Review RSIA DHIA Ciputat Part 1: Dr Nina Afiani, SpOG, M.Kes

Whoaaaaaaa! Ternyata gak gampang yaaa konsisten nulis blog. Banyak banget sih yang pengen ditulis, tapiiiii niat doang. Hahahaha. Termasuk topik ini, dari dulu pengeeeeen banget nulis, karena kayaknya di internet sama sekali belom ada ulasan tentang RSIA DHIA yang pernah gw temuin. Tapi ya gitu deh, karena males, semua berujung di niat aja, nulis benernya mah males :p

Nah, kebetulan semalem baru aja abis dari rumah sakit karena jadwal imunisasinya Sekar. Jadi keinginan nulis review muncul lagi. Alhamdulillah yah, langsung direalisasikan, hehehehe. Saya udah bolak balik ke RSIA DHIA ini sejak periksa kandungan-proses lahiran-imunisasi, jadi reviewnya dibagi ke beberapa bagian ya. Di bagian pertama ini mau coba review tentang dua SpOG di RSIA DHIA, yaitu dokter kandungan saya selama di sana, Dr. Nina Afiani, SpOG, M.Kes, plus review sedikit tentang Dr. Mufti Yunus pada satu kali kesempatan kontrol dengan beliau di RSIA DHIA.

Saya suka banget lah sama dokter Nina ini. Awal tau hamil setelah testpack, langsung dong browsing obgyn, nah kriteria saya dulu nyari dokter ga muluk-muluk, cuman 3: perempuan, jadwal prakteknya malem weekday (biar bisa kontrol tanpa ganggu jadwal ngantor dan juga gak mengganggu jadwal santay di weekend), dan praktek di rumah sakit sekitar Bintaro biar ga jauh dari rumah. Saya mah ga mesti kontrol sama dokter A-B-C yang terkenal, soalnya males ngantrinya. Hahahaha.

Sayangnya, kriteria dikit aja cuman menghasilkan dua nama dokter, yaitu dokter Nina Afiani praktek di RS DHIA jumat malam, dan dokter Riyana Kadarsari praktek di Klinik Permata Bintaro, rabu malam. Awalnya nyoba ke dokter Riyana dulu, karena review positif di internet mengenai beliau cukup banyak. Namun ketika akhirnya bertemu, karena hasil tensi saya kurang bagus saat itu (padahal biasanya saya tensinya bagus), belum apa-apa beliau udah banyaaaaaaak banget ceramahnya. Yang harus diet lah, yang harus konsultasi ke dokter gizi lah, yang nanti bahaya ini-itu ke bayi lah kalo tensi tinggi, dan saya ngerasa overwhelmed banget baru pertama kontrol udah punya pe-er segitu banyaknya (yang sebenernya sih pasti ada benarnya). Pulang dari situ kapok, ga mau dateng lagi, bahkan obatnyapun ga saya tebus.

Kemudian coba dateng ke kandidat kedua, dokter Nina. Dari awal udah seneng banget ada dokter perempuan yang jadwalnya cocok di RS DHIA, karena jujur aja sejak belom nikah pun entah kenapa udah cita-cita pengen lahiran di sini, alasannya utamanya karena lokasinya yang cukup dekat, di tengah-tengah rumah mama saya di Bintaro, dan rumah mertua di Ciputat.

Kesan pertama ketika bertemu, dokternya ngomongnya halus bangettt, kayak tipe yg ga bisa marah gitu, hehehehe. Dokternya islami sekali, berkerudung, santun, dan setiap bertemu atau mulai periksa selalu mengucapkan salam kepada kami. Adem bangetlah kesannya si dokter ini.

Ketika pertama kontrol, dicoba USG luar, kantung rahim belum terlihat mungkin karena usia kehamilan masih sangat kecil. Kemudian dr Nina menyarankan USG transvaginal, namun karena satu dan lain hal, alat USG transvaginalnya tidak tersedia di RS hari itu, kemudian akhirnya dokter Nina menyuruh saya pulang dan kembali ketika alat tersedia. Poin plusnya adalaaaaah: saya ga perlu bayar! Mungkin dia merasa belom kontrol kali ya, karena belom ada gambar apa2 di layar yang bisa dikomentari. Walaupun sebenernya udah ada tindakan USG luar. Tapi beliau tetep bilang ke suster untuk ga men-charge sesi kontrolnya. Saat itu juga ngerasa beliau baik sekali, dan mutusin buat ga cari-cari dokter lagi.

Kunjungan-kunjungan berikutnya pun selalu menyenangkan, sangat komunikatif, mau menjawab dan menjelaskan panjang lebar berbagai pertanyaan aneh dari bumil satu ini, ga banyak pantangan (pantangannya cuman ga boleh makan makanan mentah dan bakar/tidak matang sempurna), dan sangat mudah dihubungi. Beliau memberikan nomer whatsapp yang bila saya ajak chat, akan selalu dibalas di hari yang sama. Satu penyesalan saya mungkin hanya karena akhirnya beliau tidak ada di detik saya melahirkan karena keburu brojol (will share this in separate post), walaupun yang mengobras vagina saya tetap beliau.

Beliau termasuk dokter masih muda menurut saya, kalau lihat bacgroundnya yang menyelesaikan spesialis di tahun 2012, artinya jam terbang sebagai dokter kandungannya belum terlalu lama. Tapi, justru buat saya ini hal yang menguntungkan, karena tidak perlu antri terlalu lama ketika kontrol, dan gak perlu sampai larut malam. Walaupun beliau bukan dokter senior, namun sangat profesional dan paham di bidangnya kok, jadi ga perlu khawatir.

Secara keseluruhan, senang sekali bisa menemukan dokter kandungan seperti beliau, insyaAllah kalau nanti jadwal rencana anak kedua sudah menjelang, rasanya akan kembali lagi bertemu dengan Beliau.

Nah, selain dengan dokter Nina, di RSIA DHIA saya sempat kontrol satu kali dengan dokter Mufti Yunus, untuk USG 4D. Seperti bumil kekinian lainnya, saya ga mau juga dong ketinggalan USG 4D. Namun ternyata aturan di RSIA DHIA sedikit unik, alat USG 4D hanya dioperasikan oleh Dr Mufti. Saya pun bela-belain kontrol di jadwal praktek beliau, yang mulainya aja baru jam 21.00 wib. Saya sampe di RS jam 20.30, dan dapet nomor 8 dongs, dokternya pun belom dateng *nangis dipojokan*. Beliau sampai RS pun agak telat, di atas jam 9. Setelah beliau datang, saya perhatikan bahwa setiap pasien di ruangan 20 menit saja, ga lebih lama dan ga kurang (ya beda 1-2 menit gpapa yaaa). Asumsi saya sih beliau menyadari antrian panjang pasiennya (yang terus berdatangan sampai nomor urut belasan), jd biar adil dan ga kasian sm yang nugguin jadi ga lama-lama.

Ketika saya masuk dan bilang mau USG 4D, kalimat reaksi beliau adalah “4D untuk apa? Apakah ada masalah dengan janinnya?” Yang kemudian gw jawab dengan “Errr….pengen liat bayinya aja Dok di 4D”. Hahahahaha. Emang sih sebenernya 4D tuh ga wajib, diperlukan kalau memang ada kondisi khusus ajah plus demi alasan kekinian, hahaha. Anyway, dokternya to the point banget. Walaupun “cuman” 20 menit sesi nya, tp penjelasannya detail sekali. Beliau tau antrian panjang, jadi maksimalin banget memberi penjelasan selama sesi konsul. So far kesan saya oke, buat yang prefer dokter laki-laki, menurut saya beliau bisa jadi salah satu opsi.

Kayaknya segitu aja review dokter obgyn di RSIA DHIA. Mudah-mudahan bisa membantu yang sedang mencari informasi. Untuk review fasilitas persalinan dan dokter anaknya, ditunggu yaaa 😀

RSIA DHIA

Alamat: Jalan Cendrawasih No 90 Sawah Lama Ciputat

Nomor Telp: 021-7494550