Happy wordpress anniversary!

Whoaaa.. Baru sadar udah setaun bikin blog, itupun karena ada notif dari wordpres, hehehe. Jadi, gimana blog ini setelah satu tahun?

Nulisnya masih malessssss, hahahaha. Kalau lagi ada mood, kalau lagi ada yang pengen diceritain, kalau ada niat buat nulis, baru deh jadi post. Ada beberapa draft yang sampe sekarang nggak kelar-kelar. Ada yang bahkan udah hampir setahun cuman jadi ide doang, hahahaha. Mudah-mudahan bisa lebih konsisten lagi buat nulis.

Kalau liat statistik, postingan paling banyak yang dibaca (padahal nggak banyak juga sih yg baca, hahahaha) itu tentang review seputar RSIA DHIA dan dokter kesayangan yang emang di kamusnya mbah gugel belom ada yang review. Pengen nulis lagi biar banyak yang nge-klik, tapi kan belom hamil lagi? Hahahahaha. Nanti deh coba bikin review dokter anak nya Sekar yang baru aja, ohya sama review beberapa rumah sakit di Ciputat, mudah-mudahan ada niatnya.

Ohya salah satu kemajuan juga nih, blog ini sempet beberapakali bikin postingan untuk ikut lomba, tapi nggak menang. Hahahahha. Nggak papa deh, yang penting udah nyoba hal baru. Mudah-mudahan kapan-kapan bisa beruntung.

Hmmm, apa lagi ya? Oh iya, niat bikin blog awalnya kan mau cerita tentang bangun rumah, eh malah gagal total. Rumahnya sih kebangun, nulisnya yang nggak dibuat juga. Sampe niat pengen ngapus aja tuh postingan tentang alasan bikin blog di awal-awal. Kesininya lebih banyak isinya review, cerita jalan-jalan, dan seputar anak.

Kayaknya gitu aja deh sekilas setahun blog ini ditulis. Mudah-mudahan di anniversary berikutnya, postingannya minimal udah dua kali lipat dari tahun ini. AMIN

Advertisements

Resolusi Badan Sehat

Iya saya tau, ini belom ganti tahun. Tapi saya udah nulis beginian aja ya. Saya bahkan sebenernya nggak pernah loh, punya resolusi tahunan. Tapiii, kali ini mendadak bersemangat pengen membuat badan ini lebih sehat.

Seperti yang saya tulis di sini, salah satu efek menyapih adalah timbangan saya jarumnya bergerak ke arah kanan. Nggak cukup fakta dari timbangan, beberapa orang yang lama tidak bertemu sempat menanyakan apakah saya lagi hamil lagi? Masa yaaaa kondangan dua hari berturut-turut, dua hari berturut pula saya dituduh hamil. Bahkan perut saya sambil di elus! #nangisdipojokkan.

Nah gara-gara itu saya pengen berusaha memperbaiki hidup (haelah berat amat bahasanya). Well, saya paham saya masih belum bisa diet yang drastis banget. Tapi setidaknya, saya sadar bahwa udah nggak nyusuin lagi, jadi minimal harus ditahan makannya. Dan saya juga sadar secara penuh, saya malas sekali olahraga. Dan dalam rangka memperbaiki hidup, mau mulai olahraga rutin, yang mudah-mudah aja. So, inilah dia resolusi badan sehat saya:

Puasa Senin & Kamis

Tadinya disuruh Daud, tapi..tapi… saya tidak seoptimis itu, hahaha. Duluuu sebelom hamil mah lumayan rajin Senin Kamis. Sekarang bismillah ah mau dirajinin lagi.

Zumba pagi hari Selasa, Rabu, Jumat (dan juga Senin Kamis kalo lagi haid)

Cuman ada dua jenis olahraga yang saya sukai. Pertama tenis meja, kedua yang ada unsur dance macam zumba/aerobik. Kenapa saya suka keduanya? Karena olahraganya di tempat. Hahahaha. Paling males banget deh olahraga yang mesti ada perpindahan tempat macam jalan atau lari. Sebelum hamil, saya aktif tenis meja di kantor seminggu sekali. Abis hamil dan punya anak mah ujungnya pensiun, hahaha. Mendingan pulcep biar ketemu anak. Dan honestly, I am not a morning person, at all. Buat saya abis subuh bobo lagi itu keharusan. Makanya ini diusahain banget, abis bobo subuh bangun lebih pagi jam 6 (biasanya jam 7) buat zumba 15-30 menit.

Menghilangkan cemilan antar jam Makan

Saya hobi ngemil. Banget. Apalagi ya di kantor godaan kan banyak banget ya. Yang ulang tahun, arisan, abis pulang liburan, adaaaaa aja yang bawa cemilan. Tapi cemilan ini juga sumber penyumbang kenaikan berat badan terbesar, hiks. Karena saya tau diri, masih belom bisa menghilangkan sama sekali cemilan, saya coba ikut diet jam makan yang dijalani temannya mama.

Jadi dalam sehari, tetap makan 3 kali sehari tanpa pantangan. Namun, makannya hanya di jam tertentu, yakni 1 jam di setiap sesi makan. Misal sarapan jam 7-8, makan siang jam 12-13, dan makan malam jam 19-20. Selama 1 jam di sesi makan, boleh makan apa aja sampe kenyang. TAPI di antara sesi makan, nggak boleh makan apapun. Temennya mamah berhasil kurus loh pake metode ini. Saya mau cobain, karena menurut saya tidak begitu berat.

 

Jadi tiga itu poin resolusi badan sehat. Kalaupun setidaknya tidak berhasil menurunkan berat saya sekalipun, setidaknya dengan badan saya dibiasakan olahraga setiap hari, harapannya saya menjadi lebih sehat. Ohya saya sengaja nulis postingan ini, buat pengingat. Biar kalau mendadak pengen berhenti, jadi malu kan udah laporan sama semua orang. Padahal mah belom tentu ada yang baca, hehehehe.

Till my next post. Cheers!

Kehidupan setelah menyapih

Judulnya lebay banget ya, hahaha.. tapi pengen aja nulis sih, karena ada satu-dua hal yang berubah cukup signifikan, baik di saya nya, maupun di Sekar.

Sekar tidur lebih malam

Sebelum sapih, Sekar biasa tidur jam 8, paling lama jam 9. Tapi itu dulu saat masih ada nenen. Bundanya udah ngantuk, cocolin nenen aja, biar ikut bobo. Hahahaha. Setelah sapih, jadi lebih malam, di atas jam 9. Tapi karena kemampuan melek prinsip saya maksimal jam 10, biasanya menjelang jam 10 udah diultimatum “Dek, Bunda sama Ayah mau bobo. Kalau mau ikut ayo bobo, kalau nggak maen sendiri ya”. Biasanya ujung-ujungnya dengan suara memelas bakal jawab “Dede mau bobo aja” Dan suksess bobo maksimal jam 10.

Sekar tidur bablaaaass sampai pagi

Ini berkah bangetttt! Yang biasanya bangun nenen 2-4 kali tiap malem, tewaaasss sampe jam 7 pagi. Bahkan kadang-kadang mesti dipaksa bangun dulu, hahahahaha

Sekar udah nggakmainan rambut saya lagi

Ritual nenen Sekar adalah sambil mainin rambut saya. Saya sampai nggak berani potong rambut karena takut setelah sapih dia bakal nyariin rambut buat ganti nenen. Tapi ternyata kebiasaaannya sirna! Sama sekali nggak nyariin rambut lagi, tapi ada ritual baru yaitu: digarukin. Sebelom tidur bakal minta diolesin balpirik (iya balsem itu loh), dan digarukin di beberapa bagian tubuh yg diolesin, baru lama-lama merem sendiri.

Sekar nafsu makannya tinggi

Bukan berarti mendadak lahap dan naik berat badan sih, tapi jadi suka minta makan sendiri, padahal udah makan. Entah belum kenyang atau apa, hahaha. Beberapa kali nyeletuk minta nasi, telor, kentang. Ya langsung ngebut disediain mumpung anaknya mau. Dan beneran dimakan, lahap dan cepet! Tapi tetep aja sih moodynya soal makanan masih suka keluar. Banyakin stok sabar ajalah, hahahaha.

Saya nafsu makannya tetap tinggi. Hahaha. Alias timbangan naik drastis!

Aduh ini perubahan yang paling parah. Jarum timbangan gesernya BANYAK! Nyusuinnya berenti, makan banyak jalan terus, gimana mau kurus. Hahahaha. Tapi saya lagi punya program memperbaiki diri nih, mudah-mudahan berimbas pada timbangan. Nanti saya cerita di postingan lain ya..

Itu aja sih perbedaannya. Dan sejujurnya, saya nggak kangen nyusuin. Hahahaha. Well, at least sekarang sih belum. Lagi menikmati tidur bebas dan nyaman tanpa nenen. Nanti kalau kangen ya…..bikin anak lagi. Hahahahaha

Till my next post. Cheers!

 

Perjalanan Menyapih Sekar: Part 2

24 Oktober 2016

Alhamdulillah akhirnya Sekar ulang tahun juga yang ke-2. Bedaaaa banget sama tahun lalu di mana saya heboh dan sibuk luar biasa bikin kue, dessert table, dekorasi dll bahkan sampai jam 2 pagi, ultah kali ini saya nggak ngapa-ngapain, hehehe. Udah cape sama Raker Korporat dua minggu terakhir, nggak punya tenaga buat bikin macem-macem. Hanya saja karena sounding-an sapihnya bawa-bawa tiup lilin, akhirnya pesen aja bikin kue bolu lapis keju, trus dihias sama gambar-gambar Princess Sofia. Alhamdulillah anaknya seneng, tiup lilin pun lancar. Dari pagi, Sekar beberapa kali ngomong sendiri “udah tiup lilin ya?”. Yang tentunya kami tanggapi dengan “Iya, udah tiup lilin. Berarti udah gede ya, udah nggak nenen lagi”.

Hingga tibalah malam itu datang, hahahaha. Sekar kami biasakan bobo jam 8-9 setiap harinya, dan bangun jam 6-7 pagi. Menjelang jam 9, Sekar sudah melakukan semua ritual seperti minum susu, main tenda (dari bedcover), dan membaca buku. Setelah selesai ritual dan terlihat  ngantuk berat, tiba-tiba dia bertanya “Nenen?”. Yang langsung saya jawab “Nggak nenen, kan udah tiup lilin, udah gede”. Sekar tidak bereaksi apa-apa atas jawaban saya, tapi selama sejam kedepan, hanya bisa gulang-guling kiri kanan mencari posisi bobo yang nyaman tanpa nenen dengan gelisah. Hingga akhirnya jam 10 malam tangisnya pun pecah.

Sepertinya Sekar sudah sangat mengantuk, tapi tidak bisa bobo karena dia tau sudah tidak boleh nenen, dan akhirnya menangis. Selama menangis setengah jam, tidak sekalipun ia merengek minta nenen. Sepertinya sounding selama 6 bulan terakhir berhasil, dia tau kalau sudah besar, dan sudah tidak boleh nenen lagi. Karena tidak ada rengekan nenen, saya lebih kuat menghadapinya, dan alhamdulillah tidak ada keinginan mengalah untuk memberikan nenen. Selama setengahjam kedepan Sekar hanya saya peluk dan usap-usap, bergantian dengan suami kalau saya sudah lelah. Alhamdulillah setelah setengah jam menangis, akhirnya tertidur karena kelelahan.

Malamnya, Sekar terbangun 2 kali. Alhamdulillah ditangani suami dengan baik, dikasih minum, langsung bisa bobo lagi. Baru deh pas jam nenen subuh, jam 5 dia terbangun, dan menangis lagi seperti malamnya. Walaupun tidak diucapkan, suara tangisannya menunjukkan ia ingin nenen, tapi tau tidak boleh. Saya peluk lagi dan diusap-usap, alhamdulillah 5menitan sudah tidur. Namun pukul 6 kembali terbangun dan menangis kembali. Sama seperti pada pukul 5, saya peluk dan usap sampai tertidur lelap 5-10 menit kemudian, dan baru bangun lewat dari jam 7 pagi.

Alhamdulillah hari pertama menyapih cukup diberikan kemudahan. Mudah-mudahan tangisan hanya berlangsung 2-3 hari saja yah, selebihnya tidak pakai menangis lagi, aminn…

25 Oktober 2016

Menyapih hari keduaaaaa, dan aku bahagia! It went so smooth! Seperti biasa ritual malam, main tenda dilanjutin baca buku dan minum susu. Tambahannya malam itu saya kasih cemilan: nutella. Dengan harapan jadi kenyang dan ngantuk, hahahaha. Setelah semua ritual berjalan, jam menunjukkan pukul 9, dan saya ngantuk. Kebetulan suami pulang malam karena ada kursus, jadi saya single fighter malam itu. Saya bilang ke Sekar, “Dek, Bunda ngantuk. Bunda tidur ya”. Surprisingly dia menerima, dan milih baca buku sendirian. Dan beberapa menit kemudian akhirnya bilang ngantuk mau bobo, dan mulai gelisah cari posisi yang nyaman. Nggak lupa minta garukin sana-sini (emang agak aneh kalo mau bobo suka minta garukin ketek, pinggang, dll), eh ngak sampe 5 menit bobo sendiri. *tebar confetti*

Setengah jam kemudian, sempat kebangun gelisah tapi nggak sampai menangis. Muter-muter cari posisi nyaman sebentar, ditepok-tepok bobo lagi. Setelah itu, hanya terbangun SATU kali, dan bablassss sampai jam setengah tujuh pagi. Terbangun satu kali pake nangis sih, tapi dipeluk dan tepok-tepok bentar, 5 menit kemudian tidur lagi. Overall, hari kedua ini sukses berat! Happy 😀

26 Oktober 2016

Another smooth day! Agak-agak drama sih sedikiiittt aja, biasa gara-gara udah ngantuk tapi belum bisa tidur. Ada yang keukeuh ,inta diolesin balpirik di kaki (yup, anak bayiku demen balsem), padahal udah diolesin, trus nangis deh. Tapi bentar banget sih, cuman semenit lah, karena dialihin sama suami, lupa sama nangisnya. Trus digaruk-garukin, nggak lama bobo. Alhamdulillah nggak minta nenen.

27 Oktober 2016

Hari ini agak lama tidurnya. Udah main tenda, dikasih cemilan, susu, gosok gigi, baca buku, masih ON aja. Akhirnya saya suruh main sendiri aja, hehehehe. Lama-lama gelisah deh, kan ngantuk tapi nggak bisa bobo. Sempet nanya sekali “Nenen?” trus dijawab nggak boleh nenen sama saya, tambah gelisah. Ujung-ujungnya nangis, hehehe. Tapi alhamdulillah sebentar sih, ga sampai 5 menit. Abis nangis digaruk-garukin aja kayak biasa, alhamdulillah bobo.

…………………………………….

Daaann…niat bikin diari tiap hari berhenti di hari ke-lima, hahahaha. Tapi secara keseluruhan, alhamdulillah sapihnya berjalan lancar. Setelah lebih dari dua minggu disapih, drama nangis lama alhamdulillah di malam pertama aja. Nanyain “nenen?” pun cuman sekali sehari di minggu pertama, selebihnya ngga nanya lagi. Sekarang kalau tidur cukup diolesin balpirik (iya, anak saya doyan balpirik), digaruk-garukin, trus lama-lama merem sendiri.

Sehingga dengan demikian, saya sekarang sudah bisa dengan bangga mendeklarasikan bahwa: I am breastfeeding free! #tebarconfetti

Terkait menyapih ini, masih ada sih yang pengen saya tulis, mudah-mudahan ada niat ya buat nulis, hahahaha. Till my next post. Cheers!