Resolusi Badan Sehat

Iya saya tau, ini belom ganti tahun. Tapi saya udah nulis beginian aja ya. Saya bahkan sebenernya nggak pernah loh, punya resolusi tahunan. Tapiii, kali ini mendadak bersemangat pengen membuat badan ini lebih sehat.

Seperti yang saya tulis di sini, salah satu efek menyapih adalah timbangan saya jarumnya bergerak ke arah kanan. Nggak cukup fakta dari timbangan, beberapa orang yang lama tidak bertemu sempat menanyakan apakah saya lagi hamil lagi? Masa yaaaa kondangan dua hari berturut-turut, dua hari berturut pula saya dituduh hamil. Bahkan perut saya sambil di elus! #nangisdipojokkan.

Nah gara-gara itu saya pengen berusaha memperbaiki hidup (haelah berat amat bahasanya). Well, saya paham saya masih belum bisa diet yang drastis banget. Tapi setidaknya, saya sadar bahwa udah nggak nyusuin lagi, jadi minimal harus ditahan makannya. Dan saya juga sadar secara penuh, saya malas sekali olahraga. Dan dalam rangka memperbaiki hidup, mau mulai olahraga rutin, yang mudah-mudah aja. So, inilah dia resolusi badan sehat saya:

Puasa Senin & Kamis

Tadinya disuruh Daud, tapi..tapi… saya tidak seoptimis itu, hahaha. Duluuu sebelom hamil mah lumayan rajin Senin Kamis. Sekarang bismillah ah mau dirajinin lagi.

Zumba pagi hari Selasa, Rabu, Jumat (dan juga Senin Kamis kalo lagi haid)

Cuman ada dua jenis olahraga yang saya sukai. Pertama tenis meja, kedua yang ada unsur dance macam zumba/aerobik. Kenapa saya suka keduanya? Karena olahraganya di tempat. Hahahaha. Paling males banget deh olahraga yang mesti ada perpindahan tempat macam jalan atau lari. Sebelum hamil, saya aktif tenis meja di kantor seminggu sekali. Abis hamil dan punya anak mah ujungnya pensiun, hahaha. Mendingan pulcep biar ketemu anak. Dan honestly, I am not a morning person, at all. Buat saya abis subuh bobo lagi itu keharusan. Makanya ini diusahain banget, abis bobo subuh bangun lebih pagi jam 6 (biasanya jam 7) buat zumba 15-30 menit.

Menghilangkan cemilan antar jam Makan

Saya hobi ngemil. Banget. Apalagi ya di kantor godaan kan banyak banget ya. Yang ulang tahun, arisan, abis pulang liburan, adaaaaa aja yang bawa cemilan. Tapi cemilan ini juga sumber penyumbang kenaikan berat badan terbesar, hiks. Karena saya tau diri, masih belom bisa menghilangkan sama sekali cemilan, saya coba ikut diet jam makan yang dijalani temannya mama.

Jadi dalam sehari, tetap makan 3 kali sehari tanpa pantangan. Namun, makannya hanya di jam tertentu, yakni 1 jam di setiap sesi makan. Misal sarapan jam 7-8, makan siang jam 12-13, dan makan malam jam 19-20. Selama 1 jam di sesi makan, boleh makan apa aja sampe kenyang. TAPI di antara sesi makan, nggak boleh makan apapun. Temennya mamah berhasil kurus loh pake metode ini. Saya mau cobain, karena menurut saya tidak begitu berat.

 

Jadi tiga itu poin resolusi badan sehat. Kalaupun setidaknya tidak berhasil menurunkan berat saya sekalipun, setidaknya dengan badan saya dibiasakan olahraga setiap hari, harapannya saya menjadi lebih sehat. Ohya saya sengaja nulis postingan ini, buat pengingat. Biar kalau mendadak pengen berhenti, jadi malu kan udah laporan sama semua orang. Padahal mah belom tentu ada yang baca, hehehehe.

Till my next post. Cheers!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s