuskan: udah deh, kita bangun rumah aja di tanah Ibu-Bapak. Bismilah aja. Kita hadapin premannya. InsyaAllah ada jalannya. Daaaannn, akhirnya kita pun jadi juga bikin rumah, sampe saat ini udah hampirrr jadi. Alhamdulillahh… 🙂

Ceritanya bersambung yaa..ke Part 2 yang entah kapan ditulis, hahahahaha

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s