#Modyarhood: Konflik Anak-anak

Halo lagi! Masih dalam usaha mendapatkan tiket gratis nonton premiere #KularikePantai dari #Modyarhood-nya Mba Puty dan Mba Okke, saya membuat postingan kedua, hihihihi. Baca juga postingan pertama saya tentang #Modyarhood: Konflik Anak di Keluarga Besar di sini ya.

Bagi yang belum tahu, film Kulari ke Pantai ini besutan Miles Films loh, yang juga bikin film anak berkualitas lainnya seperti Petualangan Sherina, Laskar Pelangi, dan Sokola Rimba. Yuk diintip dulu trailer-nya, jaminan mutu kalau film garapan Miles Film, mah yaa… Makanya saya pengen banget dapet tiket nonton gratisnya, hahahaha.

Nah, kalau di postingan sebelumnya saya cerita pengalaman saya bersepupu waktu kecil dulu beserta konfliknya, kali ini mau cerita konflik bersepupu antar anak saya dengan anak kembaran saya ya.

IMG-20170807-WA0003_1.jpg

Saya saat ini punya seorang putri usia 4 tahun. Dan kembaran saya punya putri usia 6 tahun, dan putra usia jelang 2 tahun. Kembaran saya ini sudah 5 tahun menetap di New Zealand. Dan tahun lalu kembaran saya ini mudik ke Indonesia. Terakhir kali dia ke Indo pas saya melahirkan, 4 tahun yang lalu. Jadi anak saya ceritanya belum pernah ketemu sama sekali dengan kedua sepupunya, hanya tau via whatsapp call aja sehari-hari. Lalu gimana akhirnya ketika bertemu dan tinggal bersama kurang lebih sebulan?

Screenshot_2018-05-31-13-12-47_1

Hasilnya berantem mulu tiap hari ga pernah absen, hahahaha.. Saking seringnya sampe saya posting di Instagram untuk diabadikan. Seringnya alasan berantemnya ya kayak yang saya tulis di instagram di atas. Ditambah lagi topik utama tentunya adalah rebutan mainan. Sekar ngerasa sebagai yang “punya” rumah, biasa jadi anak tunggal, ketika kedatangan sepupunya masih belum bisa berbagi. Yowes lah kelar kalau udah berantem mah.

Kebetulannya nih (yang mana harus saya syukuri), saya kan sehari-hari kerja dan pulangnya baru malam, jadi nggak harus menghadapi langsung kericuhan tersebut, hahahaha. Tapiiii tiap hari lagi di kantor pasti ada aja telepon dari rumah laporan “Anakmu nangis niiihh” Hahahaha. Saya sih di kantor ketawa ya, tapi yang di rumah mau nangis kayaknya :p Kalau mereka berantem gitu, setau saya sih kembaran saya cukup strict ya ngadepinnya, yang salah ya salah. Nggak boleh rebut mainan kalau memang masih dimainin yang lain, harus bergantian. Dan kalau masih nangis juga ya ujung-ujungnya dipisahin jangan di dalam satu ruangan, hahaha.

Tapi mereka nggak selamanya berantem kok, banyak momen-momen sweet juga berdua (yang bontot mah ga ikutan berantem). Dan yang lebih sweet nya lagi, ketika kembaran saya sudah balik ke New Zealand, ada yang saling kangen gitu deh. Anak saya beberapa kali ngomong “Kangen Kakak Icha, Dede Rumi”. Dan ponakan saya bahkan sampai ngomong “Mau ke Indonesia aja, janji nggak akan berantem lagi sama dede Sekar”. Mudah-mudahan tahun ini atau tahun depan kembaran saya ada rejeki buat mudik lagi ke Indonesia. Dan harapannyaaa pas bocah-bocah ini bertemu udah lebih akur main barengnya yaaa, aminnn.

Sekian dulu postingan buat #modyarhood. Doakan saya menang ya, hihihi. Dan jangan lupa buibu anaknya diajak nonton #KularikePantai tanggal 28 Juni 2018 di bioskop yaaaa 😀

Advertisements

#Modyarhood: Konflik Anak di Keluarga Besar

Haloooohhh… Mari kita sapu-sapu dulu blog yang udah lama ditinggalin inih, hahahhaa..

Aduh, mau nulis blog dengan konsisten tuh butuh niat dan keinginan yang kuat sekali ya ternyata. Atau butuh reward, seperti alasan saya ngeblog kali ini, hahaha. Mau nyoba-nyoba peruntungan menulis, siapa tau dapet hadiah tiket premiere film Kulari ke Pantai dari #Modyarhood, project-nya Mba Puty dan Mba Okke.

Silahkan diintip-intip dulu trailer-nya di bawah ini. Inti kisahnya tentang perjalanan darat dengan mobil yang penuh tantangan dan situasi tak terduga,  antara Sam dan Ibunya, bersama dengan sepupunya Sam, Happy, yang karakternya jauh berbeda.

Saya udah rencana banget ngajak Sekar nonton film ini di bioskop, sejak dikasih tau sama suami trailer-nya sekitar bulan lalu. Pokoknya kudu nonton lah. Karena udah pengen banget ngajak Sekar nonton bioskop lagi, sedangkan pilihan film anak Indonesia sangat terbatas. Sedangkan kalau film luar kan Sekar belom bica baca subtitle. Jadi emang udah nungguin tanggal 28 Juni buat nonton ke bioskop. Dan pas tau ada hadiah tiket gratis nonton #KularikePantai, yuk marilah kita berusaha menulis demi gratisan, hahahaha.

Di postingan kali ini mau cerita pengalaman pribadi sesuai tema #modyarhood: Konflik Anak di Keluarga Besar, yang mirip-mirip dikit nih sama kondisinya Mba Puty. Saya sendiri bersaudara kandung hanya bertiga. Namun Ayah saya anak pertama dari 10 bersaudara, dan Ibu saya anak ke-8 dari 11 bersaudara. Jumlah sepupu dari pihak Ayah saya sih ga banyak ya, hanya tujuh. Dan karena usianya nggak sepantaran dan beda kota, jatohnya kurang deket juga satu sama lain. Tapiiii, sepupu dari Ibu saya nih yang banyak banget. Total cucu nenek saya itu ada 33 orang! Dan dari 33 orang cucu itu bahkan sudah memperluas keturunan dengan menghasilkan 39 cicit. Banyak banget kan, hahaha. Makanya selalu seneng kalau halal bi halal, karena bisa ketemu sama hampir semua keluarga besar itu, walaupun hanya setahun sekali.

Screenshot_2018-05-31-13-04-24_1

Foto keluarga besar dari pihak Ibu saya, saat Halal Bi Halal tahun 2015 (dan ini belom semuanya!)

Dari 33 orang per-sepupu-an, tentu nggak semuanya sepantaran sama saya. ada sekitar 5 orang termasuk saya yang usianya seumuran. Dulu waktu kecil, usia nggak beda jauh ini yang bikin konflik muncul, hahahaha. Saya inget banget tradisi di keluarga kami saat kumpul lebaran, para anak-anak akan ngantri berbaris mengular buat ngambil angpau dari para Ua dan Bibi (Om/Tante) yang sudah berjejer rapi duduk siap dengan uang pecahan kecil. Entah mengapa, walau ngantri ngambil duit nya sama, pas pada ngitung penghasilan, suka ada aja perbedaan jumlah uang yang diterima masing-masing anak, hahaha.

Belom lagi dulu suka ada yang jealous ga terima sepupu saya puasa nya ga tamat, harusnya ga dikasih uang segitu dong? Sepele banget ya, hahaha. Tapi dulu tuh rasanya masalah besar banget! Sirik-sirikan pasti kejadian deh abis kayak gitu. Bakal ada yang frontal langsung ngomong “Ua, si X nggak tamat loh puasanya! Nggak usah dikasih full uangnya”. Salah satunya tentu saya yang frontal, ga terima ketidakadilan yang telah terjadi, hahahaha. Tapi ujung-ujungnya berakhir damai sih, lupa juga dulu gimana caranya biar damai.

Sejujurnya seingat saya ya, kita jarang sih ada konflik besar antar sepupu, palingan hanya iri-irian hasil angpau aja kayak gitu, hahahah. Karena ketemunya jarang kali ya, sekalinya ketemu ya malah seneng ada temen main bareng. Jaman dulu di kampung nenek saya yang sering saya inget main di balong (kolam) belakang rumah, main di sawah, main masak-masakan pake segala taneman nenek saya termasuk daun mangkok dan tanaman mie-mie-an yang warna kuning. Dan keeratan persepupuan ini alhamdulillah sampe gede masih bertahan. Kebetulan pas usia kuliah kita jadi sekota semua, di Bandung. Frekuensi ketemu juga jadi semakin sering hampir tiap minggu. Nah kalau udah ketemu pasti ga luput dari curhat-curhatan tentang pacar, tentu saja, hahaha. Jadi kayak punya saudara kandung nambah deh, karena emang deket.

Punya keluarga besar tuh buat saya menyenangkan banget, karena memori yang tertanam juga hal-hal yang menyenangkan. Kadang-kadang suka sayang juga, karena anak saya nggak akan ngalamin hal yang sama. Saat ini anak saya hanya punya 3 sepupu dari keluarga suami, dan 2 sepupu dari keluarga saya. Mudah-mudahan walaupun ga banyak sepupunya dari segi jumlah, dan pasti pengalaman bersepupunya juga berbeda, anak saya bisa tetep deket sama sepupunya yaa. Amin.

Eh tapi nih yaaa, konflik antar sepupu anak saya juga ada loh, jangan salah. Kalau mereka konfliknya seperti apa? Baca postingan berikutnya ya, niat banget nih bikin dua postingan biar kesempatan menangin tiket gratis lebih besar. Hahahaha. Okedeh, sampai bertemu di postingan lanjutan yaa. Bye!

 

 

 

2017 KDRAMA RECAP AND RATING

Happy New Year! Udah tahun 2018 yaaa. Kerasa nggak kerasa sih, hahahaha. Anyway, di tahun 2017 kemaren, muncul kembali dua hobi lama, thanks to (or blame to?) kembaran sayah. Dua hobi yang intensss dikerjain tahun kemaren adalah nontonin Korean Drama (Kdrama), dan nontonin pertandingan badminton.

Kalo nontonin badminton ini hobi yang sudah terkubur banget sih dari dulu. Saya sama kembaran emang hobi nonton olah raga. Nonton doang yaaaa, hahahaha. Dari dulu masih sekolah, suka nontonin sepak bola (Liga Italia, Liga Inggris, Liga Champion), F1, MotoGP, dan event-event badminton yang ditayangin di televisi. Bahkan pernah nonton Thomas Cup live di Istora. Dan akhirnya tahun ini, jadi hobi lagi nontonin pertandingan badminton. Hobi yang muncul lagi ini tentunya nggak terlepas dari faktor melejitnya prestasi ganda putra Indonesia kebanggaan, Minions, dan akses untuk menonton yang lebih mudah mulai dari KompasTV yang tayangin seluruh rangkaian Super Series, maupun akses nonton lewat internet.

Tapi kali ini saya mau fokusnya ke hobi nontonin Kdrama. Sekitar tahun 2011 saya sempet nontonin beberapa Kdrama, karena punya tetangga cubicle di kantor yang suka kdrama juga. Tapi abis si tetangga resign, berhenti nontonin karena ga ada yang supply donlodan, hahahaha.

Terus di tahun 2016 juga tentunya nontonin DoTS yang tersohor itu dong ya. Tapi baru bener-bener tahun ini, di mana saya bener-bener intenssssss nontonin Kdrama. Abis selese nonton satu drama, langsung nyari judul drama yang lain. Dan, setelah didata, ternyata saya udah nonton 18 drama dalam setahun! Artinya rata-rata 1,5 drama per bulan. Walaupuuuuunn masih kalah jauh dari jumlah drama yang ditonton sodara saya, hahahaha. Ini nih judul kdrama yang saya tonton selama tahun 2017, dengan urutan penilaian ala-ala reviewer kdrama, hahahaha:

  1. Reply 1888 (10/10)
  2. Because This is My First Life (10/10)
  3. Weightlifting Fairy Kim Bok Jo (9.5/10)
  4. Goblin (9/10)
  5. Tomorrow with you (9/10)
  6. Page Turner (9/10)
  7. Uncontrolably Fond (9/10)
  8. While You Were Sleeping (9/10)
  9. Lucky Romance (9/10)
  10. Something About 1% (9/10)
  11. Splash Splash Love (8.5/10)
  12. Another Oh Hae Young (8/10)
  13. Fight For My Way (8/10)
  14. Moonlight Drawn by Clouds (8/10)
  15. Cinderella and four knights (8/10)
  16. My Love from the Star (7/10)
  17. Witch Romance (6/10)
  18. Pinocchio – Dropped

Yak, demikian daftar singkat tontonan Kdrama saya setahun iniii. Kalau ada niat dan keinginan, mungkin mau bikin post tersendiri untuk beberapa judul yang sangat meninggalkan jejak di hati. Till my next post 😉

Milestone Sekar : 3 Tahun

Alhamdulillah yaa, akhirnya saya punya keinginan buat nulis postingan lagi, hahahaha. Berhubung abis ulang tahun, dipaksain nulis milestone deh, biar kalo lupa-lupa dikit ada catatannya. Tapi ini puuuunnn sebenernya udah lewat sebulan lebih dari ultah ke-3 nya, hahahaha. Udah nulis lama, ngendap di draft, akhirnya posting juga.

Fisik

Masuk usia 3 tahun, tingginya sekarang udah 94cm, beratnya 13 kilo (insyaAllah bener ya, hahahaha). Rambut masih malu-malu tumbuhnya, tapi alhamdulillah sebagian udah bisa dikuncir. #tebarconfetti

Motorik Kasar

Beberapa bulan menjelang ulang tahun ke-3 alhamdulillah udah bisa lancar mengayuh sepeda roda tiga, dan melompat dengan dua kaki. Kalau diobservasi kecenderungannya lebih seneng melempar daripada menendang bola.

Motorik Halus

Udah bisa buka pasang kancing baju. Yeeeeaaaayy! Lagi seneng banget nih mainin kancing. Memang belom semua kancing bisa, belom khatam lah. Tapi ada satu polo shirt buat latihannya Sekar yang udah lancar banget dibuka-pasang kancingnya. Kalau diajak gambar-gambar mau, udah bisa gambar ikan, pohon, sama rumah dengan sedikit bantuan. Udah bisa nulis beberapa huruf hijaiyah juga kayak alif, ba, ta, tsa, nun. Tapiiii kalau disuruh menyambung titik menjadi huruf hijaiyah, atau jadi garis, masih suka nolak. “Aku nggak bisa, Nda”, katanya. Masuk usia 37 bulan, saya tertarik ngajarin Sekar main piano, berbekal metode pengajaran sederhana nemu di youtube. So far dia suka bilang “Aku nggak bisaaaa” kalau diajarin. Tapi ntar tiba2 udah mainin sendiri not yg diajarin dengan benar.

Komunikasi

Alhamdulillah dikasih anak super bawel sama Allah SWT. Kayaknya cuman diem kalo lagi nonton dan tidur. Selebihnya ngomong terus, entah ngomong sendirian atau ngajak ngomong orang lain. dan yang perlu diwaspadai adalah kemampuan Sekar ngejawab hasil niruin apa yang diomongin orang lain. Beo banget lah pokoknya! Beberapa kalimat yang biasa diomongin saya, suami, ninin, itu tuh diresapi banget dan ditiruin! “Nggak jatoh, nggak tumpah, bisa kok”, atau “Nggak sakit, entar dirasain ajah”, ada juga yang di-beo-in “Iya,deeeeeh.”, “Masaaaa?”. Mesti hati-hati lah pokoknya kalau ngomong, hahahaha.

Kalau dari pelafalan huruf saat berbicara, yang masih belum bisa itu huruf R, selebihnya alhamdulillah sudah jelas. Dan sering banget kalo diajarin untuk ngulang-ngulang huruf “R”, bisa ngejawab bilang “Aku nggak bisa, Nda. Aku bisanya begini”. Tepok jidaaaaat, nih anak udah bisa ngejawab, hahahaha.

Sosialisasi

Efektif per bulan Juli kemarin, Sekar masuk TPA secara legal, setelah sebelumnya cuman jadi anak bawang yang ikut-ikutan semaunya, hahahaha. So far anaknya semangat banget ke TPA, dari segi kemampuan belajar juga udah khatam baca huruf hijaiyah yang individu. Tapiii, disuruh lanjut baca huruf sambung dia belum mau. Karena masuk TPA, jadi alhamdulillah punya banyak temen. Di TPA sendiri, dia yang paling kecil. Selama ini sama kakak-kakak nya nggak ada masalah, kemampuan sosialisasi, main bersama, baik-baik aja. Tapi baru-baru ini belum lama ada anak seumuran Sekar yang baru masuk, hanya beda beberapa bulan lebih tua dari Sekar, daaaaannn berantem rebutan sampe nangis. Mungkin kemampuan bersosialisasi dengan yang seumuran memang belum sebaik yang dengan kakak-kakak yang lebih tua.

Hobi

Hobi utamanya adalah nyanyi, nasyid dan main gendang. Sekar hobi bangettt nyanyi. Bisa nyanyi-nyanyi aja gitu sendiri nggak disuruh. Sambil main nyanyi sendiri. Koleksi hafalan lagunya alhamdulillah banyak. Dan di antara lagu yang dinyanyikan, 50% nya adalah lagu nasyid. Sekar awalnya suka diajak nemenin nininnnya latihan nasyid, sampai akhirnya sekarang lebih sering dia yang minta. Di musholla fokus dengerin ninin latihan, tapi kalau disuruh ikutan sama ibu-ibu, pasti nggak mau. Baru deh di rumah, semua lagu yang diperhatikan, dinyanyiin. Nyanyi lagu nasyidnya pun sering pura-pura pakai gendang dari apapun benda yang ada di rumah. Sampai akhirnya nininnya beliin gendang sebagai kado ulang tahun, seneng banget dia. Belakangan lagi suka main badminton pake raket alakadarnya, ini kayaknya karena Bundanya keseringan nonton badminton, hahahaha.

Intelegensi

Alhamdulillah secara kecerdasan, termasuk yang diberikan rejeki kecerdasan oleh Allah SWT. Dari segi kemampuan membaca huruf hijaiyah, kemampuan mengenal huruf besar dan kecil, dan sampai kemampuan mengingat kejadian-kejadian yang telah berlalu.

Religi

Halah, judulnya religi amat yak, hahaha. Maksudnya yang terkait sama keagamaan. Alhamdulillah hafalan suratnya semakin bertambah. Lagi hobi baca surat Al Quraisy dan AL Kafirun. Yang tidak disangka, ternyata hafal 5 ayat pertama surat Yasin, karena sering ikut ninin ke pengajian malam jumat. Subhanallah banget lah, diberikan rejeki oleh Allah SWT sering terpapar ayat-ayat Quran dan puji-pujian kepada Allah SWT.

Segitu aja deh, udah panjang juga. Doakan saya punya keinginan lebih kuat untuk ngeposting yaaa.. Hahahaha

 

Cerita Toilet Training (3): Tips Sukses

Cerita Toilet Training sebelumnya bisa di baca di sini dan di sini ya.

Gaya banget ya judulnya. Bukan ngerasa expert atau gimana ya, tapi saya pribadi merasa bangga banget sama diri sendiri karena proses TT yang berlangsung cukup mudah, dan saya terlibat penuh di dalamnya. Ada beberapa hal yang menurut saya membantu banget dan berandil besar mensukseskan proses TT lancar kurang dari dua minggu. Saya coba share ya, siapa tau bisa berguna buat yang sedang atau akan TT:

  1. Sosialisasi

Buat saya, metode parenting sosialisasi itu penting banget. Dalam hal apapun, tidak hanya TT.  Anak kecil akan lebih mudah melakukan atau menghadapi sesuatu yang sudah diinformasikan sebelumnya. Metode sosialisasi tidak hanya saya gunakan di event-event penting kehidupan Sekar seperti menyapih dan TT, tapi juga ketika mau ke dokter, atau mau ke tempat-tempat baru (menjelang mudik, ke DuFan, ke Taman Safari dll).

Karena menurut saya penting bagi mereka memahami apa yang akan mereka hadapi. Bahkan terkadang sosialisasinya tidak hanya sebatas lisan, tapi juga dalam bentuk visual. Ketika akan ke Dufan saya perlihatkan video-video di youtube tentang istana boneka, komidi putar, bahkan sampai ke badut-badut Dufan. Biar lebih terasa real aja, apa yang akan dihadapi.

Dan sejauh ini saya merasa metode ini sangat efektif, terbukti pada saat sampai ke hari H event itu berlangsung, tidak pernah ada penolakan. Saat menyapih saya bahkan sosialisasi hampir setiap hari selama 6 bulan, dan langsung berhasil di hari pertama menyapih. Dan dalam kasus TT, sosialisasi saya berikan kurang lebih 3 bulan sebelumnya.

  1. Tentukan tanggal mulai

Tanggal mulai ini penting sebagai trigger ketika akan mengingatkan anak. Karena anak-anak belum paham konsep tanggal, maka dilahkan dimodifikasi ke konsep yang lebih kongkrit. Misalnya dalam kasus saya tanggal mulai yang kongkret adalah: pulang dari Jogja. Atau waktu dulu menyapih, konsep kongkritnya adalah: tiup lilin ulang tahun ke-2. Konsep kongkrit itu dipakai jadi dasar untuk mengingatkan pada hari H, misalnya: adek udah nggak pake pampers lagi ya, kan kita udah pulang dari Jogja. Buat saya poin ini penting dan satu paket sama poin yang pertama

  1. Kesiapan Mental

Kesiapan mental yang dimaksud di sini ibunya ya, bukan anaknya, hehehe. Ibu yang akan menjalani proses TT harus siap mental akan kecolongan alias ngompol. Namanya anak baru belajar, pasti nggak langsung berhasil. Jadi si ibu harus siap. Siap dalam arti secara emosi tidak akan terganggu pun bila si anak ngompol. Karena ketika ibu nya belum siap secara emosi, pasti akan dengan mudah kesal, marah, ketika kecolongan ngompol. Dan jika sang ibu malah bereaksi marah terhadap sang anak, menurut saya malah akan semakin mempersulit proses TT nya.

  1. Konsisten dan jangan menyerah

Konsisten ini terkait sama poin kesiapan mental sih. Jadi kalau ternyata prosesnya kurang mulus dan mengalami banyak kecolongan, tetep harus konsisten menjalani proses TT. Saya di dua hari pertama kecolongan ngompol samoai 7-8 kali, tapi alhamdulillah nggak menyerah tetep melanjutkan perjuangan, dan alhamdulillah hari ke-3 sudah menurun drastis jadi cuman 1 kali kecolongan. Jadi harus tetep semangat yaaa.

 

Kira-kira itu poin-poin penunjang keberhasilan saya TT kemarin. Mudah-mudahan bisa membantu ya J

 

Cerita Toilet Training (2): Proses dan Metode

Untuk cerita latar belakang mulai Toilet Training, bisa di baca di sini ya.

Hari Rabu 28 Juni 2017 pagi saya pulang dari Jogja dan sampai di rumah mertua di Ciputat sore harinya. Sejak sampai di rumah mertua, saya ingatkan kembali ke Sekar bahwa kita udah pulang mudik, dan mulai besok udah nggak pake pampers yaa. Besoknya sorenya, Kamis 29 Juni 2017, setelah sampai kembali ke rumah Ibu saya, tempat kami tinggal sehari-hari,  dimulailah proses TT.

Saya memutuskan langsung full TT siang-malam. Awalnya mau siang dulu aja deh, malam mau pakai pampers. Tapi kok rasanya tanggung ya setengah-setengah. Akhirnya diputuskan langsung full aja.

Metode TT yang saya lakukan di malam hari, saya prepare perlak lebar di bawah sprei. Jadi kalau pun kejadian ngompol, nggak harus sampe jemur kasur. Sebelum tidur,  Saya ajak Sekar ke kamar mandi untuk pipis dulu. Lalu pada bulan pertama, saya bangun tengah malam sekitar jam 12-2 untuk gendong Sekar ke kamar mandi agar pipis di toilet. Lalu setelah saya solat subuh juga saya gendong lagi ke kamar mandi untuk pipis, dalam kondisi Sekar masih merem.

Alhamdulilllah, dengan metode TT malam seperti itu, dalam satu bulan pertama TT, saya hanya kecolongan 3 kali di malam hari. Itu pun semua karena salah saya sih, sayanya ketiduran duluan , jadi lupa bawa Sekar ke kamar mandi sebelum tidur. Masuk bulan kedua, saya sudah nggak bangun tengah malam lagi, hanya bangunin Sekar di jadwal subuh aja. Sejak mulai proses TT di akhir Juni sampai hari ini (kurang lebih 3 bulan), total saya hanya 5 kali kecolongan di malam hari.

Kalau metode TT yang saya lakukan pada siang hari, saya  akan bawa Sekar ke kamar mandi hampir setiap satu jam sekali. Setiap kali berhasil bawa ke kamar mandi dan BAK di toilet, selalu saya puji, dan diingetin untuk bilang kalau berikutnya mau pipis. Lalu, kecolongan nggak? Oh tentuu, hahahaha. Satu setengah hari pertama, saya kecolongan Sekar ngompol selama 7-8 kali. Alhamdulillahnya ngompolnya di atas lantai keramik, jadi nggak susah dibersihkan.

Setiap kali kecolongan, saya hanya bilang “Nggak papa, lain kali bilang ya kalau mau pipis”. Kalau Sekar ngompol pun, nggak pernah saya marahin. Karena buat saya proses belajar itu harus bebas dari tekanan. Jadi emang sama sekali ga mau marah-marah ke Sekar kalau sampe kejadian ngompol.

Satu-dua hari pertama saya kecolongan cukup banyak sekitar 7-8 kali sekar pipis di celana. Masuk hari ketiga, menurun drastis hanya 1 kali ngompol sehari. Dan di hari keempat, hari terakhir sebelum masuk kantor kembali, kalau saya tidak salah ingat masih kecolongan ngompol sekali, namun ada kemajuan sudah bisa bilang kalau mau pipis. Sudah bisa merasakan keinginan pipis, dan mengutarakannya. Sehingga keberhasilannya nggak ngompol tidak hanya karena sering diajak sama saya ke kamar mandi, tapi juga karena sudah bisa komunikasi.

Seminggu ke depannya, setiap saya pantau sepulang kerja, info dari ART jaraaaaang sekali ngompol. Hanya ada beberapa hari dalam seminggu sempat kecolongan ngompol sekali per hari. Masuk minggu ketiga, udah nggak ngompol sama sekali, alhamdulillah.

Walaupun di rumah sudah full tanpa pampers sepanjang hari, namun di awal-awal saya masih suka pakaikan pampers kalau bepergian, untuk jaga-jaga. Namun setelah sebulanan, ketika tau Sekar walaupun pake pampers nggak mau pipis dan malah cenderung nahan pipis hingga sampai pulang ke rumah, akhirnya saya putusin untuk full tanpa pampers juga ketika ke luar rumah.

Pertama full no pampers ke luar rumah waktu saya ketemuan sama sahabat 13 Agustus lala. Saya makan siang kurang lebih 5 jam. Selama 5 jam itu Sekar dua kali minta pipis di toilet, dan alhamdulillah nggak ada kecolongan. Sejak saat itu saya sudah nggak pakaikan pampers lagi walaupun ke luar rumah. Cuma Ninin nya masih sesekali suka pakaikan pampers kalau Sekar TPA di musholla, soalnya di musholla kan full karpet. Jadi agak takut kenapa-kenapa.

Kalau diresumekan proses TT nya Sekar hingga lulus, nggak sampai dua minggu. Alhamdulillah bersyukur banget di usia 33 bulan sudah lulus TT dengan cukup cepat dan tanpa drama. Ada banyak baby yang lulus TT bahkan di usia yang lebih muda dari Sekar, di bawah 33 bulan. Dan saya perlu mengapresiasi ibu-ibu hebat tersebut, kereeeen bangeett!  Tapi buat yang masih berjuang juga nggak usah khawatir ya. Nggak perlu terbebani dengan keberhasilan ibu-ibu lain. Insya Allah akan lulus TT pada waktunya.

Next postingan saya mau share beberapa poin penting yang menurut saya sangat membantu keberhasilan proses TT dengan cepat. Till next post ya!

Cerita Toilet Training (1): Latar Belakang

Akhirnyaaahh nulis lagi! Hahahaha. Liat postingan terakhir, 7 bulan yang lalu. Padahal niat nya mau bikin postingan review drama korea yang udah di tonton, eh males bener ya. Hehehe. Tujuh bulan kemudian udah banyak banget drakor yang ditonton. Nanti deh buat postingan tersendiri. Mudah-mudahan terlaksana ya, aminnn. Sekarang mau cerita tentang Toilet Training (TT) aja deh yang alhamdulillaaaaah dilalui dengan cepet, dan tanpa drama.

Jadi, Sekar itu sudah pup di toilet sejak lama, rasanya dari usia setahunan. Awalnya karena ninin-nya emang telaten, tiap muka-muka ngeden muncul, langsung dibawa ke toilet. Dan alhamdulillah lama-lama bisa bilang sendiri “mau ee” setiap kali mau bab, dan hampir sama sekali ga pernah pup di pampers lagi umur setaunan.

TT untuk BAB beres, lalu mulailah kepikiran buat TT BAK atau pipis di toilet. Cuma, dari info baca-baca artikel, katanya sebaiknya sapih (WWL) dan TT tidak dilakukan bersamaan. Satu-satu dulu, gitu. Dan tambahan info dari temen, mendingan sapih dulu baru TT. Karena ada pengalaman temen yang anaknya udah lulus TT sebelum 2 tahun, TT nya bubar setelah disapih. Karena sejak disapih kalau malam minum susu/air putihnya jadi lebih banyak, eh jadi ngompol deh.

Berbekal info-info di atas, akhirnya di pertengahan 2016, sekitar umur 1,5 tahunan, saya mantap memutuskan agar Sekar disapih pada saat ulang tahun yang ke-2 di bulan Oktober 2016. Lalu baru dilanjutkan proses TT di awal 2017.

Namun realisasinya karena ada rencana mudik cukup lama ke Jogja di bulan Juni-Juli, dan mempertimbangkan kemungkinan “kecelakaan” alias ngompol di rumah saudara yang tentunya horor abis, akhirnya saya putusin TT nya setelah pulang mudik aja di bulan Juli 2017.

Pertimbangan lainnya kenapa akhirnya nggak jadi di awal tahun 2017 adalah setelah pulang mudik, saya masih stay di rumah sekitar 4 hari karena ART masih cuti mudik. Jadi saya punya waktu 4 hari untuk bener-bener in charge sendiri dalam proses TT, tanpa merepotkan ninin (ibu saya) atau mbak ART. Jadi diputuskanlah  TT setelah pulang mudik dari Jogja.

Alhamdulillah proses sapih berjalan mulus di bulan Oktober 2016. Cerita sapih saya bisa dibaca di sini ya. Lalu akhirnya sekitar bulan Maret 2017, setelah membeli tiket kereta mudik, akhirnya dimulailan fase sosialisasi TT. Hampir tiap hari saya sampaikan ke Sekar yang intinya kita akan lebaran ke Jogja naik kereta. Pulang dari Jogja, dede udah nggak pake pampers lagi ya, kan udah gede. Kalau mau pipis bilang ya: “Bunda, mau pipis”. Sosialisasi itu saya ucapkan terus menerus sampai akhirnya kita mudik ke Jogja.

Setelah pulang dari Jogja bagaimana? Lanjut di postingan berikut aja ya..