#Modyarhood: Konflik Anak-anak

Halo lagi! Masih dalam usaha mendapatkan tiket gratis nonton premiere #KularikePantai dari #Modyarhood-nya Mba Puty dan Mba Okke, saya membuat postingan kedua, hihihihi. Baca juga postingan pertama saya tentang #Modyarhood: Konflik Anak di Keluarga Besar di sini ya.

Bagi yang belum tahu, film Kulari ke Pantai ini besutan Miles Films loh, yang juga bikin film anak berkualitas lainnya seperti Petualangan Sherina, Laskar Pelangi, dan Sokola Rimba. Yuk diintip dulu trailer-nya, jaminan mutu kalau film garapan Miles Film, mah yaa… Makanya saya pengen banget dapet tiket nonton gratisnya, hahahaha.

Nah, kalau di postingan sebelumnya saya cerita pengalaman saya bersepupu waktu kecil dulu beserta konfliknya, kali ini mau cerita konflik bersepupu antar anak saya dengan anak kembaran saya ya.

IMG-20170807-WA0003_1.jpg

Saya saat ini punya seorang putri usia 4 tahun. Dan kembaran saya punya putri usia 6 tahun, dan putra usia jelang 2 tahun. Kembaran saya ini sudah 5 tahun menetap di New Zealand. Dan tahun lalu kembaran saya ini mudik ke Indonesia. Terakhir kali dia ke Indo pas saya melahirkan, 4 tahun yang lalu. Jadi anak saya ceritanya belum pernah ketemu sama sekali dengan kedua sepupunya, hanya tau via whatsapp call aja sehari-hari. Lalu gimana akhirnya ketika bertemu dan tinggal bersama kurang lebih sebulan?

Screenshot_2018-05-31-13-12-47_1

Hasilnya berantem mulu tiap hari ga pernah absen, hahahaha.. Saking seringnya sampe saya posting di Instagram untuk diabadikan. Seringnya alasan berantemnya ya kayak yang saya tulis di instagram di atas. Ditambah lagi topik utama tentunya adalah rebutan mainan. Sekar ngerasa sebagai yang “punya” rumah, biasa jadi anak tunggal, ketika kedatangan sepupunya masih belum bisa berbagi. Yowes lah kelar kalau udah berantem mah.

Kebetulannya nih (yang mana harus saya syukuri), saya kan sehari-hari kerja dan pulangnya baru malam, jadi nggak harus menghadapi langsung kericuhan tersebut, hahahaha. Tapiiii tiap hari lagi di kantor pasti ada aja telepon dari rumah laporan “Anakmu nangis niiihh” Hahahaha. Saya sih di kantor ketawa ya, tapi yang di rumah mau nangis kayaknya :p Kalau mereka berantem gitu, setau saya sih kembaran saya cukup strict ya ngadepinnya, yang salah ya salah. Nggak boleh rebut mainan kalau memang masih dimainin yang lain, harus bergantian. Dan kalau masih nangis juga ya ujung-ujungnya dipisahin jangan di dalam satu ruangan, hahaha.

Tapi mereka nggak selamanya berantem kok, banyak momen-momen sweet juga berdua (yang bontot mah ga ikutan berantem). Dan yang lebih sweet nya lagi, ketika kembaran saya sudah balik ke New Zealand, ada yang saling kangen gitu deh. Anak saya beberapa kali ngomong “Kangen Kakak Icha, Dede Rumi”. Dan ponakan saya bahkan sampai ngomong “Mau ke Indonesia aja, janji nggak akan berantem lagi sama dede Sekar”. Mudah-mudahan tahun ini atau tahun depan kembaran saya ada rejeki buat mudik lagi ke Indonesia. Dan harapannyaaa pas bocah-bocah ini bertemu udah lebih akur main barengnya yaaa, aminnn.

Sekian dulu postingan buat #modyarhood. Doakan saya menang ya, hihihi. Dan jangan lupa buibu anaknya diajak nonton #KularikePantai tanggal 28 Juni 2018 di bioskop yaaaa 😀

Advertisements

#Modyarhood: Konflik Anak di Keluarga Besar

Haloooohhh… Mari kita sapu-sapu dulu blog yang udah lama ditinggalin inih, hahahhaa..

Aduh, mau nulis blog dengan konsisten tuh butuh niat dan keinginan yang kuat sekali ya ternyata. Atau butuh reward, seperti alasan saya ngeblog kali ini, hahaha. Mau nyoba-nyoba peruntungan menulis, siapa tau dapet hadiah tiket premiere film Kulari ke Pantai dari #Modyarhood, project-nya Mba Puty dan Mba Okke.

Silahkan diintip-intip dulu trailer-nya di bawah ini. Inti kisahnya tentang perjalanan darat dengan mobil yang penuh tantangan dan situasi tak terduga,  antara Sam dan Ibunya, bersama dengan sepupunya Sam, Happy, yang karakternya jauh berbeda.

Saya udah rencana banget ngajak Sekar nonton film ini di bioskop, sejak dikasih tau sama suami trailer-nya sekitar bulan lalu. Pokoknya kudu nonton lah. Karena udah pengen banget ngajak Sekar nonton bioskop lagi, sedangkan pilihan film anak Indonesia sangat terbatas. Sedangkan kalau film luar kan Sekar belom bica baca subtitle. Jadi emang udah nungguin tanggal 28 Juni buat nonton ke bioskop. Dan pas tau ada hadiah tiket gratis nonton #KularikePantai, yuk marilah kita berusaha menulis demi gratisan, hahahaha.

Di postingan kali ini mau cerita pengalaman pribadi sesuai tema #modyarhood: Konflik Anak di Keluarga Besar, yang mirip-mirip dikit nih sama kondisinya Mba Puty. Saya sendiri bersaudara kandung hanya bertiga. Namun Ayah saya anak pertama dari 10 bersaudara, dan Ibu saya anak ke-8 dari 11 bersaudara. Jumlah sepupu dari pihak Ayah saya sih ga banyak ya, hanya tujuh. Dan karena usianya nggak sepantaran dan beda kota, jatohnya kurang deket juga satu sama lain. Tapiiii, sepupu dari Ibu saya nih yang banyak banget. Total cucu nenek saya itu ada 33 orang! Dan dari 33 orang cucu itu bahkan sudah memperluas keturunan dengan menghasilkan 39 cicit. Banyak banget kan, hahaha. Makanya selalu seneng kalau halal bi halal, karena bisa ketemu sama hampir semua keluarga besar itu, walaupun hanya setahun sekali.

Screenshot_2018-05-31-13-04-24_1

Foto keluarga besar dari pihak Ibu saya, saat Halal Bi Halal tahun 2015 (dan ini belom semuanya!)

Dari 33 orang per-sepupu-an, tentu nggak semuanya sepantaran sama saya. ada sekitar 5 orang termasuk saya yang usianya seumuran. Dulu waktu kecil, usia nggak beda jauh ini yang bikin konflik muncul, hahahaha. Saya inget banget tradisi di keluarga kami saat kumpul lebaran, para anak-anak akan ngantri berbaris mengular buat ngambil angpau dari para Ua dan Bibi (Om/Tante) yang sudah berjejer rapi duduk siap dengan uang pecahan kecil. Entah mengapa, walau ngantri ngambil duit nya sama, pas pada ngitung penghasilan, suka ada aja perbedaan jumlah uang yang diterima masing-masing anak, hahaha.

Belom lagi dulu suka ada yang jealous ga terima sepupu saya puasa nya ga tamat, harusnya ga dikasih uang segitu dong? Sepele banget ya, hahaha. Tapi dulu tuh rasanya masalah besar banget! Sirik-sirikan pasti kejadian deh abis kayak gitu. Bakal ada yang frontal langsung ngomong “Ua, si X nggak tamat loh puasanya! Nggak usah dikasih full uangnya”. Salah satunya tentu saya yang frontal, ga terima ketidakadilan yang telah terjadi, hahahaha. Tapi ujung-ujungnya berakhir damai sih, lupa juga dulu gimana caranya biar damai.

Sejujurnya seingat saya ya, kita jarang sih ada konflik besar antar sepupu, palingan hanya iri-irian hasil angpau aja kayak gitu, hahahah. Karena ketemunya jarang kali ya, sekalinya ketemu ya malah seneng ada temen main bareng. Jaman dulu di kampung nenek saya yang sering saya inget main di balong (kolam) belakang rumah, main di sawah, main masak-masakan pake segala taneman nenek saya termasuk daun mangkok dan tanaman mie-mie-an yang warna kuning. Dan keeratan persepupuan ini alhamdulillah sampe gede masih bertahan. Kebetulan pas usia kuliah kita jadi sekota semua, di Bandung. Frekuensi ketemu juga jadi semakin sering hampir tiap minggu. Nah kalau udah ketemu pasti ga luput dari curhat-curhatan tentang pacar, tentu saja, hahaha. Jadi kayak punya saudara kandung nambah deh, karena emang deket.

Punya keluarga besar tuh buat saya menyenangkan banget, karena memori yang tertanam juga hal-hal yang menyenangkan. Kadang-kadang suka sayang juga, karena anak saya nggak akan ngalamin hal yang sama. Saat ini anak saya hanya punya 3 sepupu dari keluarga suami, dan 2 sepupu dari keluarga saya. Mudah-mudahan walaupun ga banyak sepupunya dari segi jumlah, dan pasti pengalaman bersepupunya juga berbeda, anak saya bisa tetep deket sama sepupunya yaa. Amin.

Eh tapi nih yaaa, konflik antar sepupu anak saya juga ada loh, jangan salah. Kalau mereka konfliknya seperti apa? Baca postingan berikutnya ya, niat banget nih bikin dua postingan biar kesempatan menangin tiket gratis lebih besar. Hahahaha. Okedeh, sampai bertemu di postingan lanjutan yaa. Bye!