Cerita Toilet Training (3): Tips Sukses

Cerita Toilet Training sebelumnya bisa di baca di sini dan di sini ya.

Gaya banget ya judulnya. Bukan ngerasa expert atau gimana ya, tapi saya pribadi merasa bangga banget sama diri sendiri karena proses TT yang berlangsung cukup mudah, dan saya terlibat penuh di dalamnya. Ada beberapa hal yang menurut saya membantu banget dan berandil besar mensukseskan proses TT lancar kurang dari dua minggu. Saya coba share ya, siapa tau bisa berguna buat yang sedang atau akan TT:

  1. Sosialisasi

Buat saya, metode parenting sosialisasi itu penting banget. Dalam hal apapun, tidak hanya TT.  Anak kecil akan lebih mudah melakukan atau menghadapi sesuatu yang sudah diinformasikan sebelumnya. Metode sosialisasi tidak hanya saya gunakan di event-event penting kehidupan Sekar seperti menyapih dan TT, tapi juga ketika mau ke dokter, atau mau ke tempat-tempat baru (menjelang mudik, ke DuFan, ke Taman Safari dll).

Karena menurut saya penting bagi mereka memahami apa yang akan mereka hadapi. Bahkan terkadang sosialisasinya tidak hanya sebatas lisan, tapi juga dalam bentuk visual. Ketika akan ke Dufan saya perlihatkan video-video di youtube tentang istana boneka, komidi putar, bahkan sampai ke badut-badut Dufan. Biar lebih terasa real aja, apa yang akan dihadapi.

Dan sejauh ini saya merasa metode ini sangat efektif, terbukti pada saat sampai ke hari H event itu berlangsung, tidak pernah ada penolakan. Saat menyapih saya bahkan sosialisasi hampir setiap hari selama 6 bulan, dan langsung berhasil di hari pertama menyapih. Dan dalam kasus TT, sosialisasi saya berikan kurang lebih 3 bulan sebelumnya.

  1. Tentukan tanggal mulai

Tanggal mulai ini penting sebagai trigger ketika akan mengingatkan anak. Karena anak-anak belum paham konsep tanggal, maka dilahkan dimodifikasi ke konsep yang lebih kongkrit. Misalnya dalam kasus saya tanggal mulai yang kongkret adalah: pulang dari Jogja. Atau waktu dulu menyapih, konsep kongkritnya adalah: tiup lilin ulang tahun ke-2. Konsep kongkrit itu dipakai jadi dasar untuk mengingatkan pada hari H, misalnya: adek udah nggak pake pampers lagi ya, kan kita udah pulang dari Jogja. Buat saya poin ini penting dan satu paket sama poin yang pertama

  1. Kesiapan Mental

Kesiapan mental yang dimaksud di sini ibunya ya, bukan anaknya, hehehe. Ibu yang akan menjalani proses TT harus siap mental akan kecolongan alias ngompol. Namanya anak baru belajar, pasti nggak langsung berhasil. Jadi si ibu harus siap. Siap dalam arti secara emosi tidak akan terganggu pun bila si anak ngompol. Karena ketika ibu nya belum siap secara emosi, pasti akan dengan mudah kesal, marah, ketika kecolongan ngompol. Dan jika sang ibu malah bereaksi marah terhadap sang anak, menurut saya malah akan semakin mempersulit proses TT nya.

  1. Konsisten dan jangan menyerah

Konsisten ini terkait sama poin kesiapan mental sih. Jadi kalau ternyata prosesnya kurang mulus dan mengalami banyak kecolongan, tetep harus konsisten menjalani proses TT. Saya di dua hari pertama kecolongan ngompol samoai 7-8 kali, tapi alhamdulillah nggak menyerah tetep melanjutkan perjuangan, dan alhamdulillah hari ke-3 sudah menurun drastis jadi cuman 1 kali kecolongan. Jadi harus tetep semangat yaaa.

 

Kira-kira itu poin-poin penunjang keberhasilan saya TT kemarin. Mudah-mudahan bisa membantu ya J

 

Advertisements

Cerita Toilet Training (2): Proses dan Metode

Untuk cerita latar belakang mulai Toilet Training, bisa di baca di sini ya.

Hari Rabu 28 Juni 2017 pagi saya pulang dari Jogja dan sampai di rumah mertua di Ciputat sore harinya. Sejak sampai di rumah mertua, saya ingatkan kembali ke Sekar bahwa kita udah pulang mudik, dan mulai besok udah nggak pake pampers yaa. Besoknya sorenya, Kamis 29 Juni 2017, setelah sampai kembali ke rumah Ibu saya, tempat kami tinggal sehari-hari,  dimulailah proses TT.

Saya memutuskan langsung full TT siang-malam. Awalnya mau siang dulu aja deh, malam mau pakai pampers. Tapi kok rasanya tanggung ya setengah-setengah. Akhirnya diputuskan langsung full aja.

Metode TT yang saya lakukan di malam hari, saya prepare perlak lebar di bawah sprei. Jadi kalau pun kejadian ngompol, nggak harus sampe jemur kasur. Sebelum tidur,  Saya ajak Sekar ke kamar mandi untuk pipis dulu. Lalu pada bulan pertama, saya bangun tengah malam sekitar jam 12-2 untuk gendong Sekar ke kamar mandi agar pipis di toilet. Lalu setelah saya solat subuh juga saya gendong lagi ke kamar mandi untuk pipis, dalam kondisi Sekar masih merem.

Alhamdulilllah, dengan metode TT malam seperti itu, dalam satu bulan pertama TT, saya hanya kecolongan 3 kali di malam hari. Itu pun semua karena salah saya sih, sayanya ketiduran duluan , jadi lupa bawa Sekar ke kamar mandi sebelum tidur. Masuk bulan kedua, saya sudah nggak bangun tengah malam lagi, hanya bangunin Sekar di jadwal subuh aja. Sejak mulai proses TT di akhir Juni sampai hari ini (kurang lebih 3 bulan), total saya hanya 5 kali kecolongan di malam hari.

Kalau metode TT yang saya lakukan pada siang hari, saya  akan bawa Sekar ke kamar mandi hampir setiap satu jam sekali. Setiap kali berhasil bawa ke kamar mandi dan BAK di toilet, selalu saya puji, dan diingetin untuk bilang kalau berikutnya mau pipis. Lalu, kecolongan nggak? Oh tentuu, hahahaha. Satu setengah hari pertama, saya kecolongan Sekar ngompol selama 7-8 kali. Alhamdulillahnya ngompolnya di atas lantai keramik, jadi nggak susah dibersihkan.

Setiap kali kecolongan, saya hanya bilang “Nggak papa, lain kali bilang ya kalau mau pipis”. Kalau Sekar ngompol pun, nggak pernah saya marahin. Karena buat saya proses belajar itu harus bebas dari tekanan. Jadi emang sama sekali ga mau marah-marah ke Sekar kalau sampe kejadian ngompol.

Satu-dua hari pertama saya kecolongan cukup banyak sekitar 7-8 kali sekar pipis di celana. Masuk hari ketiga, menurun drastis hanya 1 kali ngompol sehari. Dan di hari keempat, hari terakhir sebelum masuk kantor kembali, kalau saya tidak salah ingat masih kecolongan ngompol sekali, namun ada kemajuan sudah bisa bilang kalau mau pipis. Sudah bisa merasakan keinginan pipis, dan mengutarakannya. Sehingga keberhasilannya nggak ngompol tidak hanya karena sering diajak sama saya ke kamar mandi, tapi juga karena sudah bisa komunikasi.

Seminggu ke depannya, setiap saya pantau sepulang kerja, info dari ART jaraaaaang sekali ngompol. Hanya ada beberapa hari dalam seminggu sempat kecolongan ngompol sekali per hari. Masuk minggu ketiga, udah nggak ngompol sama sekali, alhamdulillah.

Walaupun di rumah sudah full tanpa pampers sepanjang hari, namun di awal-awal saya masih suka pakaikan pampers kalau bepergian, untuk jaga-jaga. Namun setelah sebulanan, ketika tau Sekar walaupun pake pampers nggak mau pipis dan malah cenderung nahan pipis hingga sampai pulang ke rumah, akhirnya saya putusin untuk full tanpa pampers juga ketika ke luar rumah.

Pertama full no pampers ke luar rumah waktu saya ketemuan sama sahabat 13 Agustus lala. Saya makan siang kurang lebih 5 jam. Selama 5 jam itu Sekar dua kali minta pipis di toilet, dan alhamdulillah nggak ada kecolongan. Sejak saat itu saya sudah nggak pakaikan pampers lagi walaupun ke luar rumah. Cuma Ninin nya masih sesekali suka pakaikan pampers kalau Sekar TPA di musholla, soalnya di musholla kan full karpet. Jadi agak takut kenapa-kenapa.

Kalau diresumekan proses TT nya Sekar hingga lulus, nggak sampai dua minggu. Alhamdulillah bersyukur banget di usia 33 bulan sudah lulus TT dengan cukup cepat dan tanpa drama. Ada banyak baby yang lulus TT bahkan di usia yang lebih muda dari Sekar, di bawah 33 bulan. Dan saya perlu mengapresiasi ibu-ibu hebat tersebut, kereeeen bangeett!  Tapi buat yang masih berjuang juga nggak usah khawatir ya. Nggak perlu terbebani dengan keberhasilan ibu-ibu lain. Insya Allah akan lulus TT pada waktunya.

Next postingan saya mau share beberapa poin penting yang menurut saya sangat membantu keberhasilan proses TT dengan cepat. Till next post ya!

Cerita Toilet Training (1): Latar Belakang

Akhirnyaaahh nulis lagi! Hahahaha. Liat postingan terakhir, 7 bulan yang lalu. Padahal niat nya mau bikin postingan review drama korea yang udah di tonton, eh males bener ya. Hehehe. Tujuh bulan kemudian udah banyak banget drakor yang ditonton. Nanti deh buat postingan tersendiri. Mudah-mudahan terlaksana ya, aminnn. Sekarang mau cerita tentang Toilet Training (TT) aja deh yang alhamdulillaaaaah dilalui dengan cepet, dan tanpa drama.

Jadi, Sekar itu sudah pup di toilet sejak lama, rasanya dari usia setahunan. Awalnya karena ninin-nya emang telaten, tiap muka-muka ngeden muncul, langsung dibawa ke toilet. Dan alhamdulillah lama-lama bisa bilang sendiri “mau ee” setiap kali mau bab, dan hampir sama sekali ga pernah pup di pampers lagi umur setaunan.

TT untuk BAB beres, lalu mulailah kepikiran buat TT BAK atau pipis di toilet. Cuma, dari info baca-baca artikel, katanya sebaiknya sapih (WWL) dan TT tidak dilakukan bersamaan. Satu-satu dulu, gitu. Dan tambahan info dari temen, mendingan sapih dulu baru TT. Karena ada pengalaman temen yang anaknya udah lulus TT sebelum 2 tahun, TT nya bubar setelah disapih. Karena sejak disapih kalau malam minum susu/air putihnya jadi lebih banyak, eh jadi ngompol deh.

Berbekal info-info di atas, akhirnya di pertengahan 2016, sekitar umur 1,5 tahunan, saya mantap memutuskan agar Sekar disapih pada saat ulang tahun yang ke-2 di bulan Oktober 2016. Lalu baru dilanjutkan proses TT di awal 2017.

Namun realisasinya karena ada rencana mudik cukup lama ke Jogja di bulan Juni-Juli, dan mempertimbangkan kemungkinan “kecelakaan” alias ngompol di rumah saudara yang tentunya horor abis, akhirnya saya putusin TT nya setelah pulang mudik aja di bulan Juli 2017.

Pertimbangan lainnya kenapa akhirnya nggak jadi di awal tahun 2017 adalah setelah pulang mudik, saya masih stay di rumah sekitar 4 hari karena ART masih cuti mudik. Jadi saya punya waktu 4 hari untuk bener-bener in charge sendiri dalam proses TT, tanpa merepotkan ninin (ibu saya) atau mbak ART. Jadi diputuskanlah  TT setelah pulang mudik dari Jogja.

Alhamdulillah proses sapih berjalan mulus di bulan Oktober 2016. Cerita sapih saya bisa dibaca di sini ya. Lalu akhirnya sekitar bulan Maret 2017, setelah membeli tiket kereta mudik, akhirnya dimulailan fase sosialisasi TT. Hampir tiap hari saya sampaikan ke Sekar yang intinya kita akan lebaran ke Jogja naik kereta. Pulang dari Jogja, dede udah nggak pake pampers lagi ya, kan udah gede. Kalau mau pipis bilang ya: “Bunda, mau pipis”. Sosialisasi itu saya ucapkan terus menerus sampai akhirnya kita mudik ke Jogja.

Setelah pulang dari Jogja bagaimana? Lanjut di postingan berikut aja ya..

Me Time

Setelah menikah apalagi punya anak, baru kerasa banget ya kalau hidup 24 jam sehari, 7 hari seminggu bukan lagi buat diri sendiri. Banyak yang harus diurusin, dipikirin. Tapiiiii, bagaimanapun juga menurut saya harus disempet-sempetin cari waktu buat diri sendiri, di mana saya melakukan sesuatu untuk diri saya sendiri.

Bukan sebagai anak, sebagai istri, sebagai ibu, apalagi sebagai pegawai. Rasanya nyediain waktu untuk diri sendiri tuh bagi saya seperti menyeimbangkan kehidupan. Jadi hukumnya penting banget, biar bisa tetep waras selama berperan jadi anak/istri/ibu/pegawai tadi.

Ada dua kegiatan yang bisa bikin saya tetep waras yaitu: tidur dan marathon tv series. Aduh, saya mah tim harus tidur cukup. Kalau kurang tidur bawaannya emosi, hehehehe. Jadi setiap hari maksimal tidur jam 10 malem, dan abis subuh hampir pasti tidur lagi. Tapi agak beda kalau weekend, karena jadwalnya me time begadang nonton tv series. Tidur malem sedikit gapapa, karena siangnya bisa bobo siang, hehehe.

Setiap weekend saya hampir pasti nginep di rumah mertua. Saya sih seneng-seneng aja, selain dapet makan gratis (hahahahha), wifi unlimited rumah mertua tuh menunjang banget me time saya begadang tiap sabtu malam. Jam 10 suami sama anak udah tidur (fyi yah, saya mah di rumah mertua nggak bisa ngapa2in sama suami, IFYWIM ;p), langsung deh buka laptop streamingan bisa sampe jam 3-4 pagi. Trus paginya mata sepet, hahaha. Nggak papa deh yang penting happy 😀

Tontonan saya sendiri sebenernya nggak banyak sih, yang saya suka tuh di antaranya:

Game of Thrones

Sebelom season 6 kemarin, saya nonton GoT belum terlalu intens, jadi nontonnya seminggu sekali tiap sabtu. Tapi di season 6 udah cukup naik kadar nge-fans-nya, jadi lah GoT tayang di amrik sana minggu malam atau senin pagi jam 8 wib, senin malam pulang kantor udah nggak tahan nyari streamingan-nya. Bahkan sebelom pulang kantor, wait no, bahkan jam 9 pagi wib udah nyari spoilernya di instagram! Yep, saya yang benci spoiler, menyerah pada ke-kepo-an lanjutan GoT di setiap episodenya. Game of Thrones is lyfe!

Sitcom Amrik

Ada 2 sitcom yang saya ikutin dari awal pilot episode sampai sekarang udah jalan bertahun-tahun kemudian. Yaitu The Big Bang Theory, dan Modern Family. Pernah nyoba nonton The Mindy Project, tapi kok ya nggak nafsu ngelanjutin. Tiap minggu streamingan wajibnya pasti nyelesein dua sitkom inih, sebelum beranjak ke tontonan lain.

Reality Show

Reality show yang utama dan wajib itu Project Runway dan Project Runway Jr. Suka juga nontonin reality show next top model baik yang amerika australia maupun asia. Trus suka juga nontonin Amazing Race dan Masterchef Australia, walaupun nggak ngikutin banget karena banyaknya episode, paling loncat-loncat aja nontonnya. Dan terakhir yang terbaru ngikutin Married at First Sight.

FIlm bioskop genre romcom

Kalau tv series atau reality show lagi abis masa tayangnya, atau lagi ada romcom bagus rilis tapi nggak bisa ke bioskop biasanya saya streamingan/downlowd film-film romcom bioskop. Setahun kemaren cukup banyak yang ditonton, tapi yang paling membekas itu yang judulnya “Your sister’s sister”. Bagusss filmnya, akting pemainnya daleeemm. Recommended lah buat ditonton.

Drama Korea

Nahh, beberapa tahun yang lalu sebenernya cukup rajin nontonin beberapa drakor yang booming. Tapi ya karena hamil-punya newborn jadi terhenti. Setelah Sekar agak gedean sih emang baru saya begadang tiap weekend lagi. Dan tahun lalu kan sempet booming DoTS ya, akhirnya bersentuhan lagi dengan drakor. Nah, di awal tahun 2017 ini saya cukup intens nonton drakor, udah 3 drakor yang dikhatamin, Reply 1988, Goblin, dan Love in The Moonlight. Ke depannya, jadi pengen bikin postingan review drakor ala-ala, ya buat nambah-nambahin postingan aja sih biar blog nya ga berdebu, hahahaha.

Jadiiii, inti postingan me-time ini sebenernya preview buat ngabarin bakal ada postingan series tentang review drakor, setiap kali selese nonton drakor. Yah minimal bakal ada 3 postingan baru lah ya, lumayan buat ngeramein blog, hahahaha.

Sampai jumpa di postingan review drakor ya 😀

Review: Orange Resto Bogor

p_20170225_155928

Minggu kemarin saya sama suami dan Sekar staycation ke Bogor. Menginap semalam di hotel Amaroossa, jalan-jalan di Kebun Raya Bogor, dan puncaknya nemenin si ayah reunian sama temen kuliahnya sambil nostalgia makan Soto Mbak Par.

Setelah selesai makan soto, masih pengen kongkow tapi tempatnya kurang memungkinkan karena kaki lima pinggir jalan. Akhirnya disaranin temen si Ayah yang emang tinggal di Bogor, buat pindah ke Orange, nggak jauh dari situ. Berhubung kami kan “turis” ya (hahahahaha), jadi ngikut aja lah. Nggak ada ekspektasi apa-apa juga, yang penting bisa ngelanjutin reunian. Eh, pas nyampe saya jatuh cinta!

Agak lebay sih istilah jatuh cinta, hehehehe. Tapi saya beneran suka sama tempatnya. Pertama karena parkirnya luaaaaaassss.

P_20170225_155921.jpg

Kedua karena restorannya juga luaaaaassss. Tempat duduknya banyak, berbagai versi. Mulai dari meja restoran biasa sampe saung-saungan juga ada.

p_20170225_155859

P_20170225_155709.jpg

P_20170225_155703.jpg

p_20170225_155731

Alasan ketiga yang bikin happy karena ada playground nya! Playgroundnya luassss buat lari-larian, dan dilengkapin mainan perosotan dua versi, jungkat-jungkit, dan mainan yang bisa diputer-puter (nggak tau namanya).Sekar nggak berhenti-henti mainan perosotan sama yang puter-puter, tinggal emaknya yang pegel, hahahaha.

P_20170225_143009.jpg

Alasan terakhir dan yang utama, harganya makanannya ramah kantong banget! Saya juga bukan yang tipe nongkrong di kafe-kafe sih ya, tapi dibandingkan beberapa kali nongkrong cantik, harganya jauh lebih bersahabat dibandingkan di Jakarta atau Bintaro.

P_20170225_155840.jpg

Sayangnya kemaren lupa foto menu nya. Tapi yang saya inget kemaren pesen Lychee Ice Tea harganya 14 ribu sajah, dan Cheesy Fries (kentang goreng ditaburmozarella+smoked beef) 17 ribu sajah. Lychee Ice Tea nya beneran dapet lychee tiga bijik, dan kentangnya juga lumayan banyak.

Overall saya rekomendasiin banget deh yang lagi ke Bogor trus butuh tempat nongkrong rame-rame sama temen, baik yang masih single atau udah beranak banyak, bisa banget ke sini. Next time kalau ke Bogor lagi buat ketemuan temen-temen, udah pasti ke sini aja 🙂

Orange Resto Bogor

Jl. Sancang Kel. Babakan. Bogor Tengah

Cp : 0811 1191 918

 

Destinasi Impian: JEPANG!

dreamdestination_smallbanner2

Gambar dari sini.

Tulisan Jepang di judul mesti banget kayaknya di-capslock, ya? Hehehe. Tapi beneran ini mah cita-cita impian saya banget bisa ke negara ini. Saking pengennya ke sini, cita-cita saya bahkan udah sangat spesifik lagi yaitu: Jalan-jalan ke Jepang  dengan suami dan 2 anak di tahun 2024, selama minimal 10 hari. Kurang spesifik apalagi, coba? :p Saya jabarin deh turunan dari cita-cita saya ya, kenapa bisa se-spesifik itu impian ke Jepang nya.

japan

Gambar dari sini.

Kenapa Jepang?

Tujuan utama ke Jepang adalah….mengunjungi semua taman hiburannya! Sepengetahuan saya, Jepang negara Asia satu-satunya yang punya Disneyland dan Universal Studios sekaligus di negara yang sama.

disneyland

Cinderella’s Castle di Disneyland Tokyo. Gambar dari sini.

Siapa sih amusement park lover yang nggak kepengen ke Disneyland Tokyo dan langsung lanjut ke Universal Studio Osaka? Saya ke Dufan aja bahagia beneeerrr, apalagi bisa ke dua tempat itu sekaligus!

harpot2

Kastil Hogwarts di Universal Studios Osaka. Gambar dari sini.

Apalagi saya penggemar Harry Potter, aduh cita-cita banget lah minum butterbeer di USS Osaka. Belum lagi tambahannya di Jepang juga ada Fuji-Q Highland, Disneysea, dan Fujiko F Fujio Museum (who doesn’t love Doraemon, right?). Aaaahh surga dunia banget buat saya yang senang sekali main di taman hiburan.

Kenapa harus tahun 2024?

Alasan pertama karena usia anak. Sebagai emak-emak, mikir apapun pasti yang jadi faktor pertimbangan ya utamanya adalah anak. Iya nggak? Usia anak saya tahun ini menginjak 3 tahun. Dan saya berencana punya anak lagi tahun depan. Jika Allah SWT berkehendak, di tahun 2024, anak sulung saya berusia 10 tahun, dan anak kedua saya 6 tahun. Menurut saya sudah cukup umur untuk diajak naik rollercoaster.

family

Ilustrasi jalan-jalan dengan dua anak yang udah agak gede kayak gambar di atas, hihihi. Gambar dari sini.

Sepele kayaknya ya, tapi nggak lo buat saya. Saya termasuk adrenaline junkie, senengnya naek yang serem-serem. Kalau di bawah 6 tahun belom berani juga bawa anak naik wahana yang memicu adrenalin. Apalagi kalau bawa bayi kan? Palingan bisanya masuk wahana sejenis istana boneka aja, padahal saya tipe yang wajib banget naik rollercoaster setiap kali mampir ke taman hiburan.

fuji-q

Dodonpa rollercoaster (white on the left), at Fuji-Q Highland. Gambar dari sini.

Alasan kedua kenapa tahun 2024 tentu biaya sih, hihihi. Saya sendiri sudah punya cita-cita ini dari tahun lalu, dan udah mulai nabung. Total ada 8 tahun waktu saya berusaha dan menabung untuk bisa menggapai impian saya (termasuk di dalamnya usaha bikin anak kedua, hihihihi). Insya Allah mudah-mudahan pada waktunya nanti, di tahun 2024, sudah terkumpul dananya dan beneran bisa pergi bersama suami dan kedua anak.

Kenapa 10 hari?

Ya, karena tujuannya yang cukup banyak sih ya. Kunjungan wajib nya yang sudah saya sebut tadi ada 4 (Disneyland Tokyo, USS Osaka, Fujiko F Fujio Museum, dan Fuji-Q Highland). Dan tentunya kalau ada dananya, saya juga pengen dong mendatangi tempat-tempat wajib turis lainnya seperti mengunjungi Tokyo Tower, singgah ke tempat tersibuk di Tokyo: Shibuya, melihat bunga sakura di Ueno Park, dan yang tidak ketinggalan berbelanja di Akihabara. Dengan banyaknya tujuan wisata, rasanya menghabiskan 10 hari tuh waktu minimal deh ya, hahaha.

Terlihat seperti cita cita jauh di awang-awang banget ya? Iya! Tapi ya cita-cita dan impian itu perlu loh, salah satunya biar ada tujuan hidup gitu. Kan karena punya target ngumpulin dana buat 2024, jadi salah satu penyemangat saya dan suami juga buat kerja keras mencari rejeki. Minta doanya yaaa, semoga cita-cita saya terkabul, dan destinasi impian saya ke Jepang dapat berhasil didatangi di tahun 2024 nanti, Amiiin  🙂

workhard_1024x1024

Gambar dari sini.

“Tulisan di atas diikutsertakan untuk giveaway milik Nyonya Sepatu dan Jalan2liburan

Happy wordpress anniversary!

Whoaaa.. Baru sadar udah setaun bikin blog, itupun karena ada notif dari wordpres, hehehe. Jadi, gimana blog ini setelah satu tahun?

Nulisnya masih malessssss, hahahaha. Kalau lagi ada mood, kalau lagi ada yang pengen diceritain, kalau ada niat buat nulis, baru deh jadi post. Ada beberapa draft yang sampe sekarang nggak kelar-kelar. Ada yang bahkan udah hampir setahun cuman jadi ide doang, hahahaha. Mudah-mudahan bisa lebih konsisten lagi buat nulis.

Kalau liat statistik, postingan paling banyak yang dibaca (padahal nggak banyak juga sih yg baca, hahahaha) itu tentang review seputar RSIA DHIA dan dokter kesayangan yang emang di kamusnya mbah gugel belom ada yang review. Pengen nulis lagi biar banyak yang nge-klik, tapi kan belom hamil lagi? Hahahahaha. Nanti deh coba bikin review dokter anak nya Sekar yang baru aja, ohya sama review beberapa rumah sakit di Ciputat, mudah-mudahan ada niatnya.

Ohya salah satu kemajuan juga nih, blog ini sempet beberapakali bikin postingan untuk ikut lomba, tapi nggak menang. Hahahahha. Nggak papa deh, yang penting udah nyoba hal baru. Mudah-mudahan kapan-kapan bisa beruntung.

Hmmm, apa lagi ya? Oh iya, niat bikin blog awalnya kan mau cerita tentang bangun rumah, eh malah gagal total. Rumahnya sih kebangun, nulisnya yang nggak dibuat juga. Sampe niat pengen ngapus aja tuh postingan tentang alasan bikin blog di awal-awal. Kesininya lebih banyak isinya review, cerita jalan-jalan, dan seputar anak.

Kayaknya gitu aja deh sekilas setahun blog ini ditulis. Mudah-mudahan di anniversary berikutnya, postingannya minimal udah dua kali lipat dari tahun ini. AMIN