Cerita Toilet Training (3): Tips Sukses

Cerita Toilet Training sebelumnya bisa di baca di sini dan di sini ya.

Gaya banget ya judulnya. Bukan ngerasa expert atau gimana ya, tapi saya pribadi merasa bangga banget sama diri sendiri karena proses TT yang berlangsung cukup mudah, dan saya terlibat penuh di dalamnya. Ada beberapa hal yang menurut saya membantu banget dan berandil besar mensukseskan proses TT lancar kurang dari dua minggu. Saya coba share ya, siapa tau bisa berguna buat yang sedang atau akan TT:

  1. Sosialisasi

Buat saya, metode parenting sosialisasi itu penting banget. Dalam hal apapun, tidak hanya TT.  Anak kecil akan lebih mudah melakukan atau menghadapi sesuatu yang sudah diinformasikan sebelumnya. Metode sosialisasi tidak hanya saya gunakan di event-event penting kehidupan Sekar seperti menyapih dan TT, tapi juga ketika mau ke dokter, atau mau ke tempat-tempat baru (menjelang mudik, ke DuFan, ke Taman Safari dll).

Karena menurut saya penting bagi mereka memahami apa yang akan mereka hadapi. Bahkan terkadang sosialisasinya tidak hanya sebatas lisan, tapi juga dalam bentuk visual. Ketika akan ke Dufan saya perlihatkan video-video di youtube tentang istana boneka, komidi putar, bahkan sampai ke badut-badut Dufan. Biar lebih terasa real aja, apa yang akan dihadapi.

Dan sejauh ini saya merasa metode ini sangat efektif, terbukti pada saat sampai ke hari H event itu berlangsung, tidak pernah ada penolakan. Saat menyapih saya bahkan sosialisasi hampir setiap hari selama 6 bulan, dan langsung berhasil di hari pertama menyapih. Dan dalam kasus TT, sosialisasi saya berikan kurang lebih 3 bulan sebelumnya.

  1. Tentukan tanggal mulai

Tanggal mulai ini penting sebagai trigger ketika akan mengingatkan anak. Karena anak-anak belum paham konsep tanggal, maka dilahkan dimodifikasi ke konsep yang lebih kongkrit. Misalnya dalam kasus saya tanggal mulai yang kongkret adalah: pulang dari Jogja. Atau waktu dulu menyapih, konsep kongkritnya adalah: tiup lilin ulang tahun ke-2. Konsep kongkrit itu dipakai jadi dasar untuk mengingatkan pada hari H, misalnya: adek udah nggak pake pampers lagi ya, kan kita udah pulang dari Jogja. Buat saya poin ini penting dan satu paket sama poin yang pertama

  1. Kesiapan Mental

Kesiapan mental yang dimaksud di sini ibunya ya, bukan anaknya, hehehe. Ibu yang akan menjalani proses TT harus siap mental akan kecolongan alias ngompol. Namanya anak baru belajar, pasti nggak langsung berhasil. Jadi si ibu harus siap. Siap dalam arti secara emosi tidak akan terganggu pun bila si anak ngompol. Karena ketika ibu nya belum siap secara emosi, pasti akan dengan mudah kesal, marah, ketika kecolongan ngompol. Dan jika sang ibu malah bereaksi marah terhadap sang anak, menurut saya malah akan semakin mempersulit proses TT nya.

  1. Konsisten dan jangan menyerah

Konsisten ini terkait sama poin kesiapan mental sih. Jadi kalau ternyata prosesnya kurang mulus dan mengalami banyak kecolongan, tetep harus konsisten menjalani proses TT. Saya di dua hari pertama kecolongan ngompol samoai 7-8 kali, tapi alhamdulillah nggak menyerah tetep melanjutkan perjuangan, dan alhamdulillah hari ke-3 sudah menurun drastis jadi cuman 1 kali kecolongan. Jadi harus tetep semangat yaaa.

 

Kira-kira itu poin-poin penunjang keberhasilan saya TT kemarin. Mudah-mudahan bisa membantu ya J

 

Advertisements

Cerita Toilet Training (2): Proses dan Metode

Untuk cerita latar belakang mulai Toilet Training, bisa di baca di sini ya.

Hari Rabu 28 Juni 2017 pagi saya pulang dari Jogja dan sampai di rumah mertua di Ciputat sore harinya. Sejak sampai di rumah mertua, saya ingatkan kembali ke Sekar bahwa kita udah pulang mudik, dan mulai besok udah nggak pake pampers yaa. Besoknya sorenya, Kamis 29 Juni 2017, setelah sampai kembali ke rumah Ibu saya, tempat kami tinggal sehari-hari,  dimulailah proses TT.

Saya memutuskan langsung full TT siang-malam. Awalnya mau siang dulu aja deh, malam mau pakai pampers. Tapi kok rasanya tanggung ya setengah-setengah. Akhirnya diputuskan langsung full aja.

Metode TT yang saya lakukan di malam hari, saya prepare perlak lebar di bawah sprei. Jadi kalau pun kejadian ngompol, nggak harus sampe jemur kasur. Sebelum tidur,  Saya ajak Sekar ke kamar mandi untuk pipis dulu. Lalu pada bulan pertama, saya bangun tengah malam sekitar jam 12-2 untuk gendong Sekar ke kamar mandi agar pipis di toilet. Lalu setelah saya solat subuh juga saya gendong lagi ke kamar mandi untuk pipis, dalam kondisi Sekar masih merem.

Alhamdulilllah, dengan metode TT malam seperti itu, dalam satu bulan pertama TT, saya hanya kecolongan 3 kali di malam hari. Itu pun semua karena salah saya sih, sayanya ketiduran duluan , jadi lupa bawa Sekar ke kamar mandi sebelum tidur. Masuk bulan kedua, saya sudah nggak bangun tengah malam lagi, hanya bangunin Sekar di jadwal subuh aja. Sejak mulai proses TT di akhir Juni sampai hari ini (kurang lebih 3 bulan), total saya hanya 5 kali kecolongan di malam hari.

Kalau metode TT yang saya lakukan pada siang hari, saya  akan bawa Sekar ke kamar mandi hampir setiap satu jam sekali. Setiap kali berhasil bawa ke kamar mandi dan BAK di toilet, selalu saya puji, dan diingetin untuk bilang kalau berikutnya mau pipis. Lalu, kecolongan nggak? Oh tentuu, hahahaha. Satu setengah hari pertama, saya kecolongan Sekar ngompol selama 7-8 kali. Alhamdulillahnya ngompolnya di atas lantai keramik, jadi nggak susah dibersihkan.

Setiap kali kecolongan, saya hanya bilang “Nggak papa, lain kali bilang ya kalau mau pipis”. Kalau Sekar ngompol pun, nggak pernah saya marahin. Karena buat saya proses belajar itu harus bebas dari tekanan. Jadi emang sama sekali ga mau marah-marah ke Sekar kalau sampe kejadian ngompol.

Satu-dua hari pertama saya kecolongan cukup banyak sekitar 7-8 kali sekar pipis di celana. Masuk hari ketiga, menurun drastis hanya 1 kali ngompol sehari. Dan di hari keempat, hari terakhir sebelum masuk kantor kembali, kalau saya tidak salah ingat masih kecolongan ngompol sekali, namun ada kemajuan sudah bisa bilang kalau mau pipis. Sudah bisa merasakan keinginan pipis, dan mengutarakannya. Sehingga keberhasilannya nggak ngompol tidak hanya karena sering diajak sama saya ke kamar mandi, tapi juga karena sudah bisa komunikasi.

Seminggu ke depannya, setiap saya pantau sepulang kerja, info dari ART jaraaaaang sekali ngompol. Hanya ada beberapa hari dalam seminggu sempat kecolongan ngompol sekali per hari. Masuk minggu ketiga, udah nggak ngompol sama sekali, alhamdulillah.

Walaupun di rumah sudah full tanpa pampers sepanjang hari, namun di awal-awal saya masih suka pakaikan pampers kalau bepergian, untuk jaga-jaga. Namun setelah sebulanan, ketika tau Sekar walaupun pake pampers nggak mau pipis dan malah cenderung nahan pipis hingga sampai pulang ke rumah, akhirnya saya putusin untuk full tanpa pampers juga ketika ke luar rumah.

Pertama full no pampers ke luar rumah waktu saya ketemuan sama sahabat 13 Agustus lala. Saya makan siang kurang lebih 5 jam. Selama 5 jam itu Sekar dua kali minta pipis di toilet, dan alhamdulillah nggak ada kecolongan. Sejak saat itu saya sudah nggak pakaikan pampers lagi walaupun ke luar rumah. Cuma Ninin nya masih sesekali suka pakaikan pampers kalau Sekar TPA di musholla, soalnya di musholla kan full karpet. Jadi agak takut kenapa-kenapa.

Kalau diresumekan proses TT nya Sekar hingga lulus, nggak sampai dua minggu. Alhamdulillah bersyukur banget di usia 33 bulan sudah lulus TT dengan cukup cepat dan tanpa drama. Ada banyak baby yang lulus TT bahkan di usia yang lebih muda dari Sekar, di bawah 33 bulan. Dan saya perlu mengapresiasi ibu-ibu hebat tersebut, kereeeen bangeett!  Tapi buat yang masih berjuang juga nggak usah khawatir ya. Nggak perlu terbebani dengan keberhasilan ibu-ibu lain. Insya Allah akan lulus TT pada waktunya.

Next postingan saya mau share beberapa poin penting yang menurut saya sangat membantu keberhasilan proses TT dengan cepat. Till next post ya!

Cerita Toilet Training (1): Latar Belakang

Akhirnyaaahh nulis lagi! Hahahaha. Liat postingan terakhir, 7 bulan yang lalu. Padahal niat nya mau bikin postingan review drama korea yang udah di tonton, eh males bener ya. Hehehe. Tujuh bulan kemudian udah banyak banget drakor yang ditonton. Nanti deh buat postingan tersendiri. Mudah-mudahan terlaksana ya, aminnn. Sekarang mau cerita tentang Toilet Training (TT) aja deh yang alhamdulillaaaaah dilalui dengan cepet, dan tanpa drama.

Jadi, Sekar itu sudah pup di toilet sejak lama, rasanya dari usia setahunan. Awalnya karena ninin-nya emang telaten, tiap muka-muka ngeden muncul, langsung dibawa ke toilet. Dan alhamdulillah lama-lama bisa bilang sendiri “mau ee” setiap kali mau bab, dan hampir sama sekali ga pernah pup di pampers lagi umur setaunan.

TT untuk BAB beres, lalu mulailah kepikiran buat TT BAK atau pipis di toilet. Cuma, dari info baca-baca artikel, katanya sebaiknya sapih (WWL) dan TT tidak dilakukan bersamaan. Satu-satu dulu, gitu. Dan tambahan info dari temen, mendingan sapih dulu baru TT. Karena ada pengalaman temen yang anaknya udah lulus TT sebelum 2 tahun, TT nya bubar setelah disapih. Karena sejak disapih kalau malam minum susu/air putihnya jadi lebih banyak, eh jadi ngompol deh.

Berbekal info-info di atas, akhirnya di pertengahan 2016, sekitar umur 1,5 tahunan, saya mantap memutuskan agar Sekar disapih pada saat ulang tahun yang ke-2 di bulan Oktober 2016. Lalu baru dilanjutkan proses TT di awal 2017.

Namun realisasinya karena ada rencana mudik cukup lama ke Jogja di bulan Juni-Juli, dan mempertimbangkan kemungkinan “kecelakaan” alias ngompol di rumah saudara yang tentunya horor abis, akhirnya saya putusin TT nya setelah pulang mudik aja di bulan Juli 2017.

Pertimbangan lainnya kenapa akhirnya nggak jadi di awal tahun 2017 adalah setelah pulang mudik, saya masih stay di rumah sekitar 4 hari karena ART masih cuti mudik. Jadi saya punya waktu 4 hari untuk bener-bener in charge sendiri dalam proses TT, tanpa merepotkan ninin (ibu saya) atau mbak ART. Jadi diputuskanlah  TT setelah pulang mudik dari Jogja.

Alhamdulillah proses sapih berjalan mulus di bulan Oktober 2016. Cerita sapih saya bisa dibaca di sini ya. Lalu akhirnya sekitar bulan Maret 2017, setelah membeli tiket kereta mudik, akhirnya dimulailan fase sosialisasi TT. Hampir tiap hari saya sampaikan ke Sekar yang intinya kita akan lebaran ke Jogja naik kereta. Pulang dari Jogja, dede udah nggak pake pampers lagi ya, kan udah gede. Kalau mau pipis bilang ya: “Bunda, mau pipis”. Sosialisasi itu saya ucapkan terus menerus sampai akhirnya kita mudik ke Jogja.

Setelah pulang dari Jogja bagaimana? Lanjut di postingan berikut aja ya..

Serba – serbi MPASI Part 3: Pembuatan, Penyimpanan dan Penyajian MPASI Beku (Frozen Food)

Akhirnyaaah niat nyelesein dateng juga, hehehehe. Di bagian terakhir mau sharing tentang cara penyimpanan dan penyajian MPASI Beku, mudah-mudahan bermanfaat yaa.

index3

Tapi sebelum masuk ke detilnya, pertama-tama saya mau infokan dulu sumber terpercaya saya dalam proses pembuatan Frozen Food ini yaitu di sini. Pada website tersebut tertera jelas makanan apa yang baik/tidak baik dibekukan, dan kondisi terbaik untuk membekukannya.

Yang kedua, perlu diperhatikan bahwa tidak semua jenis makanan, saya simpan dalam kondisi beku. Jenis makanan yang saya buat Frozen Food hanya 3 macam yaitu: Protein/Lauk, Sayuran, dan Air Kaldu.

Kenapa hanya tiga itu? Karena dalam menyajikan ketiganya, melalui proses lebih dari satu tahapan, makanya dibekukan. Sedangkan untuk buah, pada dasarnya boleh dibekukan. Tapi karena saya biasanya memberikan buah yang mudah saji seperti pepaya-pisang-alpukat-jeruk-buah naga-semangka yang hanya satu kali proses kerok/peras/potong, saya memilih untuk disajikan langsung. Dan untuk serealia seperti bubur nasi putih/merah/coklat, saya memilih bergantung kepada alat ajaib bernama slowcooker yang membuat hidup lebih mudah dan waras, hahaha.

Okeh, kita langsung ke detil cara pembuatan-penyimpanan-penyajian ketiga jenis makanan tersebut ya…

 

SAYURAN

index2

Pembuatan

Untuk sayuran, tahapan pembuatannya adalah dengan mengukus/merebus. Berdasarkan beberapa referensi artikel yang saya baca, proses mengukus lebih sedikit menghilangkan vitamin/kandungan pada sayur, sehingga saya memilih untuk memproses sayuran dengan mengukus.

Setelah dikukus, proses selanjutnya adalah menghaluskan. Di awal MPASI, saya biasa menggunakan blender. Tapi ketika tekstur makanan saya naikkan menjadi lebih padat, biasanya saya cukup menggunakan parutan atau cacah dengan pisau untuk membuat makan menjadi halus.

Penyimpanan

Setelah sayuran halus, saya akan masukkan ke dalam cetakan es batu (ice cube tray). Jika ingin lebih mudah, sebaiknya membeli ice cube tray yang sudah ada tutupnya. Tapi kalau nggak ada pun ga masalah, saya biasa beli cling wrap untuk menutupnya, dan jika sudah tertutup rapat, tinggal dimasukkan ke freezer untuk membekukan

Jika sayurannya sudah beku, tinggal dikeluarkan dari ice cube tray, dan dimasukan kedalam ziplock makanan, dan diberikan judul makanan serta tanggal pembuatan.

Penyajian

Untuk penyajiannya, tinggal ambil beberapa ice cube dari freezer sejumlah kebutuhan, lalu yang biasa saya lakukan ada dua, menghangatkan di magicom/ricecooker, atau digabungkan dengan bubur panas yang sudah matang di slowcooker. Untuk cara kedua, biasanya bubur nasi untuk makan siang dan sore sudah saya pisahkan di tempat makan terpisah, dan sayuran/lauk beku untuk pagi itu saya aduk2 dalam bubur panas, akan langsung mencair dan siap dimakan.

 

PROTEIN/LAUK

index4

Pembuatan

Kalau sayur dimasak dulu baru dihaluskan, protein sebaliknya. Dihaluskan dulu, baru dimasak. Untuk daging ayam dan daging sapi, biasanya biar mudah saya beli sudah dalam kondisi digiling dari supermarket, jadi sudah halus. Namun untuk makanan laut (ikan, udang dll), hati, tempe, tahu, biasanya saya cacah dengan pisau hingga halus, baru dimasak.

Proses memasaknya pun lebih advance dari sayuran. Biasanya protein-protein tersebut saya olah menjadi nugget (ayam,tempe), bakso (ikan,udang), dan gravy (daging sapi, hati ayam) terlebih dahulu. Resep nugget dan bakso banyak ya di gugel, ga tentu kadang pake resep yang mana, hehehe. Sedangkan resep gravy andalan ada di sini.

Penyimpanan

Kalau nuggetnya sudah selesai dikukus, lalu dipotong sesuai selera, baru bisa dibekukan. Kalau bakso sudah selesai direbus, barulah dibekukan. Agak tricky membekukan nugget dan bakso, karena kalau proses pembekuannya saling menempel, ketika sudah beku akan sulit dilepaskan. Jadi sebaiknya dibekukan dalam keadaan berjarak, baru setelah beku bisa digabung jadi satu dalam ziplock.

Untuk gravy, cara membekukannya sama seperti sayuran. Karena dia teksturnya agak cair/kental, dimasukan dulu ke dalam ice cube tray, lalu didinginkan hingga beku dan disimpan dalam ziplock

 

Penyajian (sama dengan sayuran)

Untuk penyajiannya, tinggal ambil beberapa ice cube dari freezer sejumlah kebutuhan, lalu yang biasa saya lakukan ada dua, menghangatkan di magicom/ricecooker, atau digabungkan dengan bubur panas yang sudah matang di slowcooker. Untuk cara kedua, biasanya bubur nasi untuk makan siang dan sore sudah saya pisahkan di tempat makan terpisah, dan sayuran/lauk beku untuk pagi itu saya aduk2 dalam bubur panas, akan langsung mencair dan siap dimakan.

 

KALDU

Pembuatan

Ada banyak resep kaldu di internet. Tapi yang biasa saya buat dari air, ceker ayam, wortel, bawang putih geprek, dan daun bawang, direbus sampai mendidih.

 

Penyimpanan

Setelah kaldu jadi, dituang kedalam ice cube tray, dan dibekukan. Setelah beku, dimasukan ke dalam ziplock.

 

Penyajian

Kaldu yang saya buat, biasa saya gunakan untuk membuat bubur di slowcooker. Perlakuan kaldu beku sama dengan asip beku. Sebelum diproses, harus diturunkan dulu dari freezer ke chiller hingga cair, baru bisa digunakan untuk membuat bubur.

 

Demikian bagian ketiga mengenai serba-serbi MPASI selesai juga ditulis *tebar confetti* Sampai jumpa dipostingan lainnya 😉

Pesan kepada semua orang yang sedang berhadapan dengan Ibu Menyusui

Saya baru saja beranjak dari lantai musholla setelah selesai memerah, ketika pintu musholla terbuka dan Mbak berkerudung itu masuk. Mengingat jadwal perah kedua saya sengajakan menjelang azan magrib ketika musholla masih dalam kondisi sepi, saya memang hampir setiap hari berpapasan dengannya, dengan si Mbak berkerudung yang selalu on time untuk sholat berjamaah.

Pada hari biasa, biasanya kita hanya bertukar senyum, dia rasanya sudah hafal juga dengan jadwal perah saya yang kemudian dilanjutkan dengan sholat maghrib. Namun hari itu ternyata bukan hari biasa, karena ada dua patah kata yang meluncur dari mulutnya. Kala itu dia bertanya “Kok, sedikit?” Dua patah kata tanpa bernada pretensius, namun cukup berdampak besar bagi saya sebagai subjek yang ditanya.

Reaksi pertama saya, yang setengah jam sebelumnya berusaha keras banting tulang mengeluarkan tetes demi tetes, adalah marah. Tapi cukup marah dalam hati saja, tidak dikeluarkan secara lisan. Alhamdulillah lisan masih bisa terjaga dengan hanya membalas mbak tersebut “Iya nih, lagi sedikit” dan sedikit tambahan tawa yang canggung.

Karena ada emosi amarah dalam hati, saat itu saya putuskan keluar dari musholla dan tidak langsung beribadah maghrib. Amarah tersebut termanifestasi dalam percakapan pribadi di dalam hati seperti “Iya, emang dikit. Ga usah disebut sama orang lain juga gue sendiri tau itu dikit”.  Dan kalimat yang lebih kejam seperti “Lo tau apa sih, pake komentar-komentar segala hasil perahan gue, hamil aja belom udah sok-sok an komentar tentang asi”. Iya, agak kejam ya kalimat itu, apalagi karena si mbak bukannya ga mau hamil, tapi sudah bertahun-tahun menikah belum diberi rejeki anak oleh Allah SWT. Jadi saya bersyukur, kalimat-kalimat tersebut hanya muncul di dalam hati, tidak sampai saya ucapkan kepada si Mbak.

Setelah menenangkan diri, saya pun mencoba berpikiran positif seperti “Tadi nadanya bertanyanya tulus kok, rasanya emang beneran concern kali ya bukan nyinyir. Mungkin dia biasa liat botolnya penuh, trus sekarang cuman sepertiganya, makanya nanya”. Alhamdulillah sih dengan berusaha positif, jadi ga terlarut emosi lebih lama, yaaaaa walaupun sempet posting juga sih di IG, hahaha.

Nah, pembukaan yang panjang lebar di atas intinya apa sih? Intinya sebenernya pengen ngasih tau, perjuangan menyusui itu tidak mudah, dan berbeda untuk setiap Ibu. Sehingga ada baiknya, sebelum kita bertutur kata maupun bersikap yang berhubungan sama Ibu Menyusui, yuk dipikirkan dulu apa yang sebaiknya dilakukan dan yang tidak. Kayak pengalaman saya di atas. Mungkin si Mbak ngerasa nanya hal yang biasa saja, tapi buat saya yang lagi masa kemarau banget ASIP nya pada saat itu dan sudah berusaha keras banting tulang untuk merah, ditanya begitu bawaannya pasti emosi berat laah.

Nah, terinspirasi kejadian tersebut, dalam rangka merayakan Pekan Asi Dunia, saya mau berbagi beberapa pesan bagi siapapun yang sedang bersinggungan dan berhadapan dengan para Ibu Menyusui. Mudah-mudahan bermanfaat dan membantu ya. Berikut pesan-pesannya:

Kepada perempuan yang belom menikah/hamil/punya anak: Tolong, jangan melontarkan kalimat yang bernada penilaian negatif!

Hindari sekali kalimat-kalimat judgemental seperti “Kok asinya dikit banget?”, “Kurang banyak makan sayur kali”, “Kok bayinya dikasih sufor?”. Karena kalian belum pernah mengalami, dan belum tentu tau juga seberapa besar usaha para Busui, maka jauh lebih baik untuk diam sama sekali, ATAU, melontarkan kalimat-kalimat membangun seperti “Wah, hebat yah Mba bisa merah di kantor. Semangat ya Mbak”, “Katanya sayur-sayuran hijau dan kacang-kacangan bagus untuk Ibu Menyusui, Mbak. Semangat ya makan sayurnya”. Tapi percaya deh, berhubung kalian belum mengalami proses itu, diam itu jauuuuhh lebih baik.

Kepada para nenek-eyang yang anaknya sedang berusaha memberikan yang terbaik bagi cucu Anda: Tolong, dukung mereka agar berhasil Asi Exclusive!

Nek/Eyang, bayi itu bisa loh hidup tanpa meminum cairan selama 72 jam pertama kehidupannya. Jadi tolong, jangan buru-buru menasehati anaknya memberikan sufor untuk cucu tersayang ya. Begitupun jika anaknya punya tantangan ASI di kemudian hari, tolong dukung mereka dengan tidak menyarankan Susu Formula sama sekali! Insya Allah anak Nenek/Eyang sekalian adalah Ibu tangguh yang PASTI bisa memberikan asi exclusive bagi cucu Anda tersayang

Kepada para suami yang istrinya sedang berjuang memberikan ASI: Tolong, dukung mereka agar berhasil Asi Exclusive!

ASI Istri Anda PASTI cukup. YAKINI itu, DAN tularkan keyakinan itu pada istri tercinta. Pastikan kehadiran kalian wahai Suami, di samping istri yang sedang sangat membutuhkan dukungan. Curahkan istri Anda dengan perhatian dan kasih sayang, fasilitasi dengan segala kebutuhan fisiolofis maupun psikologis, agar sang Ibu bisa memberikan asupan terbaik bagi anak kalian, dalam kondisi bahagia. Bahagia adalah salah satu kunci utama lancarnya produksi ASI.

Kepada sesama ibu yang sedang menyusui: Tolong, jangan membanding-bandingkan!

Setiap ibu, tantangannya berbeda. Ada yang mudah menyusui, ada juga yang menghadapi perjuangan lebih berat. Tidak ada yang perlu dibandingkan, tidak ada yang perlu dibanggakan. Cukup tularkan semangat menyusui yang Anda punya, agar busui lainnya bisa menjalani dengan mudah seperti Anda.

Kepada Ibu yang sudah berhasil lulus menyusui anaknya secara exclusive: Tolong, jangan merendahkan busui yang perjalanan breastfeeding nya lebih sulit daripada Anda!

Tidak perlu mengecilkan usaha mereka yang sedang berjuang, tidak perlu pula membanggakan keberhasilan Anda. Akan jauh lebih baik memberi tips-tips Do’s & Don’ts yang bisa mempermudah perjuangan mereka. Dan (seperti pengalaman pribadi saya), kalau kita sudah berbagi ilmu semaksimal mungkin tapi Sang Ibu tetep menyerah pada SuFor, lebih baik relakan saja. Bagian kita membantu memberi pengetahuan sudah dilakukan, biarkan saja jika mereka ternyata punya pilihan hidup yang berbeda untuk anaknya.

Kepada semua ibu yang sedang berjuang menyusui: Tolong, jangan patah semangat! Menyusui itu tidak mudah, tapi PASTI BISA dilakukan dengan kerja keras.

Maaf jika kalimat ini terlalu keras, tapi tetap akan saya sampaikan: Menjadi orang tua adalah bukan untuk para pemalas, kalau tidak mau kerja keras lebih baik jangan jadi orang tua! Hamil, melahirkan, menyusui, mendidik, merawat, bukan pekerjaan mudah. Tidak mudah, tapi bisa dilakukan. Ada nasib satu nyawa manusia diamanahkan kepada kita, dan kita harus berusaha memberikan yang terbaik. Jika memberikan yang terbaik berarti harus bangun tengan malam untuk memerah, lakukanlah! Jika memberikan yang terbaik berarti harus memompa setiap tiga jam sekali, lakukanlah! Semangat ya ibu-ibu semua, pada akhirnya semua usaha kita akan terbayar ketika tahu buah hati kita menerima haknya untuk mendapatkan yang terbaik. Insya Allah, Allah SWT yang akan membalas perjuangan  dan usaha Ibu-ibu semua.

Fiuhhhh, panjang aja yak postingannya, nyerempet curhat sih ya soalnya, hahaha. Mudah-mudahan pesan-pesan ini ada manfaatnya ya.

Sampai ketemu di tulisan berikutnya 😉

 

Postingan ini ditulis untuk memeriahkan Pekan ASI Dunia, dan diikutsertakan dalam Give away blog Duniabiza.com

20

Serba – serbi MPASI Part 2: Alasan memilih MPASI Beku / Frozen Food

index

Heyhooo… Melanjutkan postingan sebelumnya, kali ini saya mau coba sharing tentang alasan kenapa saya memilih untuk memberikan Sekar MPASI Beku / Frozen Food, di antaranya:

  1. Malas masak fresh tiap pagi. Hahaha, cetek yaaa alasannya :p. Tapi beneran deh, kalau mau masak fresh tiap pagi, buat saya banyaaak banget yang dikorbanin. Bangun lebih pagi, hilangnya bobo abis subuh, mesti belanja lebih sering. Haduuuhhh saya mah nyerah! Salut lah buat semua ibu-ibu perkasa yang bisa. Dengan metode FF, saya cukup belanja/masak di weekend untuk kebuthan MPASI 1-2 minggu kedepan. Oleh karena itu saya mah pilih FF aja lah demi kewarasan hidup, hahahaha
  2. Keragaman menu. Dalam satu kali kesempatan menyetok Frozen Food, saya bisa membuat 3-4 jenis sayuran sekaligus. Kalau protein biasanya 2-3 macam. Dengan banyaknya stok jenis makanan, maka banyak pula variasi yang bisa saya berikan. Dalam satu hari untuk 3 kali makan, bisa menyajikan 3 jenis sayuran yang berbeda. Besoknya bahkan bisa ganti menu yang lain lagi. Kebayang dong kalo mesti masak 3 jenis sayuran fresh yang berbeda di pagi hari? Mau bangun jam berapaaa? (tetep, ujung-ujungnya ke waktu tidur, hahahaha)
  3. Menghindari ada makanan terbuang. Namanya juga bayi, yang dimakan tidak banyak. Kalau bikin fresh di pagi hari, terkadang suka kebanyakan kan ya. Sayang kalau sampai harus dibuang, tp dimakan bundanya juga males encer-encer gitu, hahaha. Nah, kalo frozen food kan distok dalam bentuk kubus-kubus es, yang mana ketika dihangatkan bisa ditakar seberapa banyak. Alhamdulillah meminimalisir dan menghindari ada makanan yang terbuang.
  4. Menghindari MPASI Instan. Pertimbangan utama tentu saja gizinya. Hasil baca sana-sini, walaupun MPASI Beku gizinya juga sudah berkurang dibandingkan yang fresh, tapi masih jauh lebih baik daripada yang instan. Tapi perlu digarisbawahi bahwa saya tidak menentang penggunaan MPASI instan ya, saya pun pernah beberapa kali memberikan MPASI Instan, khususnya ketika lagi GTM parah dan Sekar tidak mau makan makanan yang sudah disiapkan, tapi memang frekuensinya sedikit, masih bisa dihitung dengan jari tangan.
  5. Mempermudah Mamah saya yang membantu menjaga. Ketika saya kerja, Sekar di rumah dengan Mbak ART dan diawasi oleh Mamah. Tapi seringnya sih Sekar dipegang si Mamah untuk bagian penting kayak minum ASIP, mandi, dan juga makan, sedangkan mbak ART lebih ke bantu-bantu menyiapkan perintilan kegiatan tersebut. Nah, karena segitu aja rasanya sudah cukup merepotkan beliau, saya memutuskan untuk full pegang MPASI nya Sekar. Beliau tidak perlu repot juga mikirin menu bahkan masak, cukup bantu menyuapkan saja. Alhamdulillah beliau juga ga intervensi banyak, dan mendukung penyajian dalam bentuk MPASI beku seperti yang saya inginkan. MPASI beku yang saya siapkan tinggal dihangatkan oleh Mbak ART, dan beliau terima jadi untuk menyuapkan ke Sekar tanpa repot mempersiapkan apa-apa.

 

Itu sih pertimbangan utamanya kenapa pilih Frozen Food. Untuk SOP penyajiannya, di postingan terpisah ya…

 

See you 😉

Serba – serbi MPASI Part 1: Jenis-jenis MPASI

Serba – serbi MPASI Part 1: Jenis-jenis MPASI

Jadi ceritanyaaaaa, ada dua ibu baru temen satu geng kantor yang akan masuk tahap MPASI dan meminta pencerahan kepada saya sebagai yang udah melewati masa itu. Lalu saya jabarin deh panjang lebar. Trus kok rasanya boleh lah untuk didokumentasikan pengetahuan saya yang nggak seberapa ini, buat jaga-jaga nanti takutnya lupa kalo mau MPASI adeknya Sekar 3 tahun lagi. AMIIINNN. Hahahaha

Jadi dari hasil gugling sana sini, kurang lebih ini adalah gambaran besar tentang beberapa jenis atau tipe MPASI yang saya pahami, dan kemudian yang mana yang akhirnya saya pilih untuk Sekar beserta alasannya. Feel free buat kasih koreksi dan masukan yaaa 😉

Berdasarkan metode pemberiannya:

  1. Baby Led Weaning (BLW). BLW adalah metode pemberian makan yang dicetuskan oleh Gill Rapley dan Tracey Murkett. Intinya BLW membebaskan anak untuk makan sendiri dari awal proses secara mandiri
  2. Konvensional (spoon-fed). Konvensional adalah Ibu menyuapi anak dengan tetap melibatkan anak secara aktif untuk makan.”

Sumber: http://sakina.web.id/mpasi-metode-blw-atau-metode-konvensional/

Saya pribadi memilih metode yang kedua. Pertimbangannya adalah, yang akan memberi makan Sekar adalah Ibu saya. Untuk mempermudah beliau dan menghindari perdebatan, memberi makan dengan disuapi rasanya lebih bijak bagi saya.

Berdasarkan jenis makanan yang diberikan:

  1. Buah
  2. Sayur
  3. Serealia

Saya memilih memberi buah dulu di 1-2 minggu pertama, ditambah sayur 2-3 minggu berikutnya, dan serealia di minggu terakhir bulan pertama MPASI. Alasannya cetek sih, karena buah rasanya manis, siapa tau lebih gampang masuknya, hahahaha.

Oh ya, saya memilih tidak memberikan serealia dalam bentuk tepung, seperti Tepung Gasol yang banyak digunakan untuk mpasi. Karenaaaa…ribet mesti masak di kompor. Hahahaha, another alasan cetek dari saya. Saya lebih memilih masak bubur di alat ajaib bernama slowcooker, dan hasilnya disaring. Lebih praktis…tis…tis… Hahahaha

Berdasarkan kondisi bahan makanan yang disajikan:

  1. Tipe MPASI ini dimasak langsung sebelum disajikan untuk dimakan
  2. Frozen Food/Beku. Tipe MPASI ini detelah dimasak kemudian dibekukan dalam porsi-porsi kecil dalam freezer untuk penyimpanan. Dan melalui proses pemanasan dahulu sebelum disajikan untuk dimakan
  3. Tipe MPASI ini tidak dimasak, dan cara penyajiannya cukup diberikan air panas. MPASI Instan banyak dijual di pasaran dengan berbagai merek dagang.

Saya memilih untuk memberikan MPASI Beku/Frozen food untuk Sekar. Alasan kenapa saya memilih FF saya buat di postingan berikutnya ya… Mudah-mudahan saya gak males nulis, hehehe

 

See you 😉