MILESTONE (46 month)

Akhirnya, bikin postingan lagi. Hahahahaha. Oh My God, I am too lazy too write. Sigh. Tapi kali ini dipaksakan ingin menulis sesuatu, karena cukup penting (buat sayah). Seperti yang tertulis di judul, mau nulis milestone nya Sekar. Saya tentu saja parah sekali dalam hal pencatatan perkembangan anak. Tapi beberapa hal ada yang cukup spesial, dan kayaknya bakal nyesel kalo nggak inget kapan kejadiannya. Dan berhubung bulan depan, 24 Oktober 2018, Sekar ultah yang ke-4, jadi yaudah lah nulis sekalian beberapa pencapaian di usianya yang MASIH 3 tahun ini (iye, tau kok sebenernya mepet udah mau ke-4 tahun, hahahaha).

Milestone pertama, Sekar nggak cadel lagi akhirnya di usia 41 bulan. Wohoooo! Tadinya dah pasrah ga tau bakal ampe kapan deh nih cadelnya, akhirnyah bisa juga ngomong R dengan baik dan benar. Ini pencapaian besarrrr buat saya makanya mesti dicatet.

Di bulan yang sama, saya menemukan bahwa Sekar bisa berhitung! Yes, you read it right, berhitung! Suatu sabtu, lagi males ga punya ide ngajak main, ada buku sama pensil. Iseng-iseng ngajak berhitung. Saya tulis angka-angka rendah (maksimal sebanyak jari di satu tangan), trus ditambah angka yang rendah juga. Trus saya ajarin, misalnya 3 +4, berarti di satu tangan itung tiga jari, lalu lanjutin hitung 4 jari sebelahnya. Dan surprisingly dia bisa, dan berminat! Jadi di satu halaman saya tulis awalnya sekitar 5 soal perhitungan sederhana, eh dia minta nambah lagi dong sampe akhirnya bilang cape di halaman ketiga. So, my baby can count at 41 months! Amazing! (maklumin yak kalo norak, namanya juga anak sendiri, hahahahaha). And I am proud to say that she can count because of me (karena banyak kemajuan lain kayak hafalan surat2 bukan diajarin sama saya, hahahahaha).

Honestly, agak bimbang juga awalnya, boleh ga sih diajarin sedini ini ngitung? Sempet komunikasi sama temen psikolog pendidikan segala, katanya yg lebih penting tuh konsep besar kecil, bukan penjumlahannya. Oh well, kayaknya sih konsep 5 lebih besar dari 3 Sekar udah cukup paham ya. Jadi yaudahlah saya terusin aja. Terusin ngasih kegiatan hitung2an dalam artian ditawarin, kalau dia mau ya hayu. Ntar kalo dia bilang cape, ya distop. Nggak yang dipaksain banget harus belajar berhitung tiap hari ya. Selama anaknya enjoy sih ya, dan lagian bisa ngabisin waktu lama cuman pake pulpen+kertas itu meringankan ibu2 sekali loh (beresinnya gampang, hahaha).

Usia 45 bulan, tepatnya 1 Agustus 2018, Sekar akhirnya masuk sekolah formal pertamanya, di PAUD YASQIN. Ga formal-formal amat sih, masuknya aja suka-suka, hahaha. Tapi beneran sekolah di sekolahan gituh, selama ini kan baru TPA di musholla aja sama les Ballet. Oh by the way, Sekar mulai TPA sejak Juli 2017, dan mulai Balet Februari 2018. Sejauh ini sempet ada masalah kurang diterima sama temen-temennya di PAUD, mungkin karena faktor masuknya ga bareng di awal tahun ajaran. Tapi alhamdulillah udah mulai dibantu sama gurunya, dan so far udah keliatan main bareng temennya, dan kalau ditanya selalu semangat terus masuk sekolah.

Dan milestone terbesar bagikuu di usia 46 bulan adalah……Sekar udah bisa membaca! #tebarconfetti Jadi ya awalnya, jujur saya agak kompetitif gitu baca blognya @annisast yang udah ngajarin Bebe belajar baca. Iyes, saya juga masuk kategori emak kompetitip, hahaha. Soalnya Bebe seumuran sama Sekar, hanya lebih tua beberapa bulan aja dari Sekar. Dan akhirnya saya ngikutin metodenya Icha yang nyelipin pembelajaran membaca sebelom tidur.

Saya lupa sih tepatnya mulai kapan, setelah baca postingannya Icha sih pastinya, tapi lupa juga kapan persis mulai ngajarinnya. Sebelum tidur dikit-dikit saya tanyain “B-A? BA” dsb. Kadang-kadang bisa, alhamdulillah. Kadang-kadang kalau salah jawabannya, saya anggep ya emang belom waktunya, ya ga dipaksain. Tapi sering saya tanya-tanyain biasanya sebelum tidur. Saya juga sambil bacain buku sebelum tidur suka nujuk kata pertama di awal paragraf, yang mudah dibaca, buat ngetes bisa ga baca suku kata awalnya. Atau kalau pergi kemanapun ada suku kata yang terpampang dalam huruf besar, suka saya tunjuk dan tanya bacanya gimana. Kalau bacanya bener alhamdulillah, kalau salah ya dikasih tau yang bener. Tapi masih sebatas satu suku kata aja (dua huruf).

Sampai suatu ketika di awal bulan September ini (atau malah akhir Agustus ya?), saya iseng dikte bertanya nggak hanya dalam satu suku kata (B-A: BA), tapi dalam satu kata yang terdiri dari dua suku kata (bingung ga? Hahahaha). Misalnya T-O? TO. P-I? PI. Sampe situ jawabnya bener, TO, dan PI. Tapi kalau saya lanjutin pertanyaannya jadi kalau digabung? Ngaco deh jawabnya. Bisa jadi POPI, POTI atau apalah pokoknya mah salah.

Terus saya kepikiran, mungkin karena didikte (hanya mendengar), dan dalam dua tahap diktenya. Setelah dikte dua huruf kedua, mungkin ga dia lupa tadi dua huruf pertamanya apa? Bisa jadi kan, kemampuan short term nya mungkin belum sampai. Saya pun ber-ide gimana kalau ditulis, bisa ga ya dia? Kalau ditulis kan tetep bisa dilihat dua huruf yang ditanya sebelumnya. Akhirnya saya tulislah di papan magnetik sejuta umat (ibu-ibu beranak rasanya punya ya):

T O  P I ?

Saya tulis gede-gede, dan setiap dua huruf digarisin, lalu diberi jarak ke dua huruf kedua. Trus saya tunjuk-tunjuk pake pulpen: T-O? TO. P-I? PI. Jadinya? Surprisingly, dia bisa baca TO PI! WAW MEJIK! Ya udah deh sejak saat itu semuanya excited, hampir tiap hari kayaknya, diajakin baca. Sama saya, sama ayahnya, sama nininnya. Cuman Atung (kakek) nya aja yang kurang setuju. Hahahaha. Saya mah selama anaknya mau, ya lanjut aja. Kalo anaknya dah protes, baru berhenti.

Lalu tiba-tiba 18 September kemarin saya punya ide baru. Gimana kalau bikin kalimat sederhana dari beberapa kata dengan dua suku kata? Saya coba lah tulis di papan tulis. Hasilnya? Bisa baca semua kalimatnya! Dan dia bahkan baca langsung tanpa saya mesti sebut huruf-hurufnya. Jadi beneran bisa aja gitu baca satu kalimat utuh. Kalimat yg saya buat:

BO LA     RO BI     BI RU

BA JU      SU SI     BA RU

PI TA       TI NI    BI RU

KU DA     TO BI   BA RU

Sempet ada yg melenceng gitu sih, bacanya nyebrang dari kalimat pertama ke kalimat kedua. Sekar awalnya baca kalimat kedua “Baju Tini Biru” harusnya kan “Baju Susi Baru”. Tapi akhirnya dia sadar sendiri kalau salah, dan benerin kalimatnya. Pada dasarnya bisa baca semua katanya, cuman pindah jalur aja, hahaha. Pada akhirnya dia bisa baca keempat kalimat tersebut langsung hanya dengan melihat ke papan, tidak dibantu di-eja hurufnya oleh saya. Masya Allah, terima kasih banyak ya Allah sudah memberikan kemudahan belajar membaca dan berhitung buat Sekar. Bertahap mau diajarin baca yang tiga huruf per suku kata, tapi pelan-pelan aja sih tentunya.

Tinggal nulis nih. Emang kayaknya paling males kalau megang pensil. Diajakin hitung, baca, heppi. Kalau nulis ga suka dia. Kayak nyambungin garis putus-putus, atau menulis huruf abjad/hijaiyah dari titik-titik gitu nggak mau, ya ga papa ga dipaksain. Ntar kalau suatu saat udah bisa, ku update deh postingannya ya. Sekian dulu deh, untill my next post yang entah kapan ya, hahahaha 😀

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s