Resolusi Badan Sehat

Iya saya tau, ini belom ganti tahun. Tapi saya udah nulis beginian aja ya. Saya bahkan sebenernya nggak pernah loh, punya resolusi tahunan. Tapiii, kali ini mendadak bersemangat pengen membuat badan ini lebih sehat.

Seperti yang saya tulis di sini, salah satu efek menyapih adalah timbangan saya jarumnya bergerak ke arah kanan. Nggak cukup fakta dari timbangan, beberapa orang yang lama tidak bertemu sempat menanyakan apakah saya lagi hamil lagi? Masa yaaaa kondangan dua hari berturut-turut, dua hari berturut pula saya dituduh hamil. Bahkan perut saya sambil di elus! #nangisdipojokkan.

Nah gara-gara itu saya pengen berusaha memperbaiki hidup (haelah berat amat bahasanya). Well, saya paham saya masih belum bisa diet yang drastis banget. Tapi setidaknya, saya sadar bahwa udah nggak nyusuin lagi, jadi minimal harus ditahan makannya. Dan saya juga sadar secara penuh, saya malas sekali olahraga. Dan dalam rangka memperbaiki hidup, mau mulai olahraga rutin, yang mudah-mudah aja. So, inilah dia resolusi badan sehat saya:

Puasa Senin & Kamis

Tadinya disuruh Daud, tapi..tapi… saya tidak seoptimis itu, hahaha. Duluuu sebelom hamil mah lumayan rajin Senin Kamis. Sekarang bismillah ah mau dirajinin lagi.

Zumba pagi hari Selasa, Rabu, Jumat (dan juga Senin Kamis kalo lagi haid)

Cuman ada dua jenis olahraga yang saya sukai. Pertama tenis meja, kedua yang ada unsur dance macam zumba/aerobik. Kenapa saya suka keduanya? Karena olahraganya di tempat. Hahahaha. Paling males banget deh olahraga yang mesti ada perpindahan tempat macam jalan atau lari. Sebelum hamil, saya aktif tenis meja di kantor seminggu sekali. Abis hamil dan punya anak mah ujungnya pensiun, hahaha. Mendingan pulcep biar ketemu anak. Dan honestly, I am not a morning person, at all. Buat saya abis subuh bobo lagi itu keharusan. Makanya ini diusahain banget, abis bobo subuh bangun lebih pagi jam 6 (biasanya jam 7) buat zumba 15-30 menit.

Menghilangkan cemilan antar jam Makan

Saya hobi ngemil. Banget. Apalagi ya di kantor godaan kan banyak banget ya. Yang ulang tahun, arisan, abis pulang liburan, adaaaaa aja yang bawa cemilan. Tapi cemilan ini juga sumber penyumbang kenaikan berat badan terbesar, hiks. Karena saya tau diri, masih belom bisa menghilangkan sama sekali cemilan, saya coba ikut diet jam makan yang dijalani temannya mama.

Jadi dalam sehari, tetap makan 3 kali sehari tanpa pantangan. Namun, makannya hanya di jam tertentu, yakni 1 jam di setiap sesi makan. Misal sarapan jam 7-8, makan siang jam 12-13, dan makan malam jam 19-20. Selama 1 jam di sesi makan, boleh makan apa aja sampe kenyang. TAPI di antara sesi makan, nggak boleh makan apapun. Temennya mamah berhasil kurus loh pake metode ini. Saya mau cobain, karena menurut saya tidak begitu berat.

 

Jadi tiga itu poin resolusi badan sehat. Kalaupun setidaknya tidak berhasil menurunkan berat saya sekalipun, setidaknya dengan badan saya dibiasakan olahraga setiap hari, harapannya saya menjadi lebih sehat. Ohya saya sengaja nulis postingan ini, buat pengingat. Biar kalau mendadak pengen berhenti, jadi malu kan udah laporan sama semua orang. Padahal mah belom tentu ada yang baca, hehehehe.

Till my next post. Cheers!

Advertisements

Kehidupan setelah menyapih

Judulnya lebay banget ya, hahaha.. tapi pengen aja nulis sih, karena ada satu-dua hal yang berubah cukup signifikan, baik di saya nya, maupun di Sekar.

Sekar tidur lebih malam

Sebelum sapih, Sekar biasa tidur jam 8, paling lama jam 9. Tapi itu dulu saat masih ada nenen. Bundanya udah ngantuk, cocolin nenen aja, biar ikut bobo. Hahahaha. Setelah sapih, jadi lebih malam, di atas jam 9. Tapi karena kemampuan melek prinsip saya maksimal jam 10, biasanya menjelang jam 10 udah diultimatum “Dek, Bunda sama Ayah mau bobo. Kalau mau ikut ayo bobo, kalau nggak maen sendiri ya”. Biasanya ujung-ujungnya dengan suara memelas bakal jawab “Dede mau bobo aja” Dan suksess bobo maksimal jam 10.

Sekar tidur bablaaaass sampai pagi

Ini berkah bangetttt! Yang biasanya bangun nenen 2-4 kali tiap malem, tewaaasss sampe jam 7 pagi. Bahkan kadang-kadang mesti dipaksa bangun dulu, hahahahaha

Sekar udah nggakmainan rambut saya lagi

Ritual nenen Sekar adalah sambil mainin rambut saya. Saya sampai nggak berani potong rambut karena takut setelah sapih dia bakal nyariin rambut buat ganti nenen. Tapi ternyata kebiasaaannya sirna! Sama sekali nggak nyariin rambut lagi, tapi ada ritual baru yaitu: digarukin. Sebelom tidur bakal minta diolesin balpirik (iya balsem itu loh), dan digarukin di beberapa bagian tubuh yg diolesin, baru lama-lama merem sendiri.

Sekar nafsu makannya tinggi

Bukan berarti mendadak lahap dan naik berat badan sih, tapi jadi suka minta makan sendiri, padahal udah makan. Entah belum kenyang atau apa, hahaha. Beberapa kali nyeletuk minta nasi, telor, kentang. Ya langsung ngebut disediain mumpung anaknya mau. Dan beneran dimakan, lahap dan cepet! Tapi tetep aja sih moodynya soal makanan masih suka keluar. Banyakin stok sabar ajalah, hahahaha.

Saya nafsu makannya tetap tinggi. Hahaha. Alias timbangan naik drastis!

Aduh ini perubahan yang paling parah. Jarum timbangan gesernya BANYAK! Nyusuinnya berenti, makan banyak jalan terus, gimana mau kurus. Hahahaha. Tapi saya lagi punya program memperbaiki diri nih, mudah-mudahan berimbas pada timbangan. Nanti saya cerita di postingan lain ya..

Itu aja sih perbedaannya. Dan sejujurnya, saya nggak kangen nyusuin. Hahahaha. Well, at least sekarang sih belum. Lagi menikmati tidur bebas dan nyaman tanpa nenen. Nanti kalau kangen ya…..bikin anak lagi. Hahahahaha

Till my next post. Cheers!

 

Perjalanan Menyapih Sekar: Part 2

24 Oktober 2016

Alhamdulillah akhirnya Sekar ulang tahun juga yang ke-2. Bedaaaa banget sama tahun lalu di mana saya heboh dan sibuk luar biasa bikin kue, dessert table, dekorasi dll bahkan sampai jam 2 pagi, ultah kali ini saya nggak ngapa-ngapain, hehehe. Udah cape sama Raker Korporat dua minggu terakhir, nggak punya tenaga buat bikin macem-macem. Hanya saja karena sounding-an sapihnya bawa-bawa tiup lilin, akhirnya pesen aja bikin kue bolu lapis keju, trus dihias sama gambar-gambar Princess Sofia. Alhamdulillah anaknya seneng, tiup lilin pun lancar. Dari pagi, Sekar beberapa kali ngomong sendiri “udah tiup lilin ya?”. Yang tentunya kami tanggapi dengan “Iya, udah tiup lilin. Berarti udah gede ya, udah nggak nenen lagi”.

Hingga tibalah malam itu datang, hahahaha. Sekar kami biasakan bobo jam 8-9 setiap harinya, dan bangun jam 6-7 pagi. Menjelang jam 9, Sekar sudah melakukan semua ritual seperti minum susu, main tenda (dari bedcover), dan membaca buku. Setelah selesai ritual dan terlihat  ngantuk berat, tiba-tiba dia bertanya “Nenen?”. Yang langsung saya jawab “Nggak nenen, kan udah tiup lilin, udah gede”. Sekar tidak bereaksi apa-apa atas jawaban saya, tapi selama sejam kedepan, hanya bisa gulang-guling kiri kanan mencari posisi bobo yang nyaman tanpa nenen dengan gelisah. Hingga akhirnya jam 10 malam tangisnya pun pecah.

Sepertinya Sekar sudah sangat mengantuk, tapi tidak bisa bobo karena dia tau sudah tidak boleh nenen, dan akhirnya menangis. Selama menangis setengah jam, tidak sekalipun ia merengek minta nenen. Sepertinya sounding selama 6 bulan terakhir berhasil, dia tau kalau sudah besar, dan sudah tidak boleh nenen lagi. Karena tidak ada rengekan nenen, saya lebih kuat menghadapinya, dan alhamdulillah tidak ada keinginan mengalah untuk memberikan nenen. Selama setengahjam kedepan Sekar hanya saya peluk dan usap-usap, bergantian dengan suami kalau saya sudah lelah. Alhamdulillah setelah setengah jam menangis, akhirnya tertidur karena kelelahan.

Malamnya, Sekar terbangun 2 kali. Alhamdulillah ditangani suami dengan baik, dikasih minum, langsung bisa bobo lagi. Baru deh pas jam nenen subuh, jam 5 dia terbangun, dan menangis lagi seperti malamnya. Walaupun tidak diucapkan, suara tangisannya menunjukkan ia ingin nenen, tapi tau tidak boleh. Saya peluk lagi dan diusap-usap, alhamdulillah 5menitan sudah tidur. Namun pukul 6 kembali terbangun dan menangis kembali. Sama seperti pada pukul 5, saya peluk dan usap sampai tertidur lelap 5-10 menit kemudian, dan baru bangun lewat dari jam 7 pagi.

Alhamdulillah hari pertama menyapih cukup diberikan kemudahan. Mudah-mudahan tangisan hanya berlangsung 2-3 hari saja yah, selebihnya tidak pakai menangis lagi, aminn…

25 Oktober 2016

Menyapih hari keduaaaaa, dan aku bahagia! It went so smooth! Seperti biasa ritual malam, main tenda dilanjutin baca buku dan minum susu. Tambahannya malam itu saya kasih cemilan: nutella. Dengan harapan jadi kenyang dan ngantuk, hahahaha. Setelah semua ritual berjalan, jam menunjukkan pukul 9, dan saya ngantuk. Kebetulan suami pulang malam karena ada kursus, jadi saya single fighter malam itu. Saya bilang ke Sekar, “Dek, Bunda ngantuk. Bunda tidur ya”. Surprisingly dia menerima, dan milih baca buku sendirian. Dan beberapa menit kemudian akhirnya bilang ngantuk mau bobo, dan mulai gelisah cari posisi yang nyaman. Nggak lupa minta garukin sana-sini (emang agak aneh kalo mau bobo suka minta garukin ketek, pinggang, dll), eh ngak sampe 5 menit bobo sendiri. *tebar confetti*

Setengah jam kemudian, sempat kebangun gelisah tapi nggak sampai menangis. Muter-muter cari posisi nyaman sebentar, ditepok-tepok bobo lagi. Setelah itu, hanya terbangun SATU kali, dan bablassss sampai jam setengah tujuh pagi. Terbangun satu kali pake nangis sih, tapi dipeluk dan tepok-tepok bentar, 5 menit kemudian tidur lagi. Overall, hari kedua ini sukses berat! Happy 😀

26 Oktober 2016

Another smooth day! Agak-agak drama sih sedikiiittt aja, biasa gara-gara udah ngantuk tapi belum bisa tidur. Ada yang keukeuh ,inta diolesin balpirik di kaki (yup, anak bayiku demen balsem), padahal udah diolesin, trus nangis deh. Tapi bentar banget sih, cuman semenit lah, karena dialihin sama suami, lupa sama nangisnya. Trus digaruk-garukin, nggak lama bobo. Alhamdulillah nggak minta nenen.

27 Oktober 2016

Hari ini agak lama tidurnya. Udah main tenda, dikasih cemilan, susu, gosok gigi, baca buku, masih ON aja. Akhirnya saya suruh main sendiri aja, hehehehe. Lama-lama gelisah deh, kan ngantuk tapi nggak bisa bobo. Sempet nanya sekali “Nenen?” trus dijawab nggak boleh nenen sama saya, tambah gelisah. Ujung-ujungnya nangis, hehehe. Tapi alhamdulillah sebentar sih, ga sampai 5 menit. Abis nangis digaruk-garukin aja kayak biasa, alhamdulillah bobo.

…………………………………….

Daaann…niat bikin diari tiap hari berhenti di hari ke-lima, hahahaha. Tapi secara keseluruhan, alhamdulillah sapihnya berjalan lancar. Setelah lebih dari dua minggu disapih, drama nangis lama alhamdulillah di malam pertama aja. Nanyain “nenen?” pun cuman sekali sehari di minggu pertama, selebihnya ngga nanya lagi. Sekarang kalau tidur cukup diolesin balpirik (iya, anak saya doyan balpirik), digaruk-garukin, trus lama-lama merem sendiri.

Sehingga dengan demikian, saya sekarang sudah bisa dengan bangga mendeklarasikan bahwa: I am breastfeeding free! #tebarconfetti

Terkait menyapih ini, masih ada sih yang pengen saya tulis, mudah-mudahan ada niat ya buat nulis, hahahaha. Till my next post. Cheers!

Perjalanan Menyapih Sekar: Part 1

Aaaahhh kenapa bayi itu cepet banget gedenya sihh?? Tiba-tiba udah mau disapih aja, hikshiks.. Sebagaimana ibu-ibu kekinian, saya juga cita-cita banget dong bisa berhasil menyapih dengan cinta, atau istilah kerennya weaning with love. Naaah, saya mau merekam perjalanan dan proses menyapih Sekar di sini. Apakah saya berhasil? Mari kita lihat saja, hahahaha…

Dari apa yang saya baca-baca di internet, menyapih itu bukan proses semalam. Maka mengikuti berbagai artikel yang saya baca, saya sudah mulai proses menyapih jauh jauh hari. Karena satu dan lain hal, saya dan suami bersepakat untuk menyapih di hari ulang tahun Sekar yang ke-2. Maka 6 bulan sebelumnya, di usia 18 bulan saya sudah mulai proses sounding tentang sapih ke Sekar.

Berdasarkan artikel di internet pula, saya tau kalau soundingnya harus spesifik. Anak kecil belum paham benar konsep apa itu ulang tahun, apa itu anak gede. Dari artikel yang saya baca umumnya menyarankan kegiatan spesifik seperti tiup lilin, sebagai acuan penanda agar anak lebih paham. Dan itu pula yang saya lakukan. Sejak usia 18 bulan, hampir setiap hari sebelum tidur, sambil nenen saya akan mengelus kepalanya sambil menatap mata Sekar dan berkata “Dek, nanti kalau ulang tahun, dede tiup lilin. Kalau sudah tiup lilin, berarti dede udah jadi anak gede. Kalau anak gede itu, nggak nenen ya, karena nenen itu untuk dedek bayi”.

Tiga bulan sebelum Sekar ulang tahun, saya dapat informasi baru bahwa menyapih nggak boleh mendadak berhenti total. Oleh karena itu saya coba bertahap dulu, dengan menyapih siang saat weekend ketika saya ada di rumah. Kalau weekday mah emang kan pasti nggak nenen karena saya nya ngantor. Lalu kalimat soundingnya pun ditambah dan lebih spesifik yaitu “Nanti tanggal 01 Oktober sudah mulai berhenti nenen siang, dan 24 oktober pas ulang tahun dan tiup lilin, udah nggak nenen sama sekali”.

01 Oktober 2016

Hari pertama menyapih siang ini berat, Jendral! Hahahaha. Berat ke saya, karena Sekar jadi sulit bobo siang -___________-“ padahal bobo siang weekend itu berharga BANGET buat saya. Saya sampe hampir nyerah bukan karena kasian sama anaknya, tapi kasian sama saya yang teler,hahahaha. Kepikiran di kepala “aduh kasih aja deh biar kita bisa bobo bareng berdua”, tapi alhamdulillah saya berhasil menang melawan diri saya sendiri *tebar confetti*

02 Oktober 2016

Berbekal pengalaman melelahkan menjalani hari tanpa tidur siang, saya curhat sama kembaran saya. Dan dia memberikan tips mujarab yaitu “quiet time”, di mana kita bilang sama anak kalau mau tidur. Kalau dia mau, ayo tidur bareng-bareng, tapi kalau nggak biarin aja main sendirian. Dan quiet time saya terapkan hari itu, alhamdulillah ya dapet bobo cantik setengah jam. Walaupun setelah setengah jam saya dibangunin sama Sekar, dan ujung-ujungnya ngegendong Sekar sampai bobo, dan lanjut kita bobo bareng.

03 Oktober s.d 23 Oktober 2016

Selama tiga mingguan ini, alhamdulillah bisa dibilang lancar. Kalau pagi hari bangun minta nenen, pasti langsung saya tanggapi dengan “Tuh lihat udah terang. Kalau sudah terang nggak nenen ya, nenennya nanti malam” alhamdulillah biasanya langsung lupa. Kalau di mobil perjalanan siang pun selalu disiasati dengan cemilan yang banyak, biar nggak ingat minta nenen. Weekend siang hari ketika saya di rumah pun alhamdulillah terbantu dengan quiet time. Biarin aja anaknya sibuk sendiri, bundanya bobo, hahahaha. Ujung-ujungnya kalau dia sudah sangat mengantuk akan bangunin saya, dan minta dipeluk atau tepuk-tepuk, alhamdulillah bobo sendiri.

Sempat ada satu insiden drama nangis agak kejer, karena pada hari minggu itu saya ada deadline email yang harus diselesaikan, dan Sekar nggak mau sama ayahnya. Tapi alhamdulillah selama total tiga minggu, yang parah pakai nangis sekali itu aja. Selama tiga minggu pula saya intens sekali sounding kalimat pengingat berhenti nenen, yaitu “Nanti tanggal 24 Oktober Sekar ulang tahun. Kalau ulang tahun, nanti Sekar tiup lilin. Kalau udah tiup lilin berarti udah anak gede. Anak gede itu nggak nenen. Karena nenen itu buat dedek bayi”. Saking seringnya, sampai Sekar hafal, hahahaha. Mudah-mudahan bukan hanya hafal teori, tapi juga prakteknya nanti ya…

Karena ceritanya panjang, lanjutannya di postingan berikutnya yaa.. 😉

Cerita Kelahiran Sekar : Part 3

Mari kita lanjutkan, dan semoga ini part terakhir, hahahaha.

Setelah ngeden tiga kali, putri pertama saya pun lahir ke dunia. Saya mendengar tangisannya yang kencang sekali pada pagi itu. Reaksi pertama saya: legaaaaaaaaa. Legaaaaaa banget karena dalam satu detik seluruh rasa sakit kontraksi itu hilang. Hilang blassss ketika bayi sudah keluar. Kata pertama yang saya ucapkan adalah “Alhamdulillah”. Saya nggak nangis dan merasa terharu atau apa, murni hanya perasaan lega karena perjuangan selesai, rasa sakit sirna sudah. Tapiiiiiiiiiiiii…tet tot! Ternyata saya salah.

Nggak lama setelah lahir, setelah tali pusat dipotong, Sekar langsung di bawa oleh salah satu bidan ke ruangan melahirkan untuk dibersihkan. Sedangkan bidan satu lagi, melakukan tindakan pembersihan rahim. Dan ternyataaaaaaa itu sakit! Awalnya sih sakit nya nggak seberapa ya, perut saya diteken teken. Tapi nggak lama dokter kandungan saya, Dr Nina Afiani, datang. Beliau pun minta maaf karena terlambat, dan mengambil alih proses.

Nah, menurut beliau, pembersihan rahim oleh bidan belum sempurna, dan kalau tidak bersih ada kemungkinan pendarahan. Jadi beliau membersihkannya dengan….mengobok-obok rahim sayah! Luar biasa itu rasanya, hahahaha. Dan setelah akhirnya sesi obok-obok selesai, saya kira penderitaan saya berakhir, tapi ternyata sekali lagi saya salah. Masih ada penderitaan lanjutan yaitu: dijait!

Jadi setelah rahim saya dianggap sudah bersih, si dokter mau melakukan sesi jahit menjahit. Tapi tidak bisa dilakukan di dalam ruang perawatan. Entah karena panik atau heboh dll, yang harusnya mah saya dipindah ke bed antar, saya malah disuruh pindah naik kursi roda. Tapi pada saat itu saya iyain aja sih. Toh kan udah ga sakit kontraksi lagi, jadi udah bisa turun pelan-pelan ke kursi dan pindah ke ruang lahiran untuk dijahit.

Jadi, bagaimana rasanya dijahit? LUAR BIASAAAAA! Mungkin karena selama satu setengah jam terakhir sebelum Sekar lahir saya sibuk ngeden tanpa kontrol, miring kanan kiri angkat pantat dan segala hal yang dilarang, ditambah kepala sekar tiba-tiba udah nongol di bawah tanpa sempat ada pengguntingan resmi dari dokter/bidan, robekan saya itu udah ga bisa dideskripsikan. Hahahaha. Pokoknya si dokter ngobras nya lamaaaaaaaaaaaaa banget. Ada kali hampir satu jam. Dan selama hampir satu jam itu pula saya teriak-teriak Allahu Akbar.

Masih teringat rasanya di bawah sana, persis ketika sedang menjahit baju. Ketika jarum yang kita pegang sudah menembus kain, dan kita menarik jarum tinggi-tinggi untuk menarik benang. Persis seperti itu rasanya kulit saya di bawah sana ketika benang itu ditarik. BEUGH. SAKIT GILAAAAA. Dan itu rasanya lama bangeeett yeeee. Saya sampai nanya setengah marah ke dokter “Dokter ini kapan selesainya?” Dan si dokter jawab “Nanti saya bilang kalau sudah selesai saja ya Bu”. Saking dia sendiri ga tau kayaknya selesenya kapan, hahaha.

Yang lucu adalah, pada saat itu, keluarga kami belum ada yang tau kalau saya sudah melahirkan. Mama dan kembaran datang sekitar setengah enam langsung kaget waktu tahu saya sudah lahiran. Semua nggak ada yang memprediksi saya lahiran secepat itu. Pas mereka datang saya lagi mulai diobras, dan mereka sibuk sama bayi dong, saya yang berjuang dilupain -_____-“

Untungnya nggak lama Dokter mengarahkan ke suster agar dimulai proses IMD, sambil saya dijahit. Walaupun nggak murni IMD banget sih, karena Sekar udah pake baju singlet biar ga kedinginan, plus nyusunya langsung dimasukin ke puting, nggak nunggu dia dapet sendiri. Tapi proses mulai nyusu pertama, dan alhamdulillah langsung pinter nyusunya, lumayan membuat lupa rasa sakit dijahit. Walaupun yaaaa, tetep aja jerit-jerit, tapi seenggaknya jerit sambil liat bayi lucu yang lahap menyusu lumayan membantu. FYI aja yah, pada saat saya kontrol jahitan dengan dokter, saya tanya berapa total jahitan saya di bawah sana. Dan dokternya menjawab “Tiga puluh mah ada kali Bu” JENGJENG. Luar biasaaaaa… Pantesan lama banget, hahahaha.

Sebenernya proses melahirkannya sudah selesai, tapi ada satu tambahan yang ingin saya ceritakan. Beberapa jam setelah di kamar, kondisi saya masih lemas. Karena dokter bilang saya sempat mengeluarkan cukup banyak darah, dan harus selalu dipantau agar tidak terjadi pendarahan. Ada satu titik di mana saya merasa sangat lelah, namun ternyata infus saya bermasalah, kalau nggak salah infusnya mampet. Lalu ketika suster datang untuk melihat infus dan memperbaiki posisinya, saya yang memang sangat trauma dengan infus, seketika menangis kejer ketika infus saya diutak-atik suster.

Semua yang ada di ruangan saat itu panik. Suster kemudian bertanya “Kenapa Bu, Ibu ada sakit di mana?” memastikan apa yang sebenarnya terjadi dengan saya. Karena saat itu memang saya masih masa observasi pendarahan, belum lewat masa kritisnya pasca lahiran. Saat itu saya cuman bisa nengok lemah ke arah kiri, tempat suami saya duduk dan kurang lebih berkata “Aku cuman pengen nangis”. Dan sebagai suami yang sangat memahami istrinya, suami saya bilang ke suster “Nggak papa, dia cuman pengen nangis aja”. Sayapun sambil masih nangis kejer menjelaskan ke suster, mamah saya, serta ibu mertua yang ada dalam ruangan “Dari semalam belum nangis. Kan kata mamah nggak boleh nangis”. Dan lalu meneruskan nangis kejer kurang lebih 15 menit.

Ya, saya memang tidak nangis setetes pun selama proses melahirkan, sejak induksi tablet pertama dimasukan, sampai detik itu, ketika tiba-tiba saya meledak tangis “hanya” karena posisi infus saya dibenarkan. Saya, yang semua orang kenal pasti bilang cengeng, berhasil tidak menangis bahkan pada saat-saat tersakit sekalipun. Kenapa? Karena doktrin si mamah.

Mamah saya, tau betul anaknya cengeng secengeng-cengengnya. Dari jauh hari beliau selalu berkata “Nanti jangan nangis ya, kalau kamu nangis nanti nggak ada tenaga”, berulang-ulang. Dan entah bagaimana, seperti terpatri dalam otak saya. Saya benar-benar tidak menangis sedikitpun, tapiiiiiii efeknya adalah ketika ter”sentil” masalah infus, saya meledak. Hahahaha. Pada saat itu, masih dengan kondisi menangis sesenggukan, saya sempat merajuk sambil menyalahkan mama dan berkata “Mama sih, ngelarang nangis”. Dan si mamah pun cuman menanggapi dengan senyum awkward, hahahaha. Tapi dipikir-pikir, pesan orang tua itu pasti ada benarnya. Mungkin kalau saya nangis semalaman, tidak cukup hanya mengejan tiga kali untuk mengeluarkan Sekar. Mungkin bisa puluhan kali, bahkan mungkin saya sudah kehabisan tenaga. Hikmahnya adalah, saran orang tua itu emang pasti untuk kebaikan anaknya J

Yah, demikianlah cerita panjang kelahiran Sekar. Untuk catatan, suatu saat nanti kalau lupa bisa jadi pengingat lagi. Mulai dari mendadak induksi, bukaan 1 ke 10 yang hanya 1,5 jam, lahiran di kamar rawat, obrasan puluhan jahitan di bawah sana, hingga ditutup dengan drama ledakan tangisan.

Begitulah kisah kelahiran Sekar, yang lahir di RSIA DHIA pada pukul 04.45 WIB pada tanggal 24 Oktober 2014, dengan berat 3120 gram, dan panjang 46,5 cm. Saya bersyukur pada Allah SWT selama 2 tahun ini dikaruniai anak yang sehat dan cerdas. Semoga menjadi anak sholehah yang cinta kepada Allah SWT, cinta ayah-bunda, dan seluruh keluarga besarnya, Amien.

 

 

 

Cerita Kelahiran Sekar : Part 2

Cerita part 1 nya di sini yaa…

Selama menunggu suami kembali ke RS, saya nyantai di kamar. Nyantai soalnya emang belom kerasa sakit apa-apa. Masih maenan hape, kirim kabar-kabar ke beberapa grup wa untuk ngabarin klo uda mulai induksi dan minta doa. Saya bahkan udah bikin template kabar lahiran buat dikirim nanti abis lahiran, hahahaha. Ohya, saya ambil kamar kelas 1 di RSIA Dhia, isi dua tempat tidur. Ketika saya masuk, sudah ada pasien operasi miom yang sedang pemulihan. Alhamdulillah nggak lama si mbak muda itu pulang, jadi saya berasa punya kamar VIP, bahkan dengan luas lebih gede, hehehehe.

Nggak lama suami datang, ngasih koper trus saya mandi bersih-bersih. Nonton, maen hape, ngaji, dll. Masih santai banget lah pokoknya. Nggak lama dapet kabar dari mamah, katanya nggak jadi dateng lagi malam ini, karena kebetulan ada jadwal pengajian malam jumat, biar sekalian didoain. Dan datengnya besok pagi aja katanya, toh kemungkinan besar baru lahir besok. Saya sih nggak papa juga, malah lebih nggak stress, hahahaha.

Sorenya bapak ibu mertua saya datang ke rumah sakit menengok hingga selepas maghrib, dan menjelang isya pulang kembali ke rumah. Awalnya saya minta suami anterin bapak ibu pulang, karena saya masih ngerasa baik-baik aja. Eh tapi malah ga dibolehin sm mertua, hehehe.

Jam 7 malam, saya dicek bukaan lagi, tapi belom nambah dong masih bukaan satu. Krik..krik..krik.. Selama 6 jam induksi tablet pertama, saya emang ngerasa baik-baik aja sih, kayak hari-hari kemarin. Sakit-sakit dikit ada lah, tapi buat saya masih bisa ditoleransi. Jadi kayaknya induksinya belum mempan gitu. Karena induksi tablet pertama belum berpengaruh, jam 8 malam saya dimasukan induksi tablet yang kedua, sekaligus dipasang infus. Aduh, saya tuh paling trauma sama infus. Saya sampe nanya ke susternya kok udah pasang infus kan baru induksi tablet? Dan katanya ini infusnya cairan aja, belum dimasukkan induksi infus. Yowes lah, saya terima aja.

Masuk induksi kedua pun, belum ada pengaruh signifikan. Dan dengan hasil evaluasi yang bilang bukaannya belum nambah, saya pun inisiatif jalan-jalan muterin lorong rumah sakit, siapa tau ngaruh, hahaha. Daann udah muterin ratusan kali sambil baca-bacaan Al Quran pun, rasanya belum ngaruh, sedih ya. Hahahaha. Akhirnya cape muter-muter, balik aja deh masuk kamar. Nah saya lupa di sekitar jam berapa, mulai ada kayak rembesan banyak dari bawah. Takut yang rembes adalah air ketuban, saya panggil susternya. Dicek sama susternya pakai kertas, katanya bukan air ketuban. Tapi suster pesen agar stay di tempat tidur aja nggak usah jalan – jalan lagi. Beberapa saat setelah itu, mulai tuh ada rasa sakit yang lumayan lumayan. Sempet yang remes-remes suami beberapa kali gitu deh, hahaha. Tapi karena masih ilang timbul, alhamdulillah sih masih bisa tidur.

24 Oktober 2014

Ketika sudah jam 02.00 wib, saya dicek lagi oleh susternya. Daaaaaaaaan masih pembukaan satu aja lagi dong. Akhirnya setelah konsultasi telpon dengan dokter, induksi infus pun diberikan sama suster. Dan, perjalanan melahirkan sesungguhnya pun dimulai, hahahahaha.

Induksi infus ini emang dahsyat yaaa efeknya. Dari awal dokter saya memang sudah bilang akan sangat sakit, makanya beliau memberikan induksi tablet dulu untuk rangsangan awal. Karena dikhawatirkan kalau langsung infus dan nggak berhasil, mau nggak mau harus langsung caesar. Dan benar aja, si induksi infus ini rasanya LUARRRR BIASAAAAHHH. Abis diinfus, blasssss nggak bisa tidur. Pokoknya luar biasa deh. Saya cuman bisa teriak AllahuAkbar, Astaghfirullah sama meres-meresin tangan dan badan suami. Sakiiittt beneeerr pooooll!

Sekitar jam 03.00 wib, suster datang cek bukaan lagi. Daaaaaann, bukaannya nambah, jadi…… bukaan 1 longgar. APAAAAAAAAAAH?? Bukaan 2 aja beloom??? Saya sampe nggak percaya lah, udah sakit kayak begini belom naek juga angka bukaannya? -____________-“ Dan lebih syok lagi pas susternya bilang “Ini masih lama bu, mungkin lahirannya nanti sore”. APPAAAAAAAHHHHHH? Sejam aja rasanya begini dan gue masih harus ngalamin sampe ntar sore????? Campur aduk deh rasanya, luarrr biasahhhh.

Saat itu saya ngadu banget rasanya kesakitan, dan pengen ngeden. Eh ndilalah si suster bilang ngeden aja bu nggak papa. Padahal mah saya tau sebenernya teorinya kalo belom bukaan lengkap nggak boleh ngeden. Ini masih bukaan 1 longgar bawaannya mau ngeden kenceng-kenceng. Tapi karena dikasih lampu ijo, yaudah. Abis susternya keluar, selama satu setengah jam kemudian, setiap saya mau teriak ya saya teriak. Setiap saya mau ngeden ya ngeden, mau ngangkat pantat ya ngangkat, ngadep kanan kiri bolak balik bodo amat udah nggak inget teori. Kayaknya semua yang dilarang saya lakuin deh, hahaha. Saya masih inget rasanya aliran entah air atau darah di bawah sana, setiap kali saya ngeden sepenuh hati. Tapi kan tadi kata suster boleh, jadi bodo amat gue maunya ngeden, ntar salahin aja susternya, hahahaha.

Nah harusnya kan dicek lagi jam 04.00 ya, tapi kayaknya susternya ketiduran jadi kelewat nggak ngecek  -______-“ Dan sekitar pukul 04.30 wib, suami ngeliat saya udah kesakitan banget, dan banyak sekali darah keluar dari bawah, akhirnya dia inisiatif manggil suster. Dia bilang ke suster kalau sudah banyak banget darahnya. Daaaaaaannnn ketika si suster ngecek apa yang terjadi? Suster dengan kagetnya ngomong “bukaannya udah lengkap?” Jeng jeeengg! Hanya satu setengah jam dari bukaan 1 longgar, saya udah bukaan 10. Reaksi pertama saya saat itu bilang: alhamdulillah. Karena saya langsung kepikiran nggak usah nunggu sampe sore, hahahaha.

Tiba-tiba suami nyeletuk “Itu, kepalanya, Sus?” Ebuset, udah mau nongol aja tuh kepala bayi. Mendadak udah harus lahiran, susternya panik banget! Kondisi saya saat itu masih di ruang rawat inap, bukan di ruang lahiran. Dan bed yang saya tempati, ternyata lebih lebar dari pintu kamar rawat. Mungkin perawat nya panik atau apa, bukannya saya dipindah ke bed antar (yang sebenernya ada di RS), saya ditanya bisa nggak pindah ke kursi roda? Ya saya jawab nggak bisaaaaaaaaaaa! Orang lagi sakit-sakitnya dan pengen ngeden masa disuruh pindah ke kursi roda.

Kepanikan lainnya adalah karena bukaan lengkapnya mendadak, dokter kandungan saya pun baru dikasih tau saat itu juga. Saya disuruh nahan aja dong, sampe dokternya dateng. Padahal dokternya rumahnya di BSD -____________-“ Ya jelas saya protes nggak bisaaaa nahan susteeeeeerrrr. Lagian udah lengkap juga kan yaaa. Akhirnya apa yang terjadi, suster mutusin saya lahiran di kamar rawat aja. Karena suster jaga ini sebenarnya adalah bidan, jadi akhirnya diproses kelahiran dengan suster/bidan Ika dan Puji yang malam itu bertugas. Suster yang satu stay di ruangan, sambil yang satu lagi sibuk ambil peralatan. Heboh deh pokoknya, hahahaha.

Pas udah siap alat-alatnya dan saya dibolehin ngeden, saya pun memposisikan kaki seperti yang udah diajarin di senam hamil, dan alhamdulillah masih ingat cara mengejan yang benar sesuai teori yaitu sambil melek dan tidak bersuara. Alhamdulillah, hanya dengan ngeden tiga kali, Sekar lahir dengan selamat ke dunia.

Selanjutnya, saya ceritain di part 3 aja yah, udah panjang banget soalnya, hehehehe..

Cerita Kelahiran Sekar : Part 1

Dalam rangka memperingati proses hidup mati yang dialami dua tahun yang lalu, tepat hari ini saya mau posting cerita suka duka melahirkan tanggal 24 Oktober 2014 yang lalu. Walaupun sejujurnya, ada beberapa ingatan yang sudah memudar, mungkin terkikis usia, hahaha. Nah makanya biar ada tertulisnya, yuklah diposting aja ya…

09 Oktober 2014

Hari ini hari terakhir kerja sebelum cuti melahirkan. Sebenernya due date saya masih tanggal 29 Oktober, tapi karena kebetulan cuti tahunan masih banyak, sekalian diabisin aja. Dan jatohnya tanggal mulai cuti melahirkannya kurang lebih satu minggu sebelum HPL. Kondisinya juga perut udah gede banget sih, cape aja pengennya gogoleran aja di lantai rumah, hahahha.

10 Oktober 2014

Jadwal kontrol ke dokter kandungan, dan ketika dicek dalam, udah bukaan satu sempit katanya dokter. Wah alhamdulillah seneng banget. Emang saya berulang kali berdoa sama Allah SWT agar lahirannya lebih awal dari HPL, karena kembaran saya sudah membeli tiket kepulangan ke New Zealand di tanggal 31 Oktober. Pengennya mah dia sempet lihat ponakannya sebelum pulang ke negeri domba.

11 Oktober – 22 Oktober 2014

Setelah tau udah bukaan satu sempit, tambah semangatlah jalan pagi sore nya, biar merangsang cepet keluar gituh. Tapih oh tapih, di kontrol berikutnya masih dong bukaan satu sempit. Belom nambah, huuhuuu… Yowes, sabar saja kitah.

23 Oktober 2014

Pagi itu agak berbeda dari biasanya. Saya merasa pergerakan si debay berkurang dari biasanya. Cukup khawatir juga, karena beberapa minggu sebelumnya, teman seperjuangan hamil saya harus kehilangan bayinya karena terlambat dibawa ke dokter kandungan setelah mengalami gejala yang sama. Saya pun akhirnya kirim wa ke dokter, cerita bahwa pergerakan bayi berkurang. Saya nanya dulu, perlu kontrol sekarang, atau besok saja hari Jumat yang memang sesuai jadwal kontrol mingguan. Si dokter yang kebetulan praktek jam 11 siang itu, langsung memerintahkan saya datang ke RS saat itu juga. Karena suami sudah berangkat kerja, akhirnya saya diantar mamah naik taksi ke RSIA DHIA. Suami sendiri setelah saya informasikan bahwa akan ke RS, langsung ijin pulang dari kantor dan menyusul ke RS.

Sampai di ruang praktek, dicek USG, alhamdulillah sehat semua nggak ada masalah. Dan dicek dalem udah turun panggul, tapi teteeeeeupp masih pembukaan satu sempit. Dua minggu aja dong di pembukaan satu ga nambah-nambah. -______-“

Tapi walaupun usg dan cek dalem oke, dokter masih khawatir dengan pergerakan yang kurang. Saya lalu disuruh tes, lupa nama tesnya. Tapi tesnya harus setelah makan. Jadi saya sama si mamah makan ayam bakar Mas Mono yang enak banget itu di perempatan duren (info penting), lalu kembali untuk menjalani tes.

Saya diajak suster masuk ke ruang tempat melahirkan, berbaring di ranjangnya dan perut saya dibuka ditempelin alat-alat. Selain itu saya diberikan sebuah alat, yang diinstruksikan untuk dipencet setiap kali ada gerakan dari bayi. Lalu saya pun ditinggal selama kurang lebih 15 menit (kalau nggak salah). Dan selama itu pula, ada kertas yang muncul dari alat utama, dengansudah tertuliskan grafik-grafik. Setelah selesai, saya diantar suster ke ruang kontrol, dan kertas grafik tersebut diberikan ke dokter Nina. Alhamdulillah saat itu suami sudah sampai di RS, sehingga kontrol hasil tes nya sudah ditemani oleh suami.

Menurut dokter, berdasarkan hasil grafik, detak jantung dede bayi bagus, normal. Namun memang yang dikhawatirkan adalah pergerakannya. Karena saya hanya memencet tombol selama 3 kali, sedangkan minimal gerakan normal sebanyak 5 kali selama tes berlangsung. Pada saat itu juga dokter menyarankan agar dede bayi harus segera diproses untuk dilahirkan, baik secara normal maupun caesar.

Karena masih pembukaan satu sempit, bila ingin segera lahiran dengan proses normal, jalan satu-satunya adalah dengan proses induksi. Kalau tidak ingin di induksi, opsi lainnya adalah caesar. Dokter Nina dengan detil menjelaskan proses induksi yang akan dijalani seperti apa. Bahwa induksi pertama diberikan dalam bentuk tablet melalui vagina, 2 kali 6 jam. Dan apabila belum berhasil akan dilanjutkan dengan induksi melalui infus. Dokter Nina pun menegaskan bahwa ketika induksi dipilih, ada 50-50% kemungkinan lahir normal, maupun caesar. Karena rasa sakit induksi menurutnya, berkali lipat dibandingkan sakit kontraksi alami, dan pada kondisi tertentu ada kemungkinan baik ibu maupun bayi tidak kuat, dan harus segera dilakukan tindakan operasi.  Dan saya diberikan kesempatan untuk memilih, tanpa diarahkan kepada pilihan tertentu.

Karena keinginan saya dari awal memang lahiran normal, setelah diskusi dengan suami, bismillah kita putuskan untuk menjalani proses induksi. Kemudian sekitar pukul 13.00 wib, saya pun dimasukkan induksi tablet pertama oleh dokter. Informasi yang disampaikan dokter, induksi tablet durasinya 6 jam. Setelah 6 jam nanti direview lagi tindakan selanjutnya apa.

Setelah dimasukkan induksi, saya sempat nanya dong ke dokter, boleh pulang dulu nggak? Trus diketawain, hahaha. Katanya kalau udah diinduksi sakit bu, nggak bisa kemana-mana. Yowes lah, akhirnya setelah administrasi beres dan dapat kamar, suami pulang ambil koper dan mobil sekaligus antar mamah, sementara saya di kamar rumah sakit sendirian.

Selanjutnya, saya ceritain di post berikutnya aja yah, udah panjang soalnya, hehehehe..