Cerita Toilet Training (1): Latar Belakang

Akhirnyaaahh nulis lagi! Hahahaha. Liat postingan terakhir, 7 bulan yang lalu. Padahal niat nya mau bikin postingan review drama korea yang udah di tonton, eh males bener ya. Hehehe. Tujuh bulan kemudian udah banyak banget drakor yang ditonton. Nanti deh buat postingan tersendiri. Mudah-mudahan terlaksana ya, aminnn. Sekarang mau cerita tentang Toilet Training (TT) aja deh yang alhamdulillaaaaah dilalui dengan cepet, dan tanpa drama.

Jadi, Sekar itu sudah pup di toilet sejak lama, rasanya dari usia setahunan. Awalnya karena ninin-nya emang telaten, tiap muka-muka ngeden muncul, langsung dibawa ke toilet. Dan alhamdulillah lama-lama bisa bilang sendiri “mau ee” setiap kali mau bab, dan hampir sama sekali ga pernah pup di pampers lagi umur setaunan.

TT untuk BAB beres, lalu mulailah kepikiran buat TT BAK atau pipis di toilet. Cuma, dari info baca-baca artikel, katanya sebaiknya sapih (WWL) dan TT tidak dilakukan bersamaan. Satu-satu dulu, gitu. Dan tambahan info dari temen, mendingan sapih dulu baru TT. Karena ada pengalaman temen yang anaknya udah lulus TT sebelum 2 tahun, TT nya bubar setelah disapih. Karena sejak disapih kalau malam minum susu/air putihnya jadi lebih banyak, eh jadi ngompol deh.

Berbekal info-info di atas, akhirnya di pertengahan 2016, sekitar umur 1,5 tahunan, saya mantap memutuskan agar Sekar disapih pada saat ulang tahun yang ke-2 di bulan Oktober 2016. Lalu baru dilanjutkan proses TT di awal 2017.

Namun realisasinya karena ada rencana mudik cukup lama ke Jogja di bulan Juni-Juli, dan mempertimbangkan kemungkinan “kecelakaan” alias ngompol di rumah saudara yang tentunya horor abis, akhirnya saya putusin TT nya setelah pulang mudik aja di bulan Juli 2017.

Pertimbangan lainnya kenapa akhirnya nggak jadi di awal tahun 2017 adalah setelah pulang mudik, saya masih stay di rumah sekitar 4 hari karena ART masih cuti mudik. Jadi saya punya waktu 4 hari untuk bener-bener in charge sendiri dalam proses TT, tanpa merepotkan ninin (ibu saya) atau mbak ART. Jadi diputuskanlah  TT setelah pulang mudik dari Jogja.

Alhamdulillah proses sapih berjalan mulus di bulan Oktober 2016. Cerita sapih saya bisa dibaca di sini ya. Lalu akhirnya sekitar bulan Maret 2017, setelah membeli tiket kereta mudik, akhirnya dimulailan fase sosialisasi TT. Hampir tiap hari saya sampaikan ke Sekar yang intinya kita akan lebaran ke Jogja naik kereta. Pulang dari Jogja, dede udah nggak pake pampers lagi ya, kan udah gede. Kalau mau pipis bilang ya: “Bunda, mau pipis”. Sosialisasi itu saya ucapkan terus menerus sampai akhirnya kita mudik ke Jogja.

Setelah pulang dari Jogja bagaimana? Lanjut di postingan berikut aja ya..

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Toilet Training (1): Latar Belakang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s