5 Hal yang bikin jatuh cinta sama Descendants of The Sun

Seperti kebanyakan perempuan di luar sanah yang lagi booming banget dengan drama Korea (drakor) Descendants of The Sun (DoTS) ini, saya tentunya ga mau ketinggalan nonton. Alasan yang cetek sekali memang. Hahahaha. Alasan cetek yang ampuh kemudian men-cemplung-kan kembali diriku ke malam-malam kurang tidur karena begadang marathon nonton, hahaha.

Sejujurnya, saya termasuk tipe yang bisa begadang semalaman sampai pagi nontonin tv series, baik barat maupun korea. Untuk drama Korea sendiri saya sukanya yang genre romantis-komedi gitu, dan yang favorit di antaranya ada Full House, Playfull Kiss dan Secret Garden.

Nah tapinya, setelah menikah kan enakan bobo ama suami yaaaa daripada melek bikin mata panda, hahahaha. Jadi bubar deh segala tv series yang diikutin, baik barat maupun Korea. Apalagi abis nikah trus saya langsung hamil dan punya anak, agak sulit yaaaa mau begadang  nonton. Ada juga begadang gara2 nyusuin anak :p

Hingga kemudian di akhir tahun 2015, anak udah setaunan kan ya udah agak teratur lah hidup sebagai ibu baru, kena virus drakor Marriage Not Dating dari temen kantor yang berujung pada malam-malam begadang datang kembali. Mata boleh panda, tapi saya bahagia. Hahahaha. Entah kenapa ya, klo nemu drakor yang cocok tuh nyenengin banget deh rasanya. Bisa bikin senyum-senyum sendiri beda tipis sama menuju gila.

Lalu abis itu kena virus drakor Hotel King. Yang ternyata panjang bener yeeeee episodenya banyak amat ga abis-abis. Cape nontoninnya, hahahaha. Mana isinya “berantem” mulu. Buat saya yang doyannya romcomm, males deh nontonnya. Karena kepalang tanggung aja jadi maksain nyelesein. Nah kayaknya abis itu jadi kayak kapok nonton drakor lagi. Udah direferensiin beberapa judul drakor, tetep g ada niatan buat begadang malem-malem lagi. Kapok sama Hotel King. Hahahaha

Hingga akhirnyaaaaaaah, saya diracunin DoTS oleh sodara kembar sayah. Udah lama denger sih kalo lagi booming banget, tapi ya cuman tau gitu aja. Tapi abis diceritain kembaran sayah yang notabene genre nya sama, jadi tertarik deh buat nyoba. Berbekal link streaming-an dan wifi gratis kenceng di rumah mertua, sabtu malam kemarin akhirnya nonton juga. Dan hasilnyaaaaa hari pertama nonton langsung maraton 10 episode sampe jam setengah 5 pagi, hahahaha. Dan dilanjut akhirnya kelar tadi malam. Dalam sekejap hidup terasa menyenangkan. Again, mata panda gapapa, yang penting hati bahagia. Hahahaha. Apa sih yang bikin sayah jatuh cinta banget sama DoTS sampe bikin hati inih bahagia? Saya jelasin yah, tapi ati2 spoiler 😉

  1. Jalan ceritanya.

Kenapa? Karena dari awal udah romantis, hahahaha. Jadi pas nonton dari awal udah mesem-mesem sendiri setiap liat adegan Kang Mo Yeon sama Yo Shi Jin. Drakor ini menurut saya emang premisnya agak berbeda dengan beberapa drakor yang pernah saya tonton sebelumnya. Biasanya premis standarnya kan salah satu doang yang suka, trus ya inti serialnya berusaha mendapatkan cinta sang pasangan. Tapi di DoTS ini dari awal mereka udah sama-sama suka, yang jadi aral rintangannya adalah hal yang lain (tonton sendiri ya :p).

Selain jalan cerita pasangan utama yang nyenengin banget, jalan cerita pasangan pendampingnya pun ga kalah seru dan diceritakan dengan bagus. Bahkan, rasa-rasanya kisah cinta Lt. Yoon Myeong Joo dan Sergeant So Dae Yong, bisa kayaknya dijadiin satu serial drakor tersendiri, hahahaha.

Dan yang terakhir, saya suka karena jalan ceritanya ga lambat dan menye-menye, setiap adegannya berkesan, dan saling terkait bahkan dari awal sampai akhir. Penjabaran beberapa adegan dengan penceritaan flashback pun menurut saya penempatannya oke banget. Salut banget lah sama penulis skenarionya yang konon kabarnya dibayar 300 juta per episode!

  1. Paket Lengkap

Semua genre kayaknya difasilitasi sama DoTS. Selain romantis komedi tentunya, ada action dan tegangnya juga dapet, dan yang ga kalah menyita perhatian adalah humornya yang lucu banget! Penempatan humor-humornya bagus bangetlah. Again, aku padamu lah sang penulis skenario, hahahaha

  1. Karakter Tokoh

Karakter kedua tokoh utama yaitu tentara dan dokter cukup beda dibandingkan beberapa drakor lainnya yang pernah saya tonton, yang umumnya berlatarbelakang keluarga kaya raya pemilik perusahaan. Saya cukup kebawa perasaan loooh nontoninnya, jadi ngebayangin kalau punya pasangan yang berprofesi demikian, ga sanggup rasanya. Wong ditinggal perjalanan dinas dua hari aja udah mellow baper. Gimana ditinggal perang berbulan-bulan? Hahahaha. Dan untuk karakter dokter di sini pun, digambarkan dokter di medan perang, yang lumayan ngebuka mata juga gimana beratnya pekerjaan mereka di lapangan ketika menghadapi bencana.

  1. Pemilihan casting yang sesuai

Kalo Song Hye Kyo mah ga usah diragukan lah ya, salah satunya yang bikin saya tertarik nonton film ini ya si Han Ji Eun (karakternya Song Hye Kyo di Full House) ini dongs. Untuk Song Jong Ki sendiri, saya jujur baru kenal di sini. Dan awalnya agak ngeras kurang pas gimana gitu ya, secara mukanya imut banget buat jadi Kapten Pasukan Khusus Tentara. Tapi lama kelamaan, rasanya klo bukan Song Jong Ki mungkin DoTS ga akan sesukses ini. Untuk pasangan pemeran pendampingnya, Kim Ji Won dan Jin Goo, juga menurut saya pas bangetttt. Kim Ji Won cantik banget yaaaaa. Jin Goo juga dapet banget lah aktingnya. Suka, sukaaaa sama mereka berempat.

  1. Lokasi syuting

Lokasi syutingnya indah bangeeeettt. Keliatan banget bahwa serial ini berbudget besar dan dibuat secara serius. Udah kayak nonton film bioskop deh klo liat latar syutingnya. Pantainya indah bangetttt, menambah tingkat keromantisan film berkalilipat. Gak heran deh kalau abis ini, bakal banyak yang ke Yunani demi napak tilas film DoTS.

Dari sekian banyak hal yang bikin kepincut, ada satu yang mau saya komplen, yaitu: adegan romantisnya kurang. Hahahahaha. Serial ini diceritakan dengan romantis banget sih, tapi adegan cinta-cinta an-nya kurang ah buat saya. Ya masak mo ditinggal 3 bulan ke medan perang, diciyum aja nggak? Hahahaha. Tapi komplenan saya minor sih, overall tetep suka bangettt sama DoTS inih!

Next saya mau nonton drakor  Oh My Venus yang katanya kocak romantis dan endingnya gokil. Siap-siap mata panda lagi nih beberapa hari ke depan 😉

Berobat Gigi Gratis di Puskesmas (Plus cerita panjang perjalanan berobat gigi)

Saya termasuk ke dalam golongan orang-orang yang giginya bermasalah. Dari dulu. Memori ke dokter gigi terdahulu yang masih saya ingat adalah sekitar usia kelas 2-3 SD, ke klinik dokter gigi bapak-bapak Chinese, yang prakteknya di depan kolam renang Bintaro Sektor 1. Selalu senang datang ke sana, entah kenapa. Sering bersinggungan dengan dunia tambal-menambal gigi sejak awal alhamdulilllah ga bikin trauma. Rasanya saking sering ke dokter gigi, segala jenis treatment udah pernah dicobain mulai tambal sementara, tambal tetap, bor, scalling, perawatan syaraf,matiin syaraf, sampai cabut gigi. Saking kebalnya diapain aja, rasanya bunyi bor dokter gigi semacam terapi menenangkan buat saya, hahahaha.

Perjalanan klinik gigi selanjutnya adalah Klinik Gigi Ritz Sektor 9, UPT Kedokteran Kampus UNPAD, Klinik Masjid Raya Bintaro Jaya, dan terakhir pagi ini mencoba UPT Puskesmas Pondok Pucung. Empat klinik yang disebutkan terakhir saya pilih karena: murah. Hahahaha. Klinik pertama dan kedua saya masih usia sekolah, dan perawatan kesehatan semua full ditanggung perusahaan papah, jd g usah pusing mo ke dokter manapun. Ketika jadi anak kos, dan tetap mengaami masalah gigi, ke klinik gigi swasta mikirnya seribu kali dong, hahahaha. Akhirnya mutusin ke dokter kampus aja murah meriah.

Lulus kuliah, namapun freshgrad gaji g seberapa ya, ketika masalah gigi muncul lagi, alhamdulillah yah, di mesjid deket rumah punya fasilitas kesehatan amat sangat terjangkau yang diperuntukan bagi masyarakat umum. FYI, tambal gigi tetap hanya 40ribu loh satu gigi. Saya pernah tambal sekaligus dua, malah lebih murah, 60ribu saja. Walaupun akhirnya udah pindah ke perusahaan yg memberikan fasilitas kesehatan lebih baik pun, masih setia berobat gigi di mesjid. Soalnya rasanya gimana gitu yaaa kalo mesti ngeluarin duit ratusan ribu buat satu gigi doang. Perhitungan emang sayah. Hahahaha. Sampai dengan klinik gigi ke lima, klinik mesjid raya, total ada lima gigi saya yang sudah ditambal tetap. Hingga kemudian datanglah tragedi keripik singkong, kamis kemarin.

Karena keripiknya keras kali yaaa, tambalan gigi yang geraham bawah sebelah kiri, copot. Tambalannya sendiri tuh padahal segede 60% dari ukuran gigi. Nah, sisa giginya, patah terbelah dua. Satu belahan kuat tertancap, tapi belahan sisanya oglek-oglek mau copot. Berhubung kondisinya mengkhawatirkan, pulang kantor langsung cari klinik gigi yang terjangkau harganya. Eh apa daya udah ujan-ujanan naek gojek, sampe klinik ditolak karena udah penuh. *nangis dipojokan*. Walhasil pulang aja deh karena udah kuyup, dan berencana ke dokter gigi besok pagi. Kebetulan temen kantor ada yang baru dengan bangganya memamerkan betapa murahnya biaya dokter gigi puskesmas yang Cuma 19 ribu saja sudah termasuk pendaftaran dan tambal sementara. Akhirnya saya coba deh, nunggu pagi aja ke Puskesmas.

Sesuai intruksi mamah yang pernah berobat di puskesmas, katanya mesti ambil nomer urut dulu pagi-pagi bener. Jam 06.30 saya naik motor ambil nomor urut, dapat nomor 2, lalu balik dulu ke rumah. Setelah menyelesaikan urusan domestik, jam 7.40 berangkat lagi ke puskesmas. Sampai puskesmas belum banyak orang, nomor urut pun baru sampai nomor 5.

Pukul 8 tepat, loket pendaftaran di buka. Petugas memanggil sesuai nomor urut, rata-rata calon pasien yang saya lihat adalah pemegang kartu BPJS. Ketika nomor urut saya dipanggil, saya lapor bahwa saya pasien baru, dan bukan peserta BPJS, serta tujuannya berobat gigi. Tidak lama saya dibuatkan kartu pasien (yang berlaku untuk satu keluarga), dan di beri nomor urut antrian gigi.

Saya kemudian menunggu sampai dipanggil sekitar 30 menit. Waktu yang agak lama menurut saya, mengingat saya antrian nomor urut 1. Ketika akhirnya dipanggil masuk, kesan yang saya dapat adalah ruangannya bagus, bersih, dan ga murahan. Selevel lah sama klinik-klinik swasta lainnya, masih lebih sederhana yang di Mesjid Raya. Dokternya juga baik sekali dan SELALU menjelaskan tindakan apa yang akan dia lakukan, bahkan mau nurunin senderan bangku aja dia ijin dulu. LOL.

Setelah diperiksa dokter menyarankan belahan gigi yang oglek untuk dicabut. Namun karena giginya sudah oglek, proses pencabutannya lebih mudah dan HANYA bius dengan gel, bius yang buat anak-anak kata dokternya, hahaha. Alhamdulillah sih, saya gak belum perlu ngalamin suntik bius di gusi. Prosesnya bagian dalam mulut sampai bibir dibuat kebas dan kesemutan dengan gel nya, lalu gigi saya dicabut pakai tang. Sakit kaget dikit aja sih, menurut saya.

Setelah dicabut, dokter memberikan rujukan agar saya rontgen gigi panoramic dulu, sebelum sisa gigi nya dicabut, karena mau dilihat kondisi akar giginya dulu. Beliau pun memberikan surat rujukan ke FKG Univ Dr. Moestopo, karena menurut beliau, biayanya terjangkau sekitar 90ribu saja. Setelah itu saya diberi resep obat penghilang rasa sakit yang harus ditebus di apotek.

Keluar dari ruang dokter gigi, melangkah lah saya ke Apotek menyerahkan resep. Tidak lama resep diberikan oleh apoteker. Saya diberi satu kantong plastik putih polos berisi tiga macam obat. Itu saja. Dan karena bingung, saya refleks bertanya “Bayar berapa?”. Apotekernya menjawab dengan pertanyaan apakah saya menggunakan KTP Tangerang Selatan. Jika iya, maka biayanya gratis.

IYA. GRATIS.

Huwowww! Biaya ratusan ribu di tempat lain di sini tidak keluar sepeser pun! Padahal saya mah udah nyiapin recehan lumayan lah, berbekal informasi 19ribu dari temen saya. Tapi ternyata tidak! Semua GRATIS! Kepada siapapun yang membuat kebijakan KTP Tangsel gratis di puskesmas Tangsel, terima kasih banyak. Anda telah mengangkat beban biaya kesehatan bagi banyak orang. Hanya saja kekurangannya, mungkin belum banyak yang tau mengenai hal ini, jadi sosialisasinya harus ditingkatkan lagi.

Jadiiiii buibu pakbapak manteman yang sama pelitnya sama saya, ga mau ngeluarin ratusan ribu buat satu gigi, bisa loooh di coba ke Puskesmas. Pelayanan bagus tapi harga sangaaaat murah, bahkan gratisss untuk warga Tangsel. Semoga berguna ya infonya 😉

Review RSIA DHIA Part 2: Dr. Nadia Dwi Insani, SpA

Akhirnya part 2 nya nongol juga ya, hahahaha. Susah banget yaaaa mau rutin nulis. Apalagi ditambah kondisi sebulan kemarin yang sibuk bolak-balik ke rumah sakit karena Sekar sakit L. Tapi lumayan lah, pengalaman kemaren jadi memunculkan kembali gairah menulis, khususnya mengenai pe-rumahsakit-an (if this is even a word! Hahaha). Okeh, mari kita lanjutkan part 2 nya, kali ini tentang dokter anak kesayangan kami di RSIA DHIA.

Jadi, awalnya ketika Sekar lahir, dokter anak yang menangani adalah Dr. Marlisye Marpaung. Kesan awal dari dokter ini adalah: modis sekalih. Masih muda, cantik, style (baju) nya oke, dan pake heels. Kesan lanjutan adalah dokternya to the point, ga banyak komunikasi kalau ditanya. Sebenernya tidak ada yang salah dari kesan di atas, tapi berdasarkan alasan yang sangat pribadi (please don’t judge us) yaitu agama, maka ketika di hari-hari awal kepulangan Sekar terlihat agak kuning, kami memutuskan tidak kontrol dengan dokter Marlisye, melainkan dengan alternatif dokter di RS yang sama, yaitu Dr. Nadia Dwi Insani.

Kesan awalnya bertemu Dr. Nadia yaitu pake kerudung (again, please don’t judge us for being more comfortable with same-religion doctor), dan keibuan sekali. Beliau sangan komunikatif, jauh lebih komunikatif dari pertemuan kami dengan Dokter Marlisye. Kesan lanjutannya adalah beliau tipe dokter yang tidak terburu-buru ambil tindakan, dan saya suka. Waktu kasus jaundice nya Sekar nggak langsung maen rujuk rawat, tp saya dikasih kesempatan treatment alami dulu (asi+jemur), walaupun ujungnya dirawat karena treatment alaminya gak berhasil. Beliau jawaban-jawabannya juga tipe yang nenangin banget, nggak dikit2 bilang anaknya kurus trus mesti ditambah ini itu, malah seringnya bilang wajar kok kalau anak usia segini nafsu makannya bla..bla..bla… Asal Sekar masih masuk kurva normal, doi sih santaaayy. Terakhir, poin plus buat saya, setiap jawabannya selalu dikaitkan dengan pengalaman beliau yang saat ini sudah punya anak seumuran SD. Entah kenapa rasanya lebih tenang aja denger jawabannya kalau yg ngasih saran udah pernah ngalamin, hahaha.

So far karena kami (saya dan suami) cocok, sampai Sekar 17 bulan kemarin, masih rutin imunisasi dengan beliau. Tapiiiiiii, kekurangannya adalah jadwal praktek beliau di RSIA DHIA yang sedikit sekali, hanya dua kali seminggu, hari Senin dan Rabu malam. Ini nih yang kemudian menyebabkan ketika tiga kali Sekar sakit, berujung mampir ke RS lain. Karena entah kenapa Sekar sakit biasanya weekend, hahahaha. Karena kasian kalo mesti nunggu jadwal Dr Nadia berikutnya, akhirnya Sekar kami bawa ke rumah sakit lain. Cerita “jajan” nya Sekar ke beberapa rumah sakit lain akan ditulis dalam postingan terpisah ya, mudah-mudahan semangat nulisnya masih ada, hehehe.

Sekian deh cerita tentang dokter anak favorit kami di RSIA DHIA. Till the next post, peeps 😉